POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Star Tech: nybl … di mana umat manusia bertemu dengan kecerdasan buatan – Berita

Platform (AI) yang berbasis di Dubai bertujuan untuk membangun bisnis masa depan guna membantu membebaskan waktu manusia untuk mencapai lebih banyak



Diposting: Sabtu 25 Juni 2022, 21:27

Terakhir diperbarui: Sabtu 25 Juni 2022, 22:01

Hal-hal terbaik datang dalam paket-paket kecil, dan meskipun itu berlaku untuk awal nybl yang sederhana, ini melampaui permukaan platform yang dipimpin oleh kecerdasan buatan (AI) yang bertujuan untuk membangun bisnis masa depan untuk membantu membebaskan waktu manusia. Agar mereka bisa mencapai lebih.

Nybl beralih dari konsep menjadi kenyataan pada tahun 2018, dan memiliki visi yang berani untuk masa depan. Fokus perusahaan adalah memungkinkan “demokratisasi” data. Program data Nybl dapat diakses di domain publik.

Perubahan adalah satu-satunya yang konstan

Nybl memiliki minat yang mengakar dalam tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) dan pendekatan yang manusiawi untuk menjalankan bisnis. Ini telah bermitra dengan Kota Kemanusiaan Internasional (IHC) Dubai untuk membuat perbedaan dalam skala global.

Inisiatif Nybl memberikan dampak internasional, dan akan membantu meningkatkan efisiensi dan pengiriman bantuan ke lebih dari 120 negara di seluruh dunia.

IHC Dubai adalah pusat kemanusiaan terbesar di dunia, mendistribusikan lebih dari $150 juta (AED 550,95) bantuan ke negara-negara di seluruh dunia.

Nour Al-Nahhas, CEO NYBL, berbicara tentang kolaborasi perintis. “Saya bertemu Giuseppe Saba, CEO IHC Dubai, di Expo 2020 Dubai,” katanya. “Giuseppe berbagi mimpinya untuk menciptakan bank data kemanusiaan global, menghubungkan semua pusat kemanusiaan global menjadi satu pusat data, yang dipimpin oleh Dubai. Saya langsung tahu bahwa ini adalah sesuatu yang harus kita libatkan,” katanya.

Kemitraan ini telah memungkinkan NYBL untuk memberikan nilai dengan mengubah data yang kurang dimanfaatkan menjadi intelijen yang dapat ditindaklanjuti sambil mengidentifikasi peluang untuk meningkatkan distribusi bantuan, yang menghasilkan penghematan waktu dan uang yang signifikan. “Kami akan mengantisipasi perubahan dalam persyaratan masa depan Kota Kemanusiaan Internasional di Dubai dan kemungkinan waktu ketika bantuan dibutuhkan,” kata Noor.

READ  Saham Eropa melayang lebih tinggi karena investor bersiap menghadapi banjir keuntungan teknologi

Nybl mempublikasikan teknologinya untuk digunakan langsung oleh tim IHC Dubai. “Siapa pun yang duduk di kantor mereka dapat menjalankan perangkat lunak berbasis AI kami secara virtual dan terus meningkatkan proses mereka, dan begitulah mudahnya menggunakan solusi kami,” katanya.

Program inovatif tersebut dipresentasikan kepada Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 12 Mei pada konferensi tahunan Pekan Jaringan dan Kemitraan Kemanusiaan (HNPW) di Jenewa oleh Nour dan Giuseppe.

HNPW menyediakan ruang kolaboratif bagi para praktisi dan pakar dengan berbagai pemangku kepentingan kemanusiaan, termasuk, namun tidak terbatas pada, badan-badan PBB, LSM, Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, militer, inisiatif sektor swasta, dan negara-negara anggota.

Inisiatif Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Nybl dengan IHC Dubai hanyalah permulaan, karena berupaya memperluas Bank Data Bantuan Kemanusiaan untuk memasukkan 10 lebih banyak pusat kemanusiaan.

Bagaimana AI dapat meningkatkan efisiensi

Nybl, yang berarti setengah byte dalam komputasi, adalah ukuran terkecil yang dapat diukur dari sebuah paket data. Logo perusahaan mengubah data menjadi intelijen, satu per satu. Sukses adalah bidang nybl dan telah ditunjukkan sejak awal diperkenalkan ke program Dubai Future Accelerators (DFA).

Nybl bergabung dengan DFA gelombang keempat, sebuah program yang mempromosikan kemitraan antara pengusaha, organisasi sektor swasta, dan lembaga pemerintah. DFA bertujuan untuk memberikan solusi bagi tantangan industri, dan diluncurkan oleh Sheikh Hamdan bin Mohammed bin Rashid Al Maktoum, Putra Mahkota Dubai dan Presiden Dubai Future Foundation, yang juga mengusulkan DFA Smart Dubai Challenge. “Tantangan” tersebut berupaya mengurangi waktu yang dihabiskan pegawai pemerintah untuk merencanakan dan membeli inventaris hingga 30 persen melalui teknologi.

READ  Pemerintah Kenya membersihkan perusahaan teknologi Nigeria dari tuduhan pencucian uang dan menarik kasus

Target Smart Dubai adalah 30 persen; “Kami mampu mengurangi waktu hingga 85 persen,” kata Nour. “Kami menentukan bahwa tantangannya tidak hanya dalam perencanaan dan pembelian inventaris tetapi juga dalam mengelola inventaris, yang kami tingkatkan sebesar 87 persen, menghemat hampir Dh100 juta per tahun.”

Nybl adalah bagian dari program GrowthX Accelerator yang diimplementasikan oleh ADIO dan Microsoft. Program 12 minggu mencakup NYBL dan 20 perusahaan rintisan lainnya dan memberi mereka akses ke pasar dan investor.

Budaya sebagai faktor pembeda

Pendekatan khas Nybl dan fokus kuat pada budaya internal telah mengarahkan perusahaan untuk membantu mengubah cara dunia menjalankan bisnis. Perubahan ini terbukti dalam aplikasi minyak dan gas baru-baru ini, di mana NYBL telah berhasil mengembangkan dan menerapkan solusi AI yang memberikan prediksi kegagalan, pengoptimalan, dan pengelolaan sumur minyak. Teknologi ini telah menyelamatkan operator hingga $90 (Dh330,58 juta) dari potensi kerugian.

Noor, yang ikut mendirikan NYBL dengan lima mitra yang berpikiran sama, telah berdiri di garis depan Global Artificial Intelligence Fair dan memecahkan masalah kompleks menjadi potongan-potongan kecil. Lebih jelas daripada pendekatan dan solusi ramah NYBL adalah keyakinan kuat perusahaan dalam menjaga sisi manusiawi AI tetap hidup. Nybl bangga menjadi perusahaan yang mengutamakan manusia. “Setiap perusahaan terdiri dari orang-orang. Anda merawat orang-orang Anda, Anda mendukung mereka, Anda mengembangkan bakat mereka … dan mereka akan memberikan yang terbaik. “Noor, juga dikenal sebagai ‘Kepala Dreaming Stuff Up’, mengatakan itulah yang Anda inginkan dari tim Anda.

Memimpikan ide merupakan bagian integral dari budaya dan bisnis NYBL. “Saya pikir narasi seputar cara hidup kita berubah. Orang-orang mencari opsi yang lebih berkelanjutan. Kami tahu kami ingin mencapai lebih banyak tetapi dengan sumber daya yang lebih sedikit. Di sinilah teknologi masuk, tetapi teknologi saja tidak cukup untuk mencapai tujuan ini. ; kita perlu bertindak Sejajar dengan industri lain, Noor menambahkan bahwa perusahaan rintisan teknologi memajukan dan meningkatkan proposisi nilai mereka dengan mengidentifikasi cara-cara yang berarti di mana perusahaan rintisan lain dapat bersatu untuk mendefinisikan dan menciptakan solusi dan alat khas yang memastikan perbedaan berkelanjutan bagi umat manusia.

READ  Chevron memimpin kenaikan $318 juta untuk perusahaan teknologi penangkap karbon Svante

Teknologi adalah kuncinya

Nybl mendiversifikasi portofolionya dari perawatan kesehatan, keamanan, dan kembali ke minyak dan gas. Kami baru-baru ini menandatangani proyek percontohan dengan produsen minyak dan gas utama di negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) untuk flowmeter virtual NYBL. Teknik ini memungkinkan kami untuk secara akurat mengukur laju aliran multifase di sumur produksi. Sekarang ini bukti konsep teknologi, dan kalau kita cek, potensinya sangat besar,” kata Noor.

Nybl menggunakan solusi berteknologi tinggi sebagai platform untuk membangun. Commtel adalah contoh utama dan menjual CN-Shield sebagai produk, menggunakan kecerdasan buatan yang didukung oleh nybl. Perusahaan mengakuisisi teknologi baru sebagai Nubyla pada April 2021. “Kami memiliki komponen yang hilang di platform kami, dan Nubyla kebetulan mengatasinya. Marlon Gonzalez, pendiri Nubyla, sekarang menjadi bagian dari tim pengembangan inti di nybl. Kami bersemangat tentang masa depan dan apa yang ada. Kami sedang membangun perusahaan dengan talenta luar biasa, teknologi perintis, dan budaya perusahaan yang menumbuhkan semangat dan keunggulan; kemungkinannya tidak terbatas, tambahnya.

Meskipun nybl berkantor pusat di Dubai, nybl memiliki anak perusahaan di Arab Saudi dan Kuwait. Startup AI yang berfokus pada orang ini mendorong budaya kerja jarak jauh.