POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanya Jawab dengan Yohanes Sugihtonugroho dari CROWDE

Tanya Jawab dengan Yohanes Sugihtonugroho dari CROWDE

  • Yohanes Sugihtonugroho mendirikan platform digital CROWDE pada tahun 2018 sebagai cara untuk menghubungkan petani di Indonesia dengan investor.
  • Pertanian memainkan peran utama dalam perekonomian Indonesia, tetapi petani tetap menjadi kelompok masyarakat yang paling tidak berdaya, kata Yohannes, dan menjadi sasaran praktik perdagangan yang tidak adil oleh sistem yang didominasi oleh perantara predator.
  • CROWDE memberi petani, terutama petani kecil, akses permodalan, nasihat keuangan, pendidikan panen dan pengendalian hama, dan akses ke pasar.
  • CROWDE mengatakan telah mendistribusikan lebih dari $3,5 juta kepada lebih dari 20.000 petani, peternak, dan nelayan di seluruh negeri, membantu meningkatkan pendapatan mereka hingga 150%.

Pertanian telah berubah secara drastis selama lima dekade terakhir berkat kemajuan teknologi. Di Indonesia, sektor ini menyambut revolusi digital lainnya.

CROWDE didirikan pada tahun 2018 oleh Yohannes Sujetonogruho kelahiran Jakarta untuk mengatasi masalah yang mengganggu sektor pertanian Indonesia, mulai dari membantu petani kecil dan menengah memperoleh modal untuk memperluas bisnis mereka.

Melalui platform digital, petani dapat berkomunikasi langsung dengan investor, dan sejak itu tumbuh menjadi komunitas yang aman bagi kedua belah pihak untuk berkembang di pasar modern.

Indonesia adalah pemain pertanian utama, dengan populasi lebih dari 270 juta untuk diberi makan, dan ekonomi yang bergantung pada ekspor pertanian, menjadikan petani sebagai bagian penting dari pertumbuhan negara. Namun kenyataannya, kata Johannes, petani masih tunduk pada sistem yang menyalahgunakan mereka, mulai dari seringnya terjadi penipuan investasi, masalah keamanan, dan praktik bisnis yang tidak adil, hingga pelanggaran lain dengan bayaran kecil.

Setelah menghabiskan tiga bulan perjalanan dari desa ke desa dan tinggal bersama petani di provinsi Jawa Barat, Johannes bertemu seseorang yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah jatuh ke dalam perangkap pemberi pinjaman, dan tidak punya pilihan lain selain menawarkan putranya sebagai jaminan. Pengalaman seperti inilah yang menanamkan benih di kepalanya untuk CROWDE, kata Johannes, yang melaluinya pria berusia 30 tahun itu berupaya meningkatkan kesejahteraan petani Indonesia melalui pembiayaan yang tepat – melalui proses yang jelas, dapat dipahami, dan transparan. Ini mengundang orang untuk berinvestasi atau meminjamkan uang kepada petani dengan satu klik. Investor virtual mendapatkan uang mereka melalui sistem bagi hasil.

Indonesia adalah pemain pertanian utama, dengan populasi lebih dari 270 juta untuk diberi makan, dan ekonomi yang bergantung pada ekspor pertanian, menjadikan petani sebagai bagian penting dari pertumbuhan negara. Foto DEZALB melalui Pixabay.

Dari 30 petani atau “peminjam aktif” pada 2018 menjadi lebih dari 20.000 secara nasional saat ini, organisasi nirlaba mengatakan telah mendistribusikan hingga 51 miliar rupee ($3,5 juta) untuk mendukung petani, peternak dan nelayan, meningkatkan pendapatan mereka sebesar 150%.

Johannes mengatakan dia bercita-cita untuk menawarkan berbagai layanan tambahan, seperti pusat panggilan dan program pembelajaran lain yang ditargetkan untuk petani dan ahli agronomi. CROWDE juga bekerja sama dengan beberapa mitra baru untuk memperluas jangkauannya, memberikan dukungan mulai dari nasihat keuangan hingga pendidikan dalam panen, pengendalian hama dan akses pasar, terutama kepada petani kecil, hingga pengembangan lebih lanjut dari komunitas ramah petani di seluruh nusantara.

READ  Indonesia dan Denmark menandatangani perjanjian untuk meningkatkan ekonomi hijau

Mongabay berbicara kepada Yohannes di Jakarta setelah terpilih sebagai bagian dari Program Pemimpin Asia Pasifik Yayasan Obama tahun 2022, sebuah inisiatif untuk mengembangkan kepemimpinan dan keterlibatan masyarakat.

Wawancara telah diedit untuk kejelasan.

Mongabay: Pertama-tama, selamat atas pencapaian Anda dan pengakuan yang layak Anda dapatkan. Bagaimana perasaanmu?

Johannes Sujetonogruho: Sangat baik. Kami dipilih karena alasan tertentu yang memiliki dampak signifikan, baik di sektor swasta maupun publik. Saya senang menjadi bagian darinya.

Mongabay: Apa yang memicu minat Anda untuk bertani, setelah pengalaman Anda bekerja sebagai petani cabai dan jamur?

Johannes Sujetonogruho: Saya selalu percaya bahwa pertanian sangat penting bagi negara kita. Namun petani di Indonesia tidak diperlakukan secara adil oleh sistem dan infrastruktur yang ada saat ini. Mereka adalah orang-orang yang bekerja keras tetapi hampir tidak pernah mendapatkan pengakuan yang layak mereka dapatkan. mengapa? Aku tahu ada sesuatu yang salah. Setelah menghabiskan beberapa waktu bekerja di pertanian, saya juga menyadari bahwa bertani bukanlah tugas yang mudah. Jadi pertanyaannya adalah, bagaimana saya bisa membantu meringankan masalah mereka? Saya tidak dapat menyelesaikan semuanya tetapi saya dapat bekerja untuk menemukan satu per satu.

Johannes Sujetonogroho memegang pohon muda.
Johannes Sujetonogroho memegang pohon muda. Yohanes Sugihtonugroho mendirikan platform digital CROWDE pada tahun 2018 sebagai cara untuk menghubungkan petani di Indonesia dengan investor. Foto milik Johannes Sujetonogruho.

Mongabay: CROWDE didirikan pada tahun 2018 untuk membantu menyelesaikan masalah di atas. Empat tahun kemudian, kendala apa yang masih dihadapi petani saat ini dan peningkatan terbesar yang Anda lihat sejauh ini?

Johannes Sujetonogruho: Masalah pertama adalah keuangan. Sebagian besar petani tidak memiliki akses permodalan. Ketika kami mulai, kami ingin memberi mereka kesempatan untuk mendapatkan pembiayaan, baik itu dari perusahaan teknologi atau investor swasta. Ada puluhan ribu petani yang mencari investor, dan dengan hiu di mana-mana, kami ingin membantu menghindari investasi yang berisiko. Sekarang, petani membutuhkan kurang dari tiga langkah untuk mendapatkan dukungan keuangan. Beberapa petani mungkin membutuhkan sumber daya lain, seperti pupuk atau benih yang lebih baik. Tetapi ada petani yang memiliki sumber daya ini tetapi budaya dan perilaku kuno mencegah mereka untuk maju. Jadi kita perlu membuat aktivitas manual di mana kita bisa mendidik mereka, bagaimana bertani lebih baik dan bagaimana menerapkan teknologi baru dan sebagainya. Saya pikir memecahkan masalah awal ini akan menciptakan efek riak. Kami juga berusaha memberikan akses pasar terbaik kepada petani kami.

Mongabay: Tentu saja tidak ada solusi yang cocok untuk semua industri yang serumit pertanian. Bagaimana Anda, sebagai platform, memahami kebutuhan dan keterbatasan setiap petani dan memberikan dukungan Anda dari sana?

Johannes Sujetonogruho: Indonesia memiliki budaya yang kaya. Budaya pertanian di Jawa akan berbeda dengan Sulawesi. Jadi saat membuat serangkaian solusi, kita harus mempertimbangkan perbedaan budaya ini. Kami tidak mau bekerja tanpa pemandu, kami selalu berusaha belajar terlebih dahulu dari petani sendiri. Apa masalah yang mereka rasakan? Bagaimana kita bisa menyelesaikannya dari sana? Ini adalah kerjasama berkelanjutan antara kami dan petani kami. Solusi ini juga berlaku untuk jutaan petani.

READ  Tentara Indonesia mengumumkan bahwa sebuah kapal selam hilang dengan 53 orang di dalamnya
petani di indonesia
Sawah di Indonesia. Selain memberikan akses permodalan kepada petani, CROWDE juga memberikan bentuk dukungan lain, mulai dari nasihat keuangan hingga pendidikan panen, pengendalian hama, dan akses pasar. Foto oleh Nico_Boersen melalui Pixabay.

Mongabay: Dengan menghubungkan petani dan investor, dapatkah Anda mengatakan bahwa CROWDE telah membantu meluncurkan pendekatan baru untuk pertanian Indonesia dan masa depan digitalnya? Apakah menurut Anda sektor ini akan terus tumbuh dengan cara ini?

Johannes Sujetonogruho: Ya, kami telah mengembangkan proses ujung ke ujung secara digital, dan mengembangkan sistem kami menggunakan data pertanian dan jaringan yang diperluas untuk menghubungkan petani dan pemangku kepentingan pertanian lainnya. Dengan cara ini, kami memiliki transparansi di antara semua pemangku kepentingan, dan ini membantu kami untuk mendapatkan kepercayaan dari petani serta investor.

Mongapay: Bagaimana platform berkembang menjadi komunitas yang aman bagi petani dan investor?

Johannes Sujetonogruho: Kami tidak dapat membuat orang mempercayai kami, yang sebenarnya dapat kami lakukan adalah memberikan transparansi melalui TI. Investor dapat melihat di mana petani bekerja, apa yang mereka kerjakan, dll. Saat panen, petani kita bisa menghubungi pihak logistik, yang akan dikirim ke gudang tertentu, dan semua orang yang terlibat bisa melihat keseluruhan prosesnya.

Mangabay: Dengan populasi sebesar Indonesia, petani memainkan peran penting dalam mencapai ketahanan pangan, tetapi kenyataan tampaknya memperlakukan mereka sebaliknya. Bagaimana menurut Anda CROWDE telah membantu menanamkan narasi penting ini baik di petani maupun konsumen?

Johannes Sujetonogruho: Ada beberapa lapisan untuk itu. Tingkat pertama adalah pembudidaya tua antara usia 40 dan 50 tahun. Fokus utama mereka adalah pada diri mereka sendiri dan keluarga mereka, tentang bagaimana bertahan hidup hari demi hari. Beberapa orang mungkin berkata, hai, saya lahir dan besar untuk melakukan ini dan itulah mengapa saya melakukannya. Kultivator tingkat kedua, kultivator generasi kedua dan ketiga, adalah yang kami coba didik. Mereka lebih menyadari peran mereka dalam masyarakat saat ini. Mereka meminta saran dan kami memberikan mereka fasilitas dan dukungan. Dukungan finansial adalah hal pertama yang memotivasi orang untuk benar-benar terjun ke industri pertanian. Seperti yang Anda ketahui, ada lebih dari 100.000 mahasiswa sarjana yang mempelajari pertanian, tetapi beberapa tidak berkontribusi apa pun untuk pertanian. Kebanyakan dari mereka berlaku untuk perbankan atau perhotelan. Jadi kami ingin menarik perhatian generasi muda dan memberi mereka makna yang lebih baik untuk pertanian di Indonesia, terutama di era digital. Tidak hanya bekerja di lapangan tetapi ada banyak kegiatan on-farm dan off-farm yang dapat kita lakukan untuk berkontribusi pada ketahanan pangan dan seluruh sektor pertanian.

petani kecil di indonesia
Johannes mengatakan CROWDE mencoba memberi generasi muda kesempatan untuk menjelajahi pedesaan dan memahami bahwa mereka dapat menghasilkan uang dari kota. Gambar oleh sasint melalui Pixabay.

Mongabay: Bagaimana kita bisa mendorong generasi muda untuk bertani sementara masih ada kekurangan akses ke tanah dan sumber daya, masih ada hambatan untuk masuk, dan mungkin melamar pekerjaan kantor lebih mudah?

Johannes Sujetonogruho: Selalu ada nilai tertentu dalam bekerja secara langsung dengan Ibu Pertiwi, tetapi satu-satunya hal yang menghentikan mereka adalah mentalitas yang mereka butuhkan untuk bekerja di kota-kota besar demi uang. Kami ingin mengubah narasi di mana Anda bisa mendapatkan pekerjaan bahkan di daerah pedesaan. Apalagi sejak pandemi, orang bisa bekerja dari mana saja. Ini hanya tentang mengubah pola pikir itu, memberi generasi muda kesempatan untuk menjelajahi pedesaan dan memahami bahwa mereka dapat menghasilkan uang dari kota. Jadi pemikiran itu adalah apa yang kami coba praktikkan sejauh ini.

READ  Menteri Keuangan Indonesia mengatakan rencana fiskal Indonesia berada di jalur yang benar meskipun ada peningkatan virus

Mongabay: Dalam tiga tahun terakhir, CROWDE telah memperluas cakupan areanya ke lima pulau besar di Indonesia. Apakah ada area tertentu yang membutuhkan layanan Anda lebih dari yang lain?

Johannes Sujetonogruho: Jadi ada petani yang sangat membutuhkan jasa kita tapi tinggal di daerah yang masih minim infrastruktur. Di Indonesia bagian timur, misalnya, infrastrukturnya belum ada. Jadi dalam hal layanan kami, kami harus fokus pada mereka yang memiliki fasilitas dasar tetapi membutuhkan dukungan kami untuk mendapatkan akses ke sumber daya yang tepat. Petani di Sumatera dan Jawa yang paling membutuhkan operasional utama kami.

Mongabay: Petani di Indonesia secara historis mengandalkan saran pertanian pribadi dari ‘ahli’ tradisional, pengetahuan yang kemungkinan besar diturunkan dari generasi ke generasi. Bagaimana CROWDE membantu mengisi kesenjangan pengetahuan ini untuk membantu mereka belajar dan tetap mengikuti tren terbaru?

Johannes Sujetonogruho: Petani kami melakukan yang terbaik karena mereka tahu bahwa kami tidak hanya memberikan dukungan keuangan tetapi juga membantu setiap hari untuk memastikan pertanyaan dan kekhawatiran mereka terjawab. Untuk bekerja dengan pertanian, Anda perlu menghubungkan beberapa titik. Bersama-sama kami mencoba mencari cara untuk menambah nilai, misalnya, pada setiap panen atau pendekatan harian.

Mongabay: Baik dalam bidang pertanian maupun teknologi, ada banyak jalan menarik untuk dijelajahi. CROWDE membantu petani menjual dengan harga terbaik dan margin keuntungan yang nyata. Apa masa depan bagi petani CROWDE? Apakah Anda akan bekerja menuju lebih banyak solusi digital?

Johannes Sujetonogruho: Kami tetap fokus sekarang untuk membantu sebanyak mungkin petani dalam hal akses ke teknologi dan permodalan saat ini, karena masih ada keterbatasan dalam hal infrastruktur dan informasi dan kami pikir kami masih bisa mengeksplorasi lebih jauh. Namun nyatanya, dalam jangka panjang, kami tidak menutup kemungkinan untuk melibatkan petani di bagian rantai pertanian yang lebih maju.

Mongabay: Menurut Anda, apa yang dapat kami, sebagai konsumen, lakukan untuk membantu meningkatkan citra dan penghidupan petani?

Johannes Sujetonogruho: Selalu konsumsi lokal untuk menghargai kerja keras mereka!

Gambar spanduk: Johannes Sujetonogruho, pendiri CROWDE. Foto milik Johannes Sujetonogruho.

pertanian, pertanian ekologis, pengembangan masyarakat, teknologi konservasi, tanaman, lingkungan, pertanian, wawancara, pertanian subsisten, teknologi, teknologi dan konservasi, tropis

mesin cetak