POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bali mungkin menyetujui perjalanan akhir pekan dari Australia karena Thailand mengizinkan warga Australia untuk memiliki liburan bebas karantina

Bali mungkin menyetujui perjalanan akhir pekan dari Australia karena Thailand mengizinkan warga Australia untuk memiliki liburan bebas karantina

CEO Qantas Alan Joyce mengindikasikan pada hari Jumat bahwa jika warga Australia diberi lampu hijau untuk kembali ke Bali, penerbangan langsung dapat dilanjutkan sebelum Natal.

Menurut aturan masuk yang ditetapkan oleh Indonesia, orang asing yang menuju ke pulau itu hanya bisa sampai di sana dengan penerbangan langsung dari negara yang disetujui. Mereka harus divaksinasi penuh dan menghabiskan lima hari di karantina hotel setibanya di Bali, yang telah memvaksinasi penuh lebih dari 80 persen populasinya, menurut kementerian kesehatan Indonesia.

Cina, India, Jepang, Selandia Baru, sekelompok negara Eropa dan negara-negara Teluk Persia adalah beberapa negara yang awalnya ditangani di Bali. Namun turis Mekah masih menunggu orang asing masuk lebih dari seminggu setelah resmi dibuka kembali karena kurangnya penerbangan.

Bangkok berharap juga dapat menyambut wisatawan internasional sekarang karena Thailand telah membuka perbatasannya ke banyak negara.diatribusikan kepadanya:Gambar Getty

Sementara itu, Thailand menjadi negara Asia Tenggara pertama yang membuka pintunya lebih luas untuk perjalanan internasional.

Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha mengumumkan di Facebook bahwa mereka memperluas dari 10 menjadi 46 negara di mana Thailand menyambut pengunjung yang divaksinasi penuh, mulai Senin. Mereka akan dapat melakukan perjalanan tanpa karantina dan hanya akan diminta untuk menyerahkan hasil tes negatif sebelum keberangkatan dan setelah kedatangan.

unduh

“Jika kita ingin menarik lebih banyak turis asing untuk merangsang pariwisata dan bisnis pariwisata kita, kita harus proaktif,” kata Prayuth.

“Jika kita menunggu sampai semuanya benar-benar siap, itu akan terlambat. Selain itu, wisatawan dapat memilih untuk pergi ke tempat lain.”

Thailand hanya memvaksinasi penuh 36 persen dari populasinya, tetapi sangat perlu menyelamatkan ekonomi yang bergantung pada pariwisata yang telah dihancurkan oleh krisis kesehatan global.

READ  Indonesia dapat mulai mengenakan pajak lebih banyak kepada orang yang berpenghasilan lebih tinggi