POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

berita dunia | Taliban merebut 4 ibu kota provinsi dalam 24 jam

Penerimaan [Afghanistan]14 Agustus (ANI): Taliban pada Sabtu menguasai empat ibu kota provinsi Logar, Paktika, Kunar dan Paktia dalam 24 jam terakhir.

Menurut sumber tersebut, selain empat ibu kota provinsi, sepuluh provinsi juga telah jatuh ke tangan Taliban karena gerakan ini terus berlanjut, lapor Tolo News.

Baca juga | Gempa Haiti: gempa berkekuatan 7,2 melanda berbagai bagian negara; Perdana Menteri Ariel Henner mengatakan “kehidupan hilang”.

Sumber mengatakan bahwa Taliban membebaskan semua tahanan di provinsi ini sementara pejabat lokal pindah ke pangkalan militer di ibu kota empat provinsi.

Laporan mengatakan bahwa ada pertempuran yang meletus antara pasukan keamanan dan Taliban di kota Sharana di negara bagian Paktika tengah, yang akhirnya menyebabkan Taliban menguasai beberapa fasilitas utama pemerintah termasuk markas polisi, kantor gubernur dan kantor. Dari Direktorat Keamanan Nasional (NDS), Tolo News melaporkan.

Baca juga | Film live raksasa Asia pertama yang terlihat pada tahun 2021 di negara bagian Washington, AS, tertangkap sedang menyerang sarang lebah (lihat foto).

“Seperti Logar dan Uruzgan, orang-orang ingin menyerahkan distrik-distrik untuk mencegah pertumpahan darah. Para pejabat pemerintah mengevakuasi distrik-distrik dan menyerahkannya kepada Taliban,” kata anggota parlemen Mirza Muhammad Katoazi.

Di utara, Taliban telah menguasai distrik Warsak dan Sayed Karam di provinsi Takhar, menurut pejabat setempat, kata pejabat setempat.

“Dulu, kami mendesak pemerintah untuk memperkuat pos pemeriksaan, tetapi pemerintah tidak menyediakan peralatan tepat waktu,” kata Javed Safi, anggota parlemen Kunar.

“Taliban melancarkan serangan di Wardak Square. Terjadi pertempuran besar di pusat provinsi,” kata Sharifullah Hotak, anggota dewan provinsi Maidan Wardak.

Pemerintah mengatakan pasukan keamanan telah menimbulkan banyak korban di pihak Taliban dalam 24 jam terakhir.

READ  Populasi paus bungkuk meningkat, dan para ilmuwan memperingatkan bahwa perubahan iklim adalah sebuah risiko

Komentator politik Syed Amin Moghadam mengatakan: “Sejak awal hingga hari ini, keamanan dan situasi politik di Afghanistan berada di bawah kendali Amerika Serikat. Perkembangan terakhir di negara itu juga merupakan bagian dari kebijakan luar negeri Amerika.”

Namun Kementerian Pertahanan mengatakan situasi keamanan akan membaik.

“Keamanan dan pertahanan Afghanistan akan mempertahankan dan melindungi keuntungan yang diperoleh negara selama 20 tahun terakhir,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Ruhollah Ahmadzai.

Ini terjadi ketika Presiden Ashraf Ghani menugaskan Jenderal Sami Sadat untuk memimpin upaya keamanan di Kabul, menurut istana kepresidenan.

Taliban telah berhasil menguasai setengah dari 34 ibu kota provinsi negara itu dan sekarang menguasai hampir dua pertiga Afghanistan dengan penarikan penuh pasukan asing setelah hanya dua minggu. (Ani)

(Ini adalah cerita yang tidak diedit dan dibuat secara otomatis dari umpan berita bersama, staf mungkin tidak mengedit atau mengedit teks konten)