POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Keamanan siber penting untuk digitalisasi sektor perbankan: Peneliti

Vietnam, 8 Januari –

Keamanan siber menjadi salah satu isu sentral dalam transformasi digital sistem perbankan. – Foto doanhnhansaigon.vn

HCM City – Keamanan siber menjadi salah satu isu sentral dalam transformasi digital sistem perbankan.

Bank perlu mengadopsi solusi tersinkronisasi yang menggabungkan teknologi keamanan keamanan tinggi, proses manajemen risiko keamanan siber yang efektif, dan budaya keamanan siber untuk mengurangi risiko, kata ekonom di HCM City Business School di University of Economics.

Dalam sebuah penelitian berjudul ‘Risiko Keamanan Siber dalam Perbankan Digital: Kasus Vietnam’, Dr. Fon Chung Tai dan peneliti lain telah mencatat bahwa bank-bank Vietnam telah merangkul transisi digital dalam beberapa tahun terakhir dan hal itu menimbulkan risiko keamanan.

Penjahat dunia maya biasanya menyerang sistem bank untuk mencuri data atau melakukan tindakan yang merugikan bank dan nasabahnya.

Serangan terhadap pelanggan, peniruan identitas karyawan bank, berita palsu berbahaya yang berasal dari afiliasi bank, dan situs web yang disamarkan sebagai bank untuk menipu pelanggan juga merajalela.

Kajian tersebut mengutip Kaspersky yang mengatakan bahwa Vietnam menempati urutan ke-21 di dunia dalam hal serangan phishing, mencatat 673.743 serangan phishing pada tahun 2020, setelah Thailand dan Indonesia di Asia Tenggara.

Menurut Asosiasi Keamanan Informasi Vietnam, lebih dari 50 persen serangan siber menargetkan bank dan lembaga keuangan.

Bank-bank kehilangan hampir VNĐ100 miliar (US$4,39 juta) dalam serangan siber pada tahun 2020, dan satu bank kehilangan VN44 miliar, menurut sebuah laporan dari Internet Security and High-Tech Crime Prevention Department dari Kementerian Keamanan Publik.

Untuk mengatasi masalah ini, para ahli telah menyarankan berbagai solusi yang berkaitan dengan proses, teknologi, dan manusia.

READ  5,2 juta vaksin synovac dan synoform akan masuk ke Indonesia

“Solusi terkait proses, dengan mekanisme komprehensif dalam manajemen risiko keamanan siber, akan memungkinkan bank untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi ancaman dan mengembangkan rencana aktif untuk mencegah pelanggaran keamanan siber dan mengembangkan rencana respons insiden yang sangat efektif.

“Solusi terkait teknologi telah dikembangkan dengan menggabungkan alat dan teknologi keamanan siber modern.

“Terlepas dari potensi keuntungannya, blockchain harus digunakan dengan hati-hati. Ada beberapa laporan baru-baru ini bahwa ada banyak risiko yang tidak diketahui terkait dengan teknologi ini.

“Untuk solusi SDM, kami merekomendasikan pendekatan proaktif untuk meningkatkan kesadaran dan mengembangkan budaya keamanan siber di bank.”

Laporan tersebut juga menyarankan agar pemerintah dan Bank Negara Vietnam lebih memperhatikan isu-isu yang terkait dengan kerangka hukum dan pengembangan strategi keamanan siber nasional.

Mengontrol risiko keamanan siber adalah solusi lain untuk model perbankan digital yang komprehensif.

“Berdasarkan C6 Digital Bank Brasil, kami merekomendasikan agar pihak berwenang mengembangkan strategi keamanan cyber perbankan digital yang komprehensif.

“Selain itu, penggunaan model pengendalian risiko tiga tingkat juga dapat mengurangi risiko keamanan siber, terutama terkait dengan praktik operasi tingkat pertama, memastikan kepatuhan terhadap pengendalian risiko dan kebijakan keamanan tingkat menengah, dan pengendalian internal tingkat akhir.

Ini juga memberikan beberapa saran umum kepada nasabah bank untuk melindungi diri mereka dari ancaman dunia maya: ketika menggunakan layanan perbankan online (menginstal perangkat lunak anti-virus dan firewall pada perangkat yang terhubung ke jaringan), untuk berhati-hati terhadap situs web yang tidak jujur, dan untuk menggunakan kata sandi yang berbeda dan lebih kuat. untuk akun yang berbeda. – VNS