POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kecenderungan Curtis McGrath untuk mendapatkan emas ganda masih bertahan setelah mempertahankan gelar kayak | Paralimpiade Tokyo 2020

Curtis McGrath menyangkal awal yang goyah di Tokyo untuk memulai balapan di final kayak individu 200m KL2 putra dan mempertahankan medali emas yang dia menangkan di Rio. Masalah kemudi membuat McGrath finis ketiga di playoff pada hari Kamis, memaksanya untuk lolos ke final Jumat melalui semi-final pagi itu. Namun setelah melewati babak semifinal dengan tenang, dengan waktu Paralimpiade terbaik 41.134, bintang Australia itu berhasil masuk ke final.

Setelah awal yang kontroversial, McGrath melesat keluar lapangan dalam 100m terakhir untuk merebut emas lebih dari satu detik penuh (1,077 detik), dengan waktu 41,426. Mykola Sinek dari Ukraina memenangkan perak dengan Federico Mancarella dari Italia yang menantang McGrath di awal lomba dan merebut perunggu.

“Saya sangat senang dengan penampilan saya,” kata McGrath. “Kembali adalah salah satu perasaan yang saya tegaskan pada diri sendiri bahwa saya bisa datang ke acara dan pertunjukan terbesar.”

Itu berarti kampanye McGrath untuk memenangkan dua medali emas di Tokyo masih sangat hidup, dengan final 200m VL3 berlangsung pada hari Sabtu. Mantan prajurit itu berharap hujan akan “meniup” saat itu dan bersikeras bahwa dia berada dalam perlombaan yang sulit melawan Stewart Wood dari Inggris dan Cayo Ribeiro de Carvalho dari Brasil.

Dia berkata, “Saya tidak pergi ke sana untuk menjerat mereka atau menghentikan mereka atau melawan mereka.” “Saya akan pergi ke sana untuk balapan di balapan saya sendiri dan mudah-mudahan saya bisa menyatukan semuanya.”

Sementara itu, rekan senegaranya Susan Seibel meraih perak dalam lomba 200m VL2 putri, mengungguli medali perunggunya di Rio. Emma Wiggs dari Inggris Raya merebut emas dengan selisih waktu empat detik dengan catatan waktu 57,028 detik. Seipel melintasi garis di tempat kedua dengan waktu 1:01,481, menyalip Janet Sheppington dari Inggris.

Dalam bersepeda, Paige Greco memenangkan medali ketiganya di awal Pertandingan ParalimpiadePeraih medali perunggu dalam lomba jalan C1-3 putri. Keiko Sugiura dari Jepang memenangkan medali emas pada hari Jumat dengan nyaman saat ia mendekati parit terakhir untuk garis yang menentukan perak, perunggu dan tempat keempat. Greco, 24, dipukuli oleh Anna Beck dari Swedia tetapi mengeluarkan Wang Xiaomi dari China di akhir foto.

“Saya tahu dia mungkin akan mencapai akhir sprint,” kata Greco. “Saya tahu salah satu gadis ada di belakang saya, dan saya tidak mengenal mereka berdua [Beck and Wang] dia. Itu sangat dekat.”

Greco sebelumnya meraih medali emas pertama Australia di Tokyo pada lomba individu C3, kemudian meraih perunggu pada time test C1-3. “Saya sangat senang bisa naik podium lagi dan untuk semua balapan saya di Paralympic Games pertama saya,” katanya. “Itu adalah pertandingan yang hebat dan saya tidak pernah ingin melupakannya.”

Alistair Donoghue finis kelima di road race C4-5 putra setelah mengatasi dua tabrakan awal yang menyakitkan untuk mengikuti balapan.

Tim tenis meja Australia meraih medali lagi, dengan Lina Lee, Qian Yang dan Melissa Taber meraih perak di kelas beregu putri 9-10. Tim Australia menghadapi Polandia dalam pertandingan medali emas pada Jumat pagi, tetapi kalah 2-0. Perak adalah yang pertama di tenis meja Australia sejak 1964.

Li dan Yang menghadapi petenis Polandia Natalia Bartica dan Carolina Beck di nomor ganda dan kalah tipis 3-2. Duo Polandia hanya memenangkan empat poin di seluruh pertandingan, mengambil kemenangan 11-6, 7-11, 11-6, 7-11, 11-9. Ia kemudian menghadapi Yang Bartika di nomor tunggal dalam upaya membawa Australia kembali ke kompetisi.

Yang telah mengalahkan Partica di semifinal tunggal awal minggu ini, dalam perjalanan untuk memenangkan emas, tetapi Partika membalikkan keadaan pada hari Jumat, hanya membutuhkan waktu 22 menit untuk mengklaim emas tim dengan kemenangan 3-0. Partika membuat game pertama 11-5, kemudian memperdalam untuk memenangkan game kedua 11-9 sebelum mengayunkan game ketiga 11-5. Pertandingan ketiga, pertandingan tunggal antara Tapper dan Pek, tidak diperlukan. Tim putra dari kelas 9-10 akan menghadapi China untuk memperebutkan medali emas pada Jumat malam.

READ  FA mengutuk pelecehan rasis terhadap Marcus Rashford, Bukayo Saka dan Jadon Sancho setelah kalah dalam adu penalti di Euro 2020.