POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kantor Berita Emirates - Negara-negara ASEAN menargetkan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) sebagai pasar dengan potensi tinggi untuk ekspor produk halal

Kantor Berita Emirates – Negara-negara ASEAN menargetkan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) sebagai pasar dengan potensi tinggi untuk ekspor produk halal

DUBAI, 8 Desember 2021 (WAM) – Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) memandang kawasan Dewan Kerjasama Teluk (GCC) sebagai pasar yang menjanjikan untuk mengekspor produk halal karena berupaya memperluas jangkauan globalnya. Forum Bisnis Global (GBF) ASEAN perdana di Dubai.

Sesi bertajuk ASEAN Recovery – Drivers, Designers and Specifiers mempertemukan Fortunato de la Peña, Sekretaris Departemen Sains dan Teknologi Filipina dan Amalia Adeningjar Widiasanti, Wakil Menteri Perekonomian Indonesia, keduanya turut serta dalam aksi diskusi .

Para panelis menguraikan berbagai tantangan yang diciptakan oleh pandemi dan yang sedang ditangani oleh negara mereka dan merinci bagaimana pemerintah bekerja untuk mengatasinya.

“Kami harus membuat keputusan sulit pada awalnya untuk menahan epidemi, tetapi hari ini, 23 kota di antara kami telah mencapai kekebalan kelompok dengan 70% divaksinasi,” kata Fortunato de la Peña, mencatat bahwa tahapan sudah ditentukan bagi Filipina untuk menghitung. . “Undang-undang yang disahkan pada tahun 2020 akan memberikan stimulus yang dibutuhkan dan merangsang ekonomi. Sebuah laporan baru-baru ini oleh Oxford Economics menyimpulkan bahwa Filipina akan menjadi salah satu yang tercepat dalam pemulihan dari pandemi.”

Dia menekankan peran yang semakin meningkat bahwa teknologi akan bermain di tahap mendatang. “Pandemi telah mempercepat transformasi digital kami; banyak inovasi dan startup muncul karena kebutuhan selama wabah, seperti sistem pembelajaran jarak jauh. Kami sekarang telah menerapkan kebijakan baru untuk sains dan data terbuka dan telah mencapai tiga dari 10 item yang terkait dengan daftar kami: Pertama, daya saing global Ekosistem kami telah meningkat secara dramatis dan Filipina naik dari peringkat ke-23 dalam sains dan inovasi pada tahun 2017 ke peringkat ke-15 dalam Indeks Inovasi Global dari 131 negara.”

READ  Hasil Awal India dari Pengecualian TRIPS untuk Vaksin dan Diagnostik COVID-19

“Komponen kedua adalah menambah nilai rantai nilai kami, terutama untuk perusahaan pedesaan, dan yang ketiga adalah memiliki sumber daya manusia kelas dunia,” jelas de la Peña. “Ini menunjukkan bahwa kami memiliki sistem yang efisien karena meskipun investasinya relatif rendah, kami masih berhasil menempati peringkat tinggi.”

Di pihaknya, Widyasanti menjelaskan rencana pasca-pandemi Indonesia, dengan mengatakan, “Indonesia telah mulai mencatat pertumbuhan lagi dari kuartal kedua tahun 2021. Pertumbuhan semakin cepat, dan kita dapat menjadi mesin pertumbuhan di seluruh wilayah.”

“Kami akan merangkul momentum pemulihan pasca-Covid-19 untuk mendesain ulang dan memposisikan ulang ekonomi kita, meningkatkan produktivitas dan beralih ke ekonomi yang lebih hijau dan adopsi teknologi dan transformasi digital yang lebih besar,” tambah Widiasanti. “Kami berencana memindahkan ibu kota ke Kalimantan, sebuah mega proyek yang akan membuka peluang investasi besar, tidak hanya di bidang infrastruktur, tetapi juga di bidang-bidang seperti manufaktur.”