POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kapal selam angkatan laut Indonesia tenggelam karena gelombang internal

Ini adalah kapal selam angkatan laut Indonesia KRI Nangala-402 Hilang minggu lalu, 21 April, dan sebelumnya Dilihat 25 April Dengan semua awak tewas, angkatan laut Indonesia mungkin telah tenggelam oleh gelombang kapal selam yang kuat yang dikenal sebagai “gelombang dalam” sebagai jalan keluar. Melaporkan Nikki Asia.

Di tengah spekulasi online bahwa kapal selam itu mungkin telah tenggelam karena peralatan militer yang menua, angkatan laut Indonesia mengatakan fenomena alam yang dikenal sebagai “gelombang terpisah internal” mungkin telah menyebabkan tenggelamnya kapal tersebut.

‘Tidak ada waktu untuk melakukan apapun’

Pejabat angkatan laut mengatakan perbedaan kepadatan air di lepas pantai Bali dan Selat Lombok yang terhubung dapat memicu “gerakan besar-besaran” sebagai akibat dari tenggelamnya kapal selam tersebut.

Evan Isnurvando, Komandan Sekolah Angkatan Laut dan Komando Indonesia, mengatakan: “Tidak ada yang mereka tidak punya waktu untuk melakukan … jika kapal selam itu tenggelam oleh gelombang seperti itu. [and veered downwards]Dengan demikian semua anggota tim akan turun. “

“Kami perlu investigasi lebih lanjut, tapi itulah yang sering terjadi,” lanjut Isnurwando.

Isnurwando juga mengatakan bahwa film-film tersebut berasal dari bahasa Jepang Satelit Cuaca Himavari8 Pastikan ada gelombang internal yang kuat di lokasi kapal selam saat terjadi kecelakaan.

Apa sebenarnya ‘gelombang dalam’ itu?

Tidak seperti gelombang permukaan yang bergerak cepat dan sering kali didorong oleh angin, gelombang bagian dalam adalah gelombang besar air yang dapat mencapai ketinggian lebih dari 2.000 (609 m) dan bergerak dengan kecepatan tiga hingga enam mil per jam (4,8-9,6 km / jam) . ), Satu langkah Melaporkan Pencari.

Mereka ditemukan di seluruh lautan dunia dan biasanya terjadi ketika kekuatan gelombang menggabungkan dua lapisan dengan kepadatan berbeda di air laut. Perbedaan kepadatan biasanya dimanifestasikan oleh suhu air yang berbeda, meskipun hal ini mungkin juga disebabkan oleh perbedaan salinitas, Itu Bahwa Menjelaskan.

READ  Pernah disebut gila, pejuang lingkungan Indonesia mengubah pegunungan kering menjadi hijau setelah 24 tahun bekerja keras, SE Asia News & Top Stories
Citra satelit 2016 dari gelombang dalam yang kuat di Selat Lombok, antara Polly dan Lombok. Sumber: Jeff Schmolds, Modis Land Rapid Response Team, NASA GSFC

Reaksi antara lapisan dengan gelombang internal agak mirip dengan reaksi yang disebabkan oleh gesekan antara air dan udara ke gelombang permukaan. Namun, gelombang dalam memiliki kecepatan yang sangat tinggi, umumnya tidak sebanding dengan gelombang permukaan – gelombang dalam dapat memakan waktu hingga seminggu untuk melakukan perjalanan. Misalnya dari New Zealand ke Tasmania.

Gelombang laut yang kuat diperkirakan akan menenggelamkan penyelam scuba – mendorong penyelam ratusan kaki ke bawah dalam hitungan menit – dan mereka juga menyebabkan masalah bagi cincin minyak dengan memberikan tekanan besar pada struktur laut. SEBUAH Studi 2015 oleh para peneliti MIT Mereka menentukan bagaimana gelombang internal terbentuk dan gelombang tersebut memiliki berbagai efek pada seluruh ekosistem dan iklim global.

Kronologi singkat tenggelamnya kapal KRI Nangala-402

Kapal selam angkatan laut Indonesia KRI Nangala-402 dilaporkan hilang pada 21 April setelah pihak berwenang mengatakan kehilangan kontak dengan kapal selama latihan torpedo di perairan Bali antara Jawa dan Bali.

Operasi penyelamatan yang panik, termasuk bantuan angkatan laut Australia, Singapura, dan Amerika Serikat. Pejabat angkatan laut mengatakan itu adalah kapal selam, menurunkan harapan bahwa 53 anggota awak akan diselamatkan. Akan mengendapkan suplai oksigennya Pada tanggal 23 April.

Selama pencarian, pengawasan udara di dekat lokasi penyelaman kapal selam mengungkapkan tumpahan minyak, yang dikatakan “kemungkinan besar” pada saat itu. KRI Nangala-402 – memberikan indikasi kuat adanya kapal karam.

Sayangnya, TNI AL pada 24 April Mengeluarkan pernyataan Kapal selam itu dikatakan tenggelam karena puing-puing ditemukan dari kapal, yang “tidak akan pernah meninggalkan kapal selam tanpa tekanan.” Kapal yang tenggelam kemudian ditemukan selama operasi penyelamatan, menewaskan semua 53 awak.

Pejabat angkatan laut telah menepis spekulasi yang mengaitkan tenggelamnya kapal tersebut KRI Nangala-402 untuk peralatan militer yang sudah tua. Mereka mengumumkan Diperlukan penelitian lebih lanjut di perairan pedalaman Indonesia untuk menghindari insiden serupa selama pelayaran kapal selam di masa depan.

READ  Informasi Gempa: Mac Sedang. 5.0 Gempa