POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juara catur Garry Kasparov membahas kecerdasan buatan dan “pemikiran masa depan”

Juara catur Garry Kasparov membahas kecerdasan buatan dan “pemikiran masa depan”

Garry Kasparov berbicara dalam obrolan api unggun.
Dekan Universitas Northeastern David D. Cramer mengadakan percakapan api unggun dengan grandmaster catur Garry Kasparov tentang kecerdasan buatan, kepemimpinan, dan bisnis di East Village. Foto oleh Alyssa Stone/Universitas Northeastern

Seperti semua grandmaster catur hebat, Garry Kasparov, juara dunia dari tahun 1985 hingga 2000, memahami konsep “berpikir ke depan” lebih baik daripada kebanyakan orang.

Ketika Kasparov kalah dalam pertandingan catur dari superkomputer IBM Deep Blue pada tahun 1997, dia tidak menghabiskan waktu lama untuk mengatasi lukanya dan mengalami kekalahan. Sebaliknya, dia menganggap kerugian tersebut sebagai peluang dan memutuskan akan menggunakan teknologi untuk keuntungannya.

Pada tahun 1998 di Leon, Spanyol, Kasparov Superkomputer bekas Jalankan program catur untuk membantunya memenangkan pertandingan Catur Tingkat Lanjut.

Ini telah terbukti menjadi kemitraan yang unggul. Mesin melakukan kalkulasi, sedangkan dia mampu menangani strateginya, ujarnya dalam sebuah video Karya diterbitkan pada tahun 2021 Tentang Kecerdasan Buatan dan Kolaborasi Manusia, ditulis bersama David D. Cramer, Dekan Keluarga Dunton di Sekolah Bisnis D'Amore-McKim Universitas Northeastern.

Selama hampir tiga dekade, Kasparov, seorang aktivis politik, penulis, dan pembicara kelahiran Rusia, telah berupaya memahami peran kolaboratif yang dapat dimainkan oleh kecerdasan buatan tidak hanya dalam permainan catur tetapi juga di masa depan pekerjaan, permainan, dan keberadaan manusia. secara lebih umum.

Hal inilah yang mendorongnya mengembangkan ketenarannya “Hukum Kasparov” Yang menyatakan bahwa manusia dengan kecerdasan rata-rata dan sistem AI yang bekerja sama secara harmonis lebih efektif dibandingkan bekerja sendiri, dan bahkan lebih bermanfaat dibandingkan manusia jenius yang bekerja dengan sistem yang buruk.

Dengan kata lain, ini semua tentang pengembangan alur kerja di mana kekuatan manusia dan mesin saling melengkapi dan dibangun.

Sebagai bagian dari seri baru di D'Amore-McKim School of Business yang berfokus pada “pelajaran bisnis, kepemimpinan, dan teknologi,” Kasparov baru-baru ini duduk untuk percakapan api unggun dan sesi tanya jawab dengan De Cremer di East Village di kampus Northeastern University di Boston untuk berbicara dan mendiskusikan profesionalisme hidupnya dan masa depan kecerdasan buatan dan catur.

READ  Ton Latham dan Williamson dari Selandia Baru mengambil total Pakistan di Karachi

Berikut beberapa hal penting:

Memikirkan kekalahan IBM Deep Blue pada tahun 1997

Tak mudah bagi Kasparov untuk mengakui kekalahan melawan Deep Blue.

“Saya pikir saya dikutuk,” kenangnya.

Namun dari kekalahan itu Kasparov mampu mengembangkan kerangka bagi dirinya sendiri “Catur tingkat lanjut,“Jenis permainan baru yang pemainnya menggunakan komputer untuk membantu mereka dalam pertandingan.

Hal ini menjadi dasar Hukum Kasparov: “Kami menemukan bahwa pemain yang lebih lemah menggunakan mesin yang lebih tua dapat mengalahkan pemain yang lebih kuat menggunakan mesin yang lebih cepat jika dia tahu cara mendapatkan sinergi terbaik.”

Bisakah mesin bertenaga AI mengungguli manusia?

Kasparov mengatakan penting untuk memahami mesin AI ini apa adanya. Mereka tidak mempunyai kecerdasan yang melebihi manusia. Mereka hanya diprogram untuk menjadi sangat ahli dalam hal itu

Tugas khusus untuk membantu mengurangi kesalahan dan mencapai hasil terbaik.

“Deep Blue sama sekali tidak pintar,” katanya. “Itu sama cerdasnya dengan jam alarm Anda, sangat mahal, seharga $10 juta.”

Namun fungsi mesin ini adalah membantu pemain catur mempelajari gaya bermain dan matematika baru saat mereka bermain.

Bagaimana perusahaan dapat menggunakan sistem AI untuk mengurangi risiko

Kasparov mengatakan tidak ada “resep universal” yang harus diikuti oleh perusahaan untuk mengadopsi AI dalam operasi mereka. Sebagian besar tergantung pada intuisi dan firasat individu.

“Saya pikir tantangan terbesar yang dihadapi bisnis saat ini adalah banyaknya data yang tersedia sehingga Anda tidak bisa mengalihkan pandangan dari layar, sehingga keuntungan akan muncul ketika ada seseorang yang benar-benar menyadari bahwa inilah saatnya untuk mengambil keputusan.” Dia berkata.

Peran catur dalam sistem pendidikan

Kasparov mengatakan dia sudah lama mendukung pengajaran catur di sekolah.

READ  Klopp, Tuchel, Rangnick dan Liga Utama Jerman | Liga Primer

“Kita harus mulai mengubah sistem pendidikan dari apa menjadi bagaimana, membangun jembatan dan mengenali pola, dan di sinilah catur dapat membantu,” ujarnya.

Pelajaran yang didapatnya dari catur dan dampaknya terhadap hidupnya

Ia menjelaskan, catur merupakan permainan strategi. Setiap pemikir strategis yang baik akan mengatakan kepada Anda bahwa kunci untuk maju adalah dengan memanfaatkan “lingkungan yang paling menguntungkan Anda.”

“Ini bukan tentang gaya atau kepribadian Anda,” katanya. “Ini tentang kemampuan Anda untuk menciptakan kondisi di mana kekuatan Anda akan menjadi faktor penting dan kelemahan Anda akan menjadi kurang penting.”

Ilmu pengetahuan dan teknologi

Cerita terkini

Berita, penemuan dan analisis dari seluruh dunia