POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kamboja menangguhkan festival orang mati karena wabah COVID-19

Kamboja telah membatalkan “Festival Orang Mati” – hari libur tahunan di mana umat Buddha memberi penghormatan kepada kerabat yang telah meninggal – setelah wabah virus corona di antara para biksu di ibu kota.

Para penyembah di seluruh negeri mengunjungi pagoda selama festival Pchum Ben selama dua minggu untuk mempersembahkan doa dan makanan kepada arwah leluhur mereka.

Perayaan tahun ini dimulai pada hari Selasa, tetapi akan berakhir lebih awal pada akhir pekan setelah hampir 50 biksu Buddha dinyatakan positif terkena virus corona dan pihak berwenang menutup kuil mereka di Phnom Penh.

Perdana Menteri Hun Sen mengatakan dalam sebuah pernyataan Kamis malam bahwa membatalkan festival itu “penting untuk mengendalikan penyebaran Covid-19 … pada saat Kamboja membuka kembali sekolah dan berencana untuk membuka kembali negara itu.”

Kamboja sebagian besar menghindari pandemi tahun lalu, tetapi lonjakan infeksi sejak itu telah melihat lebih dari 105.000 kasus dan hampir 2.200 kematian.

Namun, ia mendapat pujian atas kampanye vaksinasinya yang cepat, dengan Kementerian Kesehatan Kamboja mengklaim bahwa lebih dari 98 persen populasi orang dewasa negara itu telah menerima setidaknya satu dosis.

Sekolah dibuka kembali di beberapa daerah berisiko rendah di negara itu minggu lalu, dan Hun Sen mengatakan skema percontohan untuk memungkinkan pelancong internasional yang diimunisasi penuh untuk berkunjung sedang dipertimbangkan.

READ  Serangan di dua pangkalan udara di Myanmar: laporan - Asia Tenggara