POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian Kesehatan Filipina mengatakan tidak ada korupsi dalam dana anti-epidemi senilai $1,3 miliar

Oleh Neil Jerome Morales

MANILA (Reuters) – Menteri Kesehatan Filipina, yang menghadapi pertanyaan tentang lebih dari $ 1 miliar dalam pengeluaran COVID-19, pada Sabtu membantah bahwa ada uang yang “dicuri”, karena departemennya berjanji untuk memperhitungkan setiap peso.

Negara ini sedang bergulat dengan salah satu wabah virus corona terburuk di Asia, dan penyebaran variabel delta yang mematikan melanda rumah sakit dan petugas kesehatan https://www.reuters.com/world/asia-pacific/philippines-extends-travel-ban- 10 negara Di Atas Delta – Kekhawatiran 13-08-2021 Beberapa dari mereka memperingatkan pengunduran diri massal karena tunjangan yang belum dibayar.

“Anda akan yakin bahwa tidak ada uang yang digunakan untuk korupsi. Tidak ada yang dicuri. Saya yakin itu,” kata Menteri Kesehatan Francesco Duque kepada radio DZMM, Sabtu.

Auditor negara mencatat “kekurangan” yang melibatkan 67,3 miliar peso ($ 1,33 miliar), yang meragukan keteraturan transaksi terkait dalam respons negara terhadap pandemi.

Kementerian Kesehatan mengatakan akan menyampaikan penjelasannya, termasuk dokumen yang diperlukan, kepada auditor negara minggu depan, sebelum batas waktu 27 September.

Filipina pada Sabtu mencatat 14.249 infeksi COVID-19 baru, peningkatan harian terbesar kedua, dan 233 kematian tambahan. Tingkat positif adalah rekor, dengan seperempat dari sekitar 53.000 orang dipastikan terinfeksi.

Dengan lebih dari 1,71 juta infeksi dan 29.838 kematian, Filipina memiliki kasus dan kematian COVID-19 tertinggi kedua di Asia Tenggara, setelah Indonesia.

Wilayah Metropolitan Manila, sebuah urban sprawl dari 16 kota dengan lebih dari 13 juta orang, tetap berada di bawah penguncian ketat untuk menahan penyebaran delta variabel.

Hanya sekitar 11% dari 110 juta penduduk negara itu yang diimunisasi lengkap. Data pemerintah menunjukkan bahwa hampir seperempat dari 1.291 rumah sakit di negara itu berada pada tingkat risiko kritis – dengan tingkat hunian 85% atau lebih tinggi.

READ  Bagaimana penyaringan pengungsi Afghanistan? Inilah yang kami ketahui

Rumah sakit kecil yang dekat dengan ibu kota telah kewalahan dengan kasus.

Dr. Milbriel Alonte, direktur medisnya, mengatakan kepada radio DZMM bahwa sebuah rumah sakit umum dengan 50 tempat tidur di kota Benin, selatan ibu kota, berusaha merawat 100 hingga 200 pasien, kebanyakan dari mereka di koridor dan tenda yang dipisahkan oleh tirai di tempat parkir.

“Kenyataan yang menyedihkan adalah jumlah pasien terus meningkat dan tidak ada indikasi berkurang,” kata Alonte, seraya menambahkan bahwa para perawat dan dokter di fasilitas itu sudah sakit karena kelelahan.

Jocelyn Andamo, sekretaris jenderal Organisasi Perawat Filipina Bersatu, mengatakan kepada Reuters bahwa lusinan perawat dapat mengundurkan diri selama berbulan-bulan dari gaji khusus yang tidak dibayar. Dia mengatakan petugas kesehatan akan menggelar protes nasional minggu depan.

($ 1 = 50,55 peso Filipina)

(Laporan oleh Neil Jerome Morales, Penyuntingan oleh William Mallard)