POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia akan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada Covid-19 mulai 3 Juli: Pejabat, SE Asia News & Top Stories

Indonesia akan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat pada Covid-19 mulai 3 Juli: Pejabat, SE Asia News & Top Stories

Jakarta – Indonesia berencana memberlakukan pembatasan yang lebih ketat mulai Sabtu (3 Juli), saat negara terpadat di Asia Tenggara itu memerangi gelombang kedua infeksi virus corona yang didorong oleh jenis delta yang lebih mudah menular.

Seorang pejabat senior pemerintah, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan langkah-langkah baru yang direncanakan, yang disebut Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat, kemungkinan akan mencakup Jawa dan Bali.

Ini sebelumnya dijadwalkan akan dimulai tiga hari sebelumnya, pada Rabu (30 Juni).

Seorang anggota komite kesehatan Parlemen mengatakan kepada Straits Times secara terpisah melalui pesan teks bahwa langkah-langkah baru dapat mengharuskan semua pekerja sektor yang tidak penting untuk bekerja dari rumah dan melarang makan di restoran.

Saat ini, 25 persen karyawan perusahaan diperbolehkan bekerja dari kantor dan restoran bisa beroperasi 25 persen.

MP menambahkan bahwa hanya mereka yang telah divaksinasi dan dapat menghasilkan hasil tes swab PCR negatif yang akan diizinkan melakukan perjalanan udara domestik.

ST mengakui bahwa diskusi hari Selasa tentang pembatasan ketat yang direncanakan telah ditandai oleh beberapa tekanan dari kelompok bisnis yang menginginkan pembatasan lebih lunak dari rencana semula.

Ini termasuk proposal untuk memikirkan kembali rencana tersebut dan sebagai gantinya mengizinkan karyawan yang divaksinasi untuk bekerja dari kantor, dengan alasan bahwa ekonomi yang sudah lemah dan perusahaan tidak mampu melihat penurunan produktivitas lebih lanjut.

Juga dibahas apakah mal harus ditutup atau bisa dibuka dengan kapasitas 25 persen.

Di bawah sistem kode warna Covid-19 saat ini, area yang terkena dampak parah adalah area merah yang tunduk pada pembatasan yang lebih ketat – penguncian lokal atau PPKM Mikro.

READ  Inflasi dan stimulus China yang melambat dapat menimbulkan masalah bagi pasar negara berkembang

Daerah yang ditetapkan sebagai daerah merah meliputi ibu kota Jakarta, sebagian Yogyakarta, kabupaten Kudus di Jawa, Pangkalan di Pulau Madura, Bandung di Jawa Barat, dan sebagian Riau di Sumatera.

Daerah dengan kasus Covid-19 yang lebih sedikit diberi label dengan warna oranye atau kuning.

Banyak yang mengatakan sistem saat ini sudah tidak efektif lagi.

Tim mitigasi Ikatan Dokter Indonesia pada Minggu mengimbau pemerintah untuk memberlakukan penguncian ketat setidaknya selama dua minggu, terutama di Jawa.

Mereka mengatakan penegakan hukum maksimum diperlukan karena kasus yang meningkat telah membebani rumah sakit.

Gubernur Jakarta Anies Baswedan mengatakan dalam sebuah wawancara dengan TVOne pada hari Minggu: “Lobi dan koridor rumah sakit telah diubah menjadi bangsal perawatan. Ruang gawat darurat telah digunakan sebagai ICU (Unit Perawatan Intensif). Ini berarti situasi kita benar-benar berbahaya.”

Dari total 10.448 ruang isolasi di rumah sakit di Jakarta, sebanyak 9.787 atau 94 persen terisi hingga Senin, kata Anis.

Menghimbau kepada semua warga Jakarta untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu, Pak Anies mengatakan: “Ini bukan situasi di film. Ini nyata. Rumah sakit kami mengalami situasi berbahaya.”

Indonesia pada hari Minggu menetapkan rekor baru untuk kasus virus corona harian dengan lebih dari 21.000 kasus, meningkatkan jumlah kasus epidemi di negara ini menjadi lebih dari 2,1 juta dengan 57.138 kematian.

Seperti di negara lain, penyebaran infeksi yang cepat yang dipicu oleh variabel delta membuat dokter di Indonesia kewalahan.

Dr Ashish Kumar Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mencatat dalam sebuah tweet Jumat lalu bahwa sekitar sebulan yang lalu, Inggris memiliki setengah kasus per kapita dari AS.

READ  Pembaruan dari tim ekonomi kami | berita

Sekarang, varian delta lazim di Inggris, mengirimkan kasus lima kali lebih banyak daripada di AS, dan tidak ada tanda-tanda melambat. Ini meskipun Inggris memiliki tingkat vaksinasi yang lebih tinggi daripada AS.