POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jembatan Padma untuk mengurangi kesenjangan industri dan teknologi di selatan

Jembatan Padma tidak hanya akan meningkatkan konektivitas di Bangladesh tetapi juga merevolusi lanskap industri di bagian selatan negara itu dengan menciptakan lapangan kerja baru, menurut beberapa pengusaha.

Jembatan rangka baja sepanjang 6,15 kilometer secara resmi dibuka untuk umum kemarin dan saat ini, rata-rata sekitar 24.000 kendaraan akan menggunakannya per hari, tetapi angka tersebut diperkirakan akan mencapai 67.000 pada tahun 2050.

“Jembatan Padma memberikan dukungan besar untuk konektivitas dengan memungkinkan produk kami menjangkau bagian selatan Bangladesh dengan kecepatan yang jauh lebih cepat,” kata M Anis Ud Dhola, Ketua ACI Group.

Pernyataannya muncul setelah Perdana Menteri Sheikh Hasina kemarin meresmikan jembatan multiguna terpanjang di negara itu.

“Ini akan mengurangi waktu perjalanan, yang merupakan anugerah bagi seluruh negeri, dan sungguh merupakan kebanggaan bahwa kami dapat membangunnya dengan sumber daya kami sendiri,” tambahnya.

Dowla melanjutkan dengan mengatakan bahwa beberapa perusahaan pengolahan hasil pertanian sekarang akan memperluas bisnis mereka di wilayah selatan sementara sejumlah proyek baru semacam ini pasti akan muncul juga berkat konektivitas yang meningkat di kawasan itu dengan seluruh Bangladesh.

“Lebih baik membangun agro-processing di areal pertanian, tetapi meskipun tersedia kondisi yang sesuai, unit-unit tersebut belum banyak berkembang karena sebelumnya tidak ada konektivitas,” katanya.

“Sekarang masalah ini telah diselesaikan.”

Selain itu, masyarakat dengan pendapatan lebih rendah akan memiliki lebih banyak kesempatan kerja karena peningkatan konektivitas akan mendorong pertumbuhan industri di wilayah tersebut.

Md Jashim Uddin, Ketua Federasi Kamar Dagang dan Industri Bangladesh, mengatakan Jembatan Padma akan berkontribusi pada pertumbuhan PDB negara dengan menciptakan peluang perdagangan domestik dan internasional, terutama di Asia Selatan.

READ  Tech Tinder: Cari tahu perusahaan IT mana yang kurang terampil

Jembatan Padma diharapkan menambah 1,5 persen ke PDB dan mengubah kehidupan lebih dari Rs 3 crore di negara ini.

Beberapa proyek pembangunan lain yang berfokus pada Jembatan Padma juga telah dilaksanakan dan, oleh karena itu, penyelesaian semua inisiatif ini akan mengarah pada pembangunan skala besar di infrastruktur negara.

Dengan pembangunan jembatan ini, wilayah barat daya, yang kekurangan teknologi dan industri, akan dapat mengejar ketertinggalan dengan bagian lain negara ini, dan perdagangan regional akan berkembang.

Kepala badan perdagangan utama Bangladesh mengatakan jembatan itu akan memberikan kontribusi yang signifikan untuk pertanian, industri dan komunikasi di wilayah tersebut.

Selain itu, sistem pendidikan dan kesehatan daerah juga akan dikembangkan.

“Ini akan meningkatkan kondisi sosial dan ekonomi dan standar hidup penduduk Barat Daya.”

Jembatan Padma, yang akan menghubungkan distrik barat daya ibu kota, akan membawa perubahan revolusioner pada industri pertanian di Khulna karena akan mengurangi biaya transportasi dan menghemat waktu.

“Saya percaya pembukaan Jembatan Padma akan menghasilkan industri baru, zona ekonomi, taman berteknologi tinggi, dan banyak lokasi wisata,” kata El-Din.

Investor akan lebih termotivasi untuk mengembangkan bisnis mereka di wilayah tersebut karena Jembatan Padma akan meningkatkan kemudahan berbisnis dan mengurangi waktu perjalanan ke bagian lain negara ini.

Dengan diluncurkannya Jembatan Padma, sistem telekomunikasi terintegrasi akan dikembangkan di seluruh Bangladesh. Jembatan Padma akan merevolusi industri dengan menghubungkan pelabuhan Mongla dan Beira.

Pelabuhan darat akan mendapatkan manfaat yang signifikan dari jembatan dengan menangani peningkatan perdagangan antara India dan Bangladesh. Ekspor dan impor melalui pelabuhan darat Mongla diperkirakan akan meningkat setelah jembatan Padma dibuka.

Pasalnya, barang impor dapat mencapai Dhaka dalam waktu tiga setengah hingga empat jam dari pelabuhan Mongla karena lebarnya jalan dan koneksi kereta api.

READ  Prediksi Baylor vs.

El-Din menambahkan, untuk memastikan hal itu benar-benar terjadi, kapasitas dan layanan pelabuhan perlu diperkuat dan ditingkatkan.

Viruj Alam, Chief Marketing Officer Walton Hi-Tech Industries plc, mengatakan Jembatan Padma akan memberikan kontribusi signifikan terhadap pembangunan ekonomi negara secara keseluruhan, yang tentunya merupakan hal positif bagi perusahaan seperti miliknya.

“Akan lebih mudah dan cepat untuk mengangkut barang-barang kami ke wilayah barat daya karena jembatan ini,” tambahnya.

Mustafa Kemal, Ketua Dewan Direksi Magna Industries Group, mengatakan Jembatan Padma akan berguna dalam memfasilitasi pengentasan kemiskinan melalui pertumbuhan ekonomi yang dimulai dari wilayah selatan.

Kamal mengatakan bahwa ekonomi Bangladesh telah mengalami perubahan besar dalam 10 tahun terakhir.

“Kegiatan ekonomi meningkat lebih dari sebelumnya. Mengingat pentingnya Jembatan Padma sekarang lebih dari itu,” katanya.

Aspek utama dari Jembatan Padma, tambah Kamal, akan menghemat waktu, konsumsi bahan bakar, dan jam kerja bagi masyarakat di wilayah Midwest, Southwest, dan South.

Humayun Rashid, Managing Director Energypac Power Generation, mengatakan jaringan transmisi tegangan tinggi yang membentang di sepanjang Jembatan Padma akan mengalirkan listrik yang dihasilkan di wilayah selatan, terutama dari Pembangkit Listrik Bayra, ke seluruh negeri.

Dia mengatakan jembatan Padma dapat membantu mengimbangi beberapa kekhawatiran tentang industri berorientasi ekspor jika pelabuhan Chittagong menjadi tidak beroperasi karena bencana alam karena produk masih dapat dikirim melalui pelabuhan Bayra.

“Khulna pernah menjadi kawasan industri dan jembatan ini akan membantu menghidupkan kembali kejayaan masa lalu,” tambahnya.