POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ilmuwan Neil Ferguson berkata:

London, 4 Januari: Sementara infeksi Omicron telah stabil di London dan bisa turun dalam minggu depan, hingga 15 persen kasus terinfeksi ulang, menurut kepala ilmuwan Profesor Neil Ferguson. The Guardian melaporkan bahwa Ferguson, seorang ahli epidemiologi matematika dari Imperial College London, mengatakan jumlah kasus utama resmi tidak termasuk infeksi ulang, tetapi para ilmuwan melihat angka infeksi lagi.

Ferguson dikutip mengatakan: “Data yang kami lihat termasuk infeksi ulang. Antara 10 dan 15 persen kasus Omicron adalah infeksi, jadi Anda hanya perlu menafsirkan angka melalui lensa itu.” Omicron-Hit UK melaporkan 93.045 kasus baru COVID-19 dalam rekor harian ketiga berturut-turut.

Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris, ada 157.758 orang baru dengan hasil tes positif yang dikonfirmasi untuk virus corona pada 3 Januari, dan 118.985 orang dalam tujuh hari terakhir. Hal ini menunjukkan peningkatan sebesar 396.846 dibandingkan tujuh hari sebelumnya. Ferguson memperingatkan bahwa jumlah rekor kasus yang dilaporkan kemungkinan akan diremehkan karena persediaan pengujian telah habis di beberapa daerah.

Tetapi berbicara di program Today BBC Radio 4, dia berkata: “Pandemi yang mencapai angka tinggi ini tidak dapat mempertahankan angka-angka ini selamanya. Jadi kami berharap melihat jumlah kasus mulai menurun pada minggu depan, dan mungkin benar-benar turun pada minggu depan.” London tetapi di daerah lain satu hingga tiga minggu.”

“Saya sangat optimis bahwa tingkat infeksi di London pada kelompok usia 18 hingga 50 tahun, yang mendorong epidemi Omicron, mungkin telah stabil. Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah mereka akan menurun,” tambahnya. . Tetapi dia mengatakan rawat inap di rumah sakit bisa memakan waktu lebih lama untuk mencapai tingkat jumlah kasus yang lebih tinggi karena orang yang lebih tua terinfeksi kemudian.

READ  Inggris khawatir penarikan pasukan AS dari bandara Kabul dalam beberapa hari | Afganistan

“Epidemi ini telah menyebar sangat cepat (pada kelompok usia 18-50) dan belum sempat benar-benar menyebar ke kelompok usia yang lebih tua yang memiliki risiko lebih tinggi untuk hasil serius dan rawat inap. Jadi kita mungkin melihat pola rawat inap yang berbeda. Tidak ada rawat inap yang umumnya masih meningkat di seluruh negeri dan kami mungkin melihat tingkat yang tinggi selama beberapa minggu.”

Namun, Ferguson mencatat bahwa meskipun baru-baru ini jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit meningkat dua kali lipat, vaksin terbukti efektif dalam mencegah penyakit parah, menurut laporan tersebut.

(Cerita di atas pertama kali muncul di LastLY pada 4 Jan 2022 19:34 IST. Untuk berita dan pembaruan lebih lanjut tentang politik, dunia, olahraga, hiburan, dan gaya hidup, masuk ke situs web kami terbaru.com).