POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang dan Indonesia membentuk aliansi transisi energi berkelanjutan untuk masa depan yang lebih ramah lingkungan

Jepang dan Indonesia membentuk aliansi transisi energi berkelanjutan untuk masa depan yang lebih ramah lingkungan

Gambar representatif. Kredit: Canva

Dalam pertemuan puncak bersejarah pada KTT Peringatan Persahabatan dan Kerja Sama ke-50 ASEAN-Jepang, Perdana Menteri Jepang Kishida dan Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan kerja sama penting, untuk meningkatkan hubungan bilateral menjadi kemitraan komprehensif dan strategis dengan fokus khusus pada inisiatif ramah lingkungan.

Fokus lingkungan dari Kemitraan ini didasarkan pada kemajuan yang dicapai di berbagai sektor, terutama dalam hubungan dan kerja sama ekonomi. Saat ini, terdapat sekitar 2.000 perusahaan Jepang, yang mempekerjakan sekitar 7,2 juta pekerja Indonesia, yang memberikan kontribusi signifikan terhadap PDB dan ekspor Indonesia. Peran Jepang sebagai donor bantuan terbesar bagi Indonesia menegaskan komitmennya terhadap pertumbuhan berkelanjutan.

Upaya bersama tidak hanya mencakup kerja sama ekonomi untuk mengatasi tantangan lingkungan yang lebih luas. KTT ini menyoroti komitmen bersama untuk mendorong inisiatif “Indo-Pasifik yang Bebas dan Terbuka”, mengatasi perubahan iklim, dan mengatasi kompleksitas transisi energi.

Pengungkapan inisiatif hijau utama:

  1. Platform Komunitas Nol Emisi Asia (AZEC):
    Jepang menguraikan komitmennya untuk melaksanakan 12 proyek berdasarkan Nota Kesepahaman Jepang-Indonesia yang disepakati dalam Pertemuan Tingkat Menteri AZEC pada Maret 2023. Proyek-proyek tersebut mencakup upaya dekarbonisasi seperti Pembangkit Listrik Tenaga Air Kayan dan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Muara Labuh.
  2. Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP):
    Peluncuran Rencana Investasi dan Kebijakan Komprehensif (CIPP) pada tanggal 21 November merupakan langkah penting dalam mencapai tujuan JETP. Jepang sedang mempertimbangkan untuk memberikan dukungan nyata bagi rencana ini, sambil menekankan komitmennya terhadap transisi energi yang adil dan berkelanjutan.
  3. Dukungan energi terbarukan:
    Jepang akan terus mendukung proyek-proyek energi terbarukan di Indonesia, termasuk proyek-proyek seperti PLTA Asahan No. 3, PLTA Pusangan, dan PLTP Lomutpalai. Proyek-proyek ini bertujuan untuk berkontribusi dalam mencapai tujuan energi terbarukan Indonesia dan mempromosikan alternatif yang bersih dan berkelanjutan.
  4. Dekarbonisasi oleh perusahaan Jepang:
    Bekerja sama dengan Jakarta Club of Japan, JETRO mengidentifikasi 554 proyek dekarbonisasi yang dilaksanakan oleh 217 perusahaan Jepang, dan memperkirakan pengurangan signifikan sebesar 30 juta ton emisi karbon dioksida setiap tahunnya. Kerja sama ini menunjukkan upaya bersama yang dilakukan dunia usaha untuk berkontribusi terhadap kelestarian lingkungan.
READ  Aturan enkripsi global harus didasarkan pada makalah sintesis yang akan datang dari FSB dan IMF, kata India setelah pertemuan G20

Kerja sama strategis ini mewakili visi bersama untuk masa depan berkelanjutan, dengan Jepang dan Indonesia sebagai pemimpin dalam menghadapi tantangan lingkungan hidup. Fokus Kemitraan pada inisiatif ramah lingkungan mencerminkan komitmen untuk memerangi perubahan iklim dan mendorong masa depan yang lebih bersih dan berkelanjutan bagi kedua negara dan komunitas global yang lebih luas.