POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebun binatang Chili menyerang kucing besar dan orangutan melawan COVID-19

Orangutan mengawasi seorang pekerja membawa jarum suntik vaksin – AFP/File.
  • Di kebun binatang Chili, harimau Bengal dan orangutan Kalimantan, keduanya anggota spesies yang terancam punah, menerima vaksin virus corona.
  • Chili telah menjadi satu-satunya negara Amerika Latin yang memvaksinasi hewan kebun binatang.
  • Penyakit virus telah ditemukan di kebun binatang monyet, monyet, dan kucing besar, serta di rusa di alam liar, di hewan peliharaan dan di cerpelai.

Harimau Bengal Charlie dan orangutan Burnie Sunday, keduanya spesies yang terancam punah, telah menerima vaksin virus corona di sebuah kebun binatang di Chili di Amerika Latin untuk pertama kalinya.

Charlie, Sandy, dan delapan hewan lainnya di Kebun Binatang Bowen di Santiago dipilih untuk kampanye vaksin eksperimental karena mereka termasuk dalam spesies yang dianggap berisiko tinggi tertular COVID-19.

Penyakit virus, yang telah membunuh lebih dari 5,4 juta orang sejauh ini, telah ditemukan di monyet kebun binatang, monyet dan kucing besar, serta di rusa di alam liar, di hewan peliharaan dan di cerpelai.

Selain tiga singa, dua harimau lainnya, dan tiga puma, Charlie dan Sandy yang berusia tiga tahun, 26, menerima dosis kedua pada hari Senin dari vaksin eksperimental yang dikembangkan khusus untuk hewan tetapi belum tersedia untuk dijual.

Mereka menerima tembakan pertama mereka pada 13 Desember.

“Idenya adalah untuk melindungi hewan yang paling rentan terhadap virus corona saat menguji apakah vaksin menghasilkan kekebalan, dan jika ya, berapa lama mereka bertahan,” kata Sebastian Seles, kepala kedokteran hewan di Kebun Binatang Bowen.

Singa di Singapura, Zagreb dan Washington, kuda nil di Belgia, harimau Sumatera di Indonesia, dan gorila di Atlanta, Georgia, termasuk di antara hewan penangkaran yang dilaporkan telah tertular virus sejauh ini.

READ  ASEAN, berhenti membuang-buang waktu di Myanmar - Opini

Kebun Binatang Buin belum menguji hewannya untuk virus corona karena mereka tidak menunjukkan gejala apa pun.

Beberapa kebun binatang di Amerika Serikat telah mengumumkan kampanye vaksinasi untuk populasi hewan mereka.

Hampir 90% populasi Chili di atas usia tiga tahun telah divaksinasi lengkap hingga saat ini, dan 62% telah menerima suntikan booster.

Ini adalah satu-satunya negara di Amerika Latin yang telah mulai memvaksinasi hewan kebun binatang.