POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian Kebudayaan menawarkan hibah untuk penelitian kopi Saudi

Kementerian Kebudayaan menawarkan hibah untuk penelitian kopi Saudi

Wawancara: Menteri Perancis menegaskan komitmen Perancis untuk meningkatkan dan mendiversifikasi investasi dalam ekonomi Saudi

Paris: Berita Arab dalam bahasa Prancis bertemu dengan Menteri Perdagangan Luar Negeri, Ketertarikan, dan Warga Negara Prancis di Luar Negeri Olivier Pechet pada malam kunjungan pertamanya ke Arab Saudi untuk membahas programnya yang akan meningkatkan hubungan ekonomi dan perdagangan Saudi-Prancis.

“Tahun ini kami merayakan peringatan 20 tahun misi arkeologi Prancis-Saudi pertama yang diluncurkan di Al-Hijr di bawah pengawasan arkeolog Laila Nehme. Kerja sama ini telah berkembang sejak saat itu, dan kami sekarang memiliki lebih dari 15 misi arkeologi Prancis-Saudi, 11 di antaranya masih dieksplorasi hingga saat ini.”

Ia mencontohkan, penandatanganan kesepakatan pembangunan Al-Ula antar pemerintah pada 10 April 2018 merupakan dorongan nyata bagi kerja sama di bidang kepurbakalaan dan pelestarian warisan budaya.

Perusahaan kami menyadari daya tarik ekonomi Kerajaan, dan saya yakin pada tahun 2023 banyak dari mereka akan mengambil lompatan dan menetap di sana.

Oliver BechtMenteri Perdagangan Luar Negeri, Ketertarikan dan Warga Negara Prancis di Luar Negeri

“Seperti yang ditunjukkan dalam kasus Al-Ula, kerja sama arkeologi merupakan pilar fundamental dari hubungan bilateral kita, dan membuka jalan bagi banyak kemitraan di bidang pariwisata, budaya, penelitian dan pelatihan,” katanya.

Tujuan utama kunjungan saya adalah untuk memperkuat kemitraan (serta kerjasama) ekonomi dan perdagangan kita di bidang kesehatan. Saya senang bahwa delegasi yang kuat dari perusahaan sektor, yang dipimpin oleh Healthcare Association, akan menemani saya dalam kunjungan ini.”

Dia menambahkan, “Perusahaan kami menyadari daya tarik ekonomi Kerajaan, dan saya yakin pada tahun 2023 banyak dari mereka akan mengambil lompatan dan menetap di sana.”

READ  Bravo ASEAN - Senin, 8 Agustus 2022

Dalam kunjungan pertamanya ke Arab Saudi, Menkeu akan berkesempatan untuk bertemu dengan Menteri Investasi Saudi Khaled Al-Falih, Menteri Perdagangan dan Informasi Dr. Majid Al-Qasabi, dan Menteri Perindustrian dan Sumber Daya Mineral Bandar Ibrahim Al-Khorayef.

“Kami terutama akan membahas cara-cara untuk memperkuat kemitraan ekonomi kami di sektor kesehatan, tetapi juga di semua sektor strategis lainnya,” kata Becht, menekankan harapannya untuk membuat diskusi tersebut berbuah sebanyak mungkin.

Perusahaan Prancis berkomitmen untuk meningkatkan dan mendiversifikasi investasi mereka dalam ekonomi Saudi, sejalan dengan prioritas Visi Kerajaan 2030, khususnya dalam energi terbarukan, hidrogen, air, lingkungan, ekonomi digital, kota pintar, dan tentu saja layanan dan infrastruktur pariwisata. .

“Banyak kemitraan telah terjalin antara perusahaan rintisan Prancis dan perusahaan serta investor Saudi dalam beberapa tahun terakhir… khususnya delegasi perusahaan rintisan yang dipimpin oleh Generasi 2030, selama Prakarsa Investasi Masa Depan baru-baru ini pada tahun 2022 di Riyadh,” kata Bisht.

Menteri menambahkan bahwa Prancis siap menggunakan keahliannya di banyak bidang teknologi tinggi dan digital – termasuk kota pintar, keamanan dunia maya, dan kecerdasan buatan – untuk mengembangkan kemitraan ekonomi baru dengan Kerajaan.

Dalam konteks ini, kami dengan senang hati menyambut delegasi perusahaan rintisan dan investor Saudi, yang dipimpin oleh Kementerian Investasi, untuk mengunjungi ekosistem teknologi Prancis (seperti Station F, Saclay, dan Toulouse) pada awal 2023 dan untuk memperkuat hubungan antara dua. negara di bidang ini.

Kerajaan meluncurkan beberapa proyek pada tahun 2022, termasuk proyek The Line di NEOM, yang dianggap sebagai salah satu proyek terbesar di dunia. Bisht mengatakan kepada Arab News en Français bahwa perusahaan Prancis berkomitmen penuh untuk berpartisipasi dalam mega proyek rencana diversifikasi ekonomi Arab Saudi.

READ  Seri Internasional untuk Bulan Aksi untuk bulan Oktober

Beberapa perusahaan Prancis sudah terlibat dalam pengembangan NEOM, khususnya di sektor transportasi dan infrastruktur. Banyak sektor lain yang memiliki peluang bagi perusahaan kami: teknologi informasi dan komunikasi, energi dan pembangunan berkelanjutan, konstruksi, konsultasi teknik, pariwisata dan keamanan.

Kunjungan menteri Prancis yang dimulai pada Senin, 19 Desember, dan berlangsung selama beberapa hari, tidak terbatas di Riyadh. Ia juga mengungkapkan niatnya untuk mengunjungi Al-Ula untuk menemukan wilayah dan kekayaan situs arkeologinya, terutama dari era Nabataean, Danian, dan El-Hanian.

“Kunjungan ini juga akan memberi kita kesempatan untuk menegaskan kembali komitmen penuh pemerintah Prancis untuk mendukung pengembangan Al-Ula dalam setiap aspek berikut: budaya, arkeologi, pariwisata, pertanian, dan energi,” ujarnya seraya menambahkan bahwa pemerintah Prancis dan Badan Pembangunan Al-Ula “bekerja setiap hari” dengan milik otoritas Kegubernuran Al-Ula untuk tujuan ini.