POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keluarga wanita yang terbunuh dalam pertarungan kandang mengungkapkan ketakutan ‘ketidakcocokan’ | berita Inggris

Keluarga penggemar seni bela diri campuran yang meninggal setelah dipukul di kepala dalam pertarungan kandang menyatakan keprihatinan bahwa dia “tidak cocok” dengan lawan yang lebih besar dan lebih berotot dari mereka.

Saeda Alitaha, lulusan berusia 26 tahun, pingsan di kamar mandi di Aula Pusat Southampton setelah tersingkir di babak ketiga kompetisi.

Dalam penyelidikan di Winchester, keluarganya mengklaim bahwa lawannya, pelatih pribadi Janie Morgan, 34, terlihat lebih tua dan lebih kuat dari Alitha.

Mereka mengklaim bahwa Alia tampak khawatir tentang lawannya dan menekankan kemungkinan persaingan. Dalam sebuah pernyataan yang dibacakan selama penyelidikan, keluarga Alita mengatakan, “Dia senang mengirim fotonya bersama lawannya sebelum setiap pertandingan. Namun, di pertandingan terakhirnya, dia memotong foto lawannya dan hanya mengirim fotonya sendiri.”

Kami sekarang berpikir bahwa jika dia membagikan foto lawannya, Amir [her brother] Dia akan mengomentari perbedaan fisik mereka dan fakta bahwa lawannya tampak lebih besar dan lebih kuat. Malam sebelum pertandingan dia memberi tahu saudara perempuannya bahwa dia gugup tetapi dia tidak pernah mengatakan alasannya.”

Pemeriksaan itu mengatakan bahwa pertarungan itu ketat dan intens, meskipun ketiga juri telah memenangkan Morgan di babak kedua. Aletaha keluar dengan pukulan ketiga dan setelah pingsan dia dibawa ke Rumah Sakit Umum Southampton dan meninggal pada 17 November 2019.

Keluarganya mengatakan Elita lahir di Iran tetapi pindah ke Inggris untuk belajar di universitas dan tetap bekerja. Dia tinggal di Salisbury ketika dia meninggal dan bekerja sebagai insinyur produk.

Keluarganya mengatakan sebagian dari motifnya untuk berkelahi adalah untuk membuktikan bahwa seorang wanita Muslim yang mengenakan jilbab dapat berpartisipasi dalam olahraga ekstrim.

READ  Laporan: Hornets mengambil alih kontrak James Borrego

Promotor acara, Richard Harding, menolak saran ketidaksesuaian. Dia mengatakan kedua wanita itu memiliki berat dan tinggi yang sama meski Alita memiliki sedikit lebih banyak pengalaman. Harding mengatakan Alitha mengandalkan kecepatan, sementara Morgan lebih mengandalkan kekuatan dan berusaha memukul lawannya dengan keras.

Pangeran Alithaha Harding mempertanyakan fisik Morgan, menyarankan: “Sangat jelas bahwa [Ms Morgan] Jauh lebih kuat. Dia juga bertanya mengapa Morgan meminta mereka untuk bertarung tanpa pelindung tulang kering, mengklaim bahwa serangan Morgan pada bagian tubuh ini dapat memengaruhi salah satu senjata utama saudara perempuannya, kecepatannya.

Harding menjawab bahwa Morgan “terlalu berat” sedangkan berat badan Alithaha merata. Dia mengatakan dia tidak berpikir berkelahi tanpa alas kaki akan membuat lotengnya berisiko lebih besar.

Promotor mengatakan acara tersebut, yang merupakan bagian dari seri pertarungan Fast and Furious, mematuhi pedoman keselamatan yang ketat dan bahwa proses perjodohan telah memakan waktu berbulan-bulan. “Saya yakin mereka setara,” katanya.

Harding mengatakan penyelidikan bahwa pesaing terlibat dalam cinta olahraga daripada menghasilkan uang dan tidak ada keuntungan yang dibuat dari mengadakan pertunjukan.

Dia menambahkan: “Kehilangan seseorang seperti ini sulit bagi semua orang. Kami mengaturnya untuk memberikan tontonan dan itu hal terburuk yang bisa terjadi, tetapi saya cukup yakin kami melakukan semua yang kami bisa.”

Investigasi sedang berlangsung.