POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kelompok telekomunikasi Eropa meminta Brussel agar perusahaan teknologi besar membayar lebih untuk jaringan

Kelompok telekomunikasi Eropa meminta Brussel agar perusahaan teknologi besar membayar lebih untuk jaringan

Dapatkan pembaruan komunikasi gratis

Perusahaan-perusahaan telekomunikasi terbesar di Eropa telah meminta Uni Eropa untuk memaksa perusahaan-perusahaan teknologi besar membayar kontribusi yang “adil” atas penggunaan jaringan mereka, sebuah tahap terbaru dalam pertarungan pembayaran yang mengadu sektor ini dengan perusahaan-perusahaan seperti Netflix dan Google.

Perusahaan teknologi yang “mendapat manfaat paling banyak” dari infrastruktur telekomunikasi dan mendorong pertumbuhan lalu lintas harus berkontribusi lebih besar terhadap biaya, menurut kepala eksekutif dari 20 grup, termasuk BT, Deutsche Telekom dan Telefónica, yang menandatangani surat terbuka yang dilihat oleh Financial Times. . Dokumen tersebut akan dikirim ke Komisi Eropa dan anggota Parlemen Eropa.

“Investasi di masa depan berada di bawah tekanan serius dan diperlukan langkah-langkah regulasi untuk mengamankannya,” mereka memperingatkan. “Kontribusi yang adil dan proporsional dari penghasil lalu lintas terbesar terhadap biaya infrastruktur jaringan harus menjadi dasar pendekatan baru.”

Mereka menambahkan bahwa regulator perlu mengambil tindakan untuk membantu mengamankan investasi di masa depan, karena grup telekomunikasi harus mengeluarkan miliaran dolar untuk mendukung peluncuran 5G dan peningkatan jaringan full fiber.

Penandatangan termasuk Timotheus Höttjes dari Deutsche Telekom, Christel Heidemann dari Orange, José María Álvarez-Baletti dari Telefónica, dan Pietro Labriola dari Telecom Italia. Hal ini juga didukung oleh CEO BT yang akan keluar, Philip Janssen, penggantinya Alison Kirkby, yang saat ini menjabat sebagai CEO Telia, serta CEO Vodafone Margherita Della Valle.

Mereka berpendapat bahwa mekanisme pembayaran hanya dapat memaksakan tuntutan pada “penghasil lalu lintas terbesar” dengan penekanan pada “akuntabilitas dan transparansi mengenai kontribusi…” . . “Sehingga operator berinvestasi langsung pada infrastruktur digital Eropa.”

READ  Apakah Anda mencari solusi untuk penundaan Anda? bertemu burung biru

Inisiatif pembagian yang adil mendapatkan dukungan di Brussel, dan Parlemen Eropa menyerukannya pada bulan Juni[ing] Untuk menciptakan kerangka kebijakan di mana generator lalu lintas yang besar berkontribusi secara adil terhadap pendanaan yang memadai untuk jaringan telekomunikasi tanpa mengorbankan netralitas jaringan.

Kata panitia Mungkin 200 miliar euro Investasi tambahan diperlukan untuk mencapai target konektivitas 5G di seluruh wilayah berpenduduk dan cakupan gigabit penuh di seluruh UE pada tahun 2030. Komisi membuka konsultasi pada bulan Februari, namun ekspektasi akan hasilnya pada bulan Juni telah ditunda.

Menurut para penandatangan surat tersebut, lalu lintas data telah meningkat sebesar 20 hingga 30 persen setiap tahunnya – terutama didorong oleh segelintir perusahaan teknologi besar. Kelompok telekomunikasi memperkirakan pertumbuhan ini akan terus berlanjut, namun mengatakan bahwa hal tersebut tidak mungkin menghasilkan laba atas investasi yang sama dalam kondisi saat ini.

Para penandatangan surat tersebut mengklaim bahwa perusahaan-perusahaan teknologi besar “hampir tidak membayar apa pun untuk memindahkan data ke jaringan kami,” sementara beberapa penyedia cloud mengenakan biaya kepada pelanggan “hingga 80 kali lipat untuk memindahkan data dari cloud.”

Kelompok-kelompok teknologi sebelumnya menentang proposal pembagian yang adil dan mengatakan mereka sudah berinvestasi dalam infrastruktur internet termasuk kabel bawah laut dan pusat data serta konten dan layanan.

Kelompok komunikasi “berkembang pesat dalam konten dan layanan menarik yang dikembangkan oleh perusahaan kreatif dan teknologi,” kata Daniel Friedlander, kepala CCIA Eropa, yang melakukan lobi atas nama industri teknologi.

“Mereka sekarang mencoba mengelabui Eropa agar memberikan mereka uang tambahan. Dia mengatakan perusahaan-perusahaan telekomunikasi ingin jaringan mereka didukung sepenuhnya oleh perusahaan-perusahaan yang sama yang membantu mereka tumbuh dan sejahtera. Pada akhirnya, perusahaan-perusahaan telekomunikasi raksasa ini ingin membuat konsumen Eropa membayar lagi dengan biaya Jaringan, yang merupakan tambahan dari langganan mereka.”

READ  Metaverse: Teknologi baru dapat membuat pengguna merasakan berbagai hal dalam realitas virtual

Surat para CEO juga menyerukan perombakan menyeluruh terhadap peraturan telekomunikasi, dan para eksekutif meminta para pembuat kebijakan untuk menerima “perlunya ekspansi untuk menghindari fragmentasi pasar.”

Industri ini sedang menunggu keputusan dari Komisi mengenai usulan usaha patungan antara Orange dan MasMovil di Spanyol, yang dipandang sebagai ujian bagi toleransi regulator untuk konsolidasi lebih lanjut di seluruh Eropa.

Juru bicara komite mengatakan konsultasi baru-baru ini mencakup isu “kontribusi yang adil” terhadap biaya jaringan. “Ini adalah masalah yang kompleks dan keputusan apa pun harus diambil dengan memahami fakta dan angka dasar.”