POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemunculan kembali COVID-19 membuat petugas kesehatan di Filipina berada di bawah tekanan | berita pandemi virus corona

Sistem perawatan kesehatan Filipina yang sudah diperluas berada di bawah tekanan yang lebih besar karena negara tersebut melaporkan peningkatan harian terbesar kedua dalam infeksi COVID-19 sejak pandemi, memberikan lebih banyak bukti tentang bagaimana varian delta yang ganas menyebar.

Ratusan rumah sakit di negara itu kembali mendekati kapasitas penuh pada Sabtu, karena beberapa fasilitas melaporkan kehabisan tempat tidur unit perawatan intensif untuk pasien COVID-19, membuat petugas kesehatan, yang terpaksa bekerja lebih lama, kelelahan.

Meskipun penguncian saat ini di Metro Manila, beberapa lingkungan ditempatkan di bawah perintah karantina yang lebih ketat pada hari Sabtu karena kasus terus meningkat.

Shift delapan jamnya terkadang mencapai 16 jam, kata Maria Caridad Delos Reyes, seorang perawat di Rumah Sakit Umum Filipina.

“Kami seharusnya istirahat tetapi karena kami sangat sibuk, kami melewatkan makanan kami, terutama sekarang karena kami merawat pasien COVID-19 sedang hingga parah,” kata Delos Reyes kepada kantor berita Reuters, Jumat.

Lung Centre Philippines di Metro Manila juga melaporkan bahwa mereka membuka stasiun perawatan menggunakan truk kontainer yang ditempatkan di tempat parkir rumah sakit untuk menampung lebih banyak pasien COVID-19.

Rumah sakit lain di provinsi tetangga Bulacan menggunakan lobinya sebagai area triase karena kamar mereka sudah dalam kapasitas penuh.

Lebih banyak anak di rumah sakit

Kementerian Kesehatan mencatat 13.177 infeksi virus corona baru pada hari Jumat, tertinggi sejak rekor hariannya 15.310 pada 2 April, sehingga total kasus menjadi 1,71 juta, tertinggi kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia.

Peningkatan jumlah anak-anak juga dilaporkan jatuh sakit akibat virus tersebut.

Di Kota Quezon di Metro Manila, pemerintah mengatakan 318 kasus COVID-19 yang tercatat antara 1 Agustus dan 7 Agustus adalah anak-anak berusia 17 tahun atau lebih muda, menurut Philippine Daily Inquirer pada hari Sabtu.

READ  Kode Etik Laut China Selatan tidak boleh merugikan kepentingan sah pihak ketiga: India

Distrik Metropolitan Manila, sebuah urban sprawl dari 16 kota dengan populasi 13 juta orang, telah kembali ke penguncian ketat sejak 6 Agustus untuk menahan penyebaran delta, sementara pemerintah berusaha mempercepat proses vaksinasi.

Diperlukan dua hingga tiga minggu sebelum dampak penguncian terlihat, juru bicara kementerian kesehatan Maria Rosario Verger mengatakan kepada media briefing ketika dia mendesak masyarakat untuk memvaksinasi dan mengikuti protokol kesehatan.

Ada laporan tentang kemungkinan perpanjangan penguncian, yang saat ini hanya dijadwalkan hingga 20 Agustus.

Dengan sekitar 11 persen dari 110 juta penduduk negara itu diimunisasi penuh, jutaan orang tetap sangat rentan terhadap COVID-19, yang telah menewaskan lebih dari 29.800 orang di negara Asia Tenggara itu.

Menurut pelacakan vaksin Herd Immunity PH, dibutuhkan setidaknya tujuh bulan lagi, atau hingga Maret 2022, bagi pemerintah untuk mencapai tujuannya mengimunisasi setidaknya 70 persen populasi orang dewasa di negara itu untuk mencapai herd immunity — beberapa bulan di belakang target . .

Di salah satu tempat vaksinasi di Manila, pengemudi becak mobil berusia 62 tahun, Rudy Santos, berterima kasih atas suntikan tersebut.

“Saya harap ini membantu kehidupan kami. Sudah lama kami tidak bisa bergerak bebas, jadi vaksinasi ini adalah berkah,” kata Santos.

Menurut korps vaksinasi negara bagian, hampir 50 persen penduduk Metro Manila akan divaksinasi penuh pada 20 Agustus, ketika penguncian dua minggu berakhir.

Outlet vaksinasi Vince Dezon mengatakan kepada televisi pemerintah bahwa target itu akan tercapai dalam beberapa hari mendatang.

READ  Kapal perang AS melintasi Selat Taiwan setelah serangan China

Dia juga mengatakan pemerintah telah mencapai atau melampaui 500.000 vaksinasi harian secara nasional.

Filipina juga mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memperpanjang larangan pelancong dari India dan sembilan negara lain hingga akhir Agustus dalam upaya untuk menahan delta.