POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Junta militer Myanmar menuduh kelompok bersenjata melatih warga untuk PDF

Gambar representatif

Naypyitaw [Myanmar]13 Juni (ANI): Dewan militer Myanmar pada hari Sabtu menuduh kelompok bersenjata melatih warga negara untuk PDF guna melindungi warga sipil dari tindakan keras militer terhadap pengunjuk rasa.

Pada konferensi pers, juru bicara militer Zaw Min Tun mengatakan pihak berwenang telah mengidentifikasi setidaknya tiga kelompok etnis bersenjata yang telah memberikan pelatihan kepada apa yang dia sebut sebagai “teroris”.
Dia menambahkan bahwa informasi itu berasal dari para tahanan.
Juru bicara itu mengatakan bahwa pelajaran yang mereka berikan tentang penggunaan bahan peledak menyebabkan penghancuran gedung-gedung publik. Dia menunjukkan bahwa militer mungkin mengambil tindakan balasan.
Pasukan pro-demokrasi Myanmar mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah membentuk apa yang mereka sebut “Angkatan Pertahanan Rakyat” untuk melindungi warga sipil dari tindakan keras militer terhadap pengunjuk rasa terhadap kudeta 1 Februari, NHK World melaporkan.
Ada sekitar 20 kelompok etnis minoritas bersenjata di Myanmar. Beberapa dari mereka membantu warga memprotes dewan militer dan berperang melawan tentara.
NHK World melaporkan bahwa militer dapat meningkatkan serangan udara di daerah-daerah di mana kelompok-kelompok bersenjata diyakini melatih warga.
Sementara itu, pihak berwenang Myanmar baru-baru ini menangkap total 638 tersangka karena melakukan tindakan teroris dan kepemilikan senjata api secara ilegal, media pemerintah melaporkan pada hari Jumat.
Myanmar mendeklarasikan keadaan darurat pada 1 Februari tahun ini dan kewenangan negara tersebut dialihkan kepada Panglima Tertinggi Layanan Pertahanan Jenderal Min Aung Hlaing. (Ani)

READ  Klaim Filipina tentang melepas jaring penghalang Tiongkok di Pulau Huangyan dibuat-buat: Penjaga Pantai Tiongkok