POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

JPMorgan adalah “NVIDIA perbankan”, kata seorang analis senior.

JPMorgan adalah “NVIDIA perbankan”, kata seorang analis senior.

Di tengah banyaknya angka yang muncul pada Hari Investor JPMorgan Chase, salah satu yang menonjol bagi salah satu analis senior adalah: 17 miliar dolar.

Itu adalah total investasi yang akan dikeluarkan perusahaan keuangan senilai $562 miliar untuk teknologi tahun ini, kata Mike Mayo, seorang analis bank besar. “Ini merupakan angka rekor, karena belum pernah ada bank yang menghabiskan $17 miliar untuk teknologi dalam satu tahun.” Mayo mengatakan kepada CNBC pada hari Senin. “Jumlah tersebut sama dengan total pengeluaran… delapan bank terbesar dan itulah yang dibelanjakan JPMorgan untuk teknologi saja.”

Mayo, direktur pelaksana di Wells Fargo Securities, memiliki kecenderungan untuk berbicara terus terang tentang bank dan para pemimpinnya. Damon bahkan mengaku membaca laporannya dan menikmati 'olok-olok' mereka. Pada hari Senin, Mayo mengatakan investasi JPMorgan di bidang teknologi mengubah JPMorgan menjadi “Nvidia perbankan” dan Dimon menjadi pemimpin digital, meskipun CEO bank tersebut belum “mencerna” informasi tersebut.

“Mereka mengeluarkan uang untuk kecerdasan buatan; mereka membelanjakannya untuk perbankan digital; mereka memodernisasi back office. Mereka berusaha menjadi bank digital 2.0 yang unggul, yang merupakan generasi berikutnya dari perbankan,” kata Mayo. . Iterasi berikutnya melibatkan penciptaan produk dan layanan, kata Mayo. Dan hubungan serta koneksi baru yang sebelumnya tidak tersedia dalam bentuk analog.

Bank tersebut, yang memiliki aset klien senilai $5 triliun dan mempekerjakan 310.000 orang, mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan mengalokasikan investasi teknologi di seluruh bisnis dan strateginya. Sekitar $4,5 miliar akan dialokasikan untuk mendanai produk dan pengalaman pengguna, dan $3,1 miliar akan dialokasikan untuk modernisasi, keamanan, dan pengembangan perangkat lunak. Sisanya akan didistribusikan ke manajemen kekayaan, komunitas, perbankan komersial dan investasi.

READ  Apakah Anda ingin melaporkan berita secara etis, apa pun perkembangan teknis yang terjadi: Network18 | Berita

Mayo menegaskan, satu-satunya hal yang tidak dilakukan JP Morgan adalah membeli kembali saham. Saham JPMorgan mencapai level tertinggi $205 pada hari Senin, sebelum jatuh ke $196. Menurut Dimon, membeli kembali saham pada harga tersebut “adalah sebuah kesalahan”.

Mengenai pendirian Dimon mengenai pembelian kembali, Mayo yakin CEO tersebut meminjam ungkapan dari investor legendaris Warren Buffett: “Takutlah ketika orang lain serakah, dan jadilah serakah ketika orang lain takut.”

Mayo mengatakan Dimon menderita “paranoia yang sehat” sebagai CEO sebuah bank global bahwa apa pun dapat merugikan perusahaannya. Di sisi lain, investor frustasi jika JPMorgan tidak membeli kembali saham pada harga saat ini sementara Dimon menjual saham untuk pertama kali dalam karirnya. Pada bulan Februari dan April, Dimon mendistribusikan 1 juta lembar saham JPMorgan, dengan total pendapatan sekitar $183 juta. Penjualan ini adalah dua penjualan pertama dalam 19 tahun sejarah CEO bank yang diumumkan sebelumnya.

Secara keseluruhan, komentar Dimon dan materi hari investor JPMorgan secara umum bersifat bullish pada salah satu saham favorit Mayo, Citigroup. Ia menyindir bahwa CEO Citigroup mungkin ingin berterima kasih atas sikap Dimon.

“Jane Fraser harus menulis surat terima kasih kepada Jamie Dimon yang mengatakan, 'Terima kasih telah mendukung stok kami.'”

Berlangganan Buletin Harian CFO untuk mengikuti tren, isu, dan eksekutif yang membentuk keuangan perusahaan. Daftar gratis.