POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jumlah korban gempa Jepang melebihi 100 orang, dan ratusan orang masih hilang

TEMPO.CO, Wajima – Jumlah kematian yang dikonfirmasi sejak Tahun Baru Gempa bumi di dalam Jepang Jumlah korban mencapai 110 orang pada Sabtu, 6 Januari, sementara pencarian korban selamat di bawah reruntuhan bangunan memasuki hari keenam.

Gempa berkekuatan 7,6 skala Richter melanda pantai barat, menghancurkan infrastruktur dan memutus saluran listrik ke 22.000 rumah di wilayah Hokuriku. Hujan menghambat upaya untuk menyaring puing-puing untuk mencari korban selamat, sementara lebih dari 30.000 pengungsi menunggu bantuan.

Situs web pemerintah Ishikawa menunjukkan jumlah korban tewas yang dikonfirmasi mencapai 110 orang pada pukul 16.00 (07:00 GMT) pada hari Sabtu, naik dari 94 orang pada hari sebelumnya. Lebih dari 200 orang masih hilang setelah gempa paling mematikan dalam hampir delapan tahun terakhir.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan: “Saya sepenuhnya menyadari tingkat kerusakan yang terjadi,” sementara jumlah korban tewas melebihi 100 orang.

Ini merupakan angka tertinggi sejak korban tewas akibat gempa tahun 2016 yang mencapai 276 orang di wilayah barat daya Kumamoto, angka tersebut sudah termasuk kematian terkait.

Kishida meminta pejabat pemerintah untuk mempercepat upaya darurat untuk memulihkan jalan-jalan utama yang rusak akibat gempa sehingga kegiatan penyelamatan dan bantuan dapat ditingkatkan.

Pasukan Bela Diri Jepang akan menambah jumlah personel penyelamat sebanyak 400 menjadi 5.400 orang, karena pemadaman jalan raya merupakan salah satu hambatan yang menghambat pengiriman pasokan bantuan.

READ  Meningkatkan produksi pangan dalam negeri dan menstabilkan harga dan pasokan: para ahli