POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Java, Polypress Government untuk penguncian darurat saat kasus di Indonesia meningkat

Varian delta Govit-19 telah diidentifikasi di 85 negara dan menyebar dengan cepat di antara orang-orang di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Indonesia melaporkan 21.807 kasus pada hari Rabu. Video: Al Jazeera

Laporan Asia Pasifik meja baru

Pulau-pulau terpadat dan populer di Indonesia mengakhiri operasi penguncian darurat akhir pekan ini, dengan Presiden Joko Widodo mengatakan tidak dapat dihindari bahwa kebijakan akan berubah setelah meningkatnya tuntutan hukum Pemerintah-19. Laporan Jakarta Post.

Negara ini mencatat rekor lain dengan 21.807 kasus baru Pemerintah-19 dan 467 kematian sehari, menurut angka resmi yang dirilis pada hari Rabu.

Ini menjadikan total kasino di negara itu menjadi 2.178.272 dan kematian menjadi 58.491 – tertinggi di Asia.

Angka secara luas dianggap sebagai perkiraan konservatif karena kurangnya pengujian ketat di luar Jakarta.

Tarif Akomodasi Tempat Tidur Berbahaya (POR) di Jakarta, Ponten dan Jawa Barat berada di atas 90 persen, menurut Kementerian Kesehatan – dengan Yogyakarta dan Jawa Tengah masing-masing sebesar 89 dan 87 persen.

Presiden Widodo mengatakan pembatasan akan berlangsung hingga Sabtu, 20 Juli, di pulau Jawa yang lebih padat penduduknya dan pulau wisata Bali. Al Jazeera melaporkan.

Dalam pidato yang disiarkan televisi kemarin, Widodo mengatakan: “Situasi ini membutuhkan tindakan yang lebih tegas agar bersama-sama kita dapat mencegah penyebaran Pemerintah-19.”

Negara yang terkena dampak buruk
Detail kegiatan akan diumumkan kemudian.

Indonesia adalah negara yang paling terpukul di Asia Tenggara, dengan lebih dari 21.000 kasus baru setiap hari. Pemberontakan telah melanda rumah sakit dan menyebabkan kekurangan oksigen di ibu kota Jakarta.

Sebuah dokumen pemerintah menyatakan bahwa peraturan baru bertujuan untuk mengurangi jumlah kasus per hari menjadi 10.000, termasuk perintah pekerjaan rumah untuk semua departemen yang tidak penting dan penutupan sekolah dan universitas yang berkelanjutan.

READ  Gempa 5,7 skala richter mengguncang Halmahera bagian barat

Dokumen tersebut menyatakan bahwa fasilitas umum seperti pantai, taman, lokasi wisata dan tempat ibadah harus ditutup dan restoran hanya dapat menyediakan layanan transportasi atau pengiriman.

Namun, lokasi konstruksi dapat berfungsi secara alami.

Gusti Nura Mahardika, seorang profesor di Universitas Udayana di pulau Bali, mengatakan jumlah kasus yang dikonfirmasi setiap hari telah meningkat empat kali lipat dalam dua minggu, menambahkan bahwa pembatasan yang diusulkan tidak cukup.

“Saya melihat langkah-langkah darurat baru, tetapi saya ragu. Kami membutuhkan kunci, tetapi masalahnya, tidak ada uang untuk menahan orang di rumah,” katanya.

Tingkat infeksi sangat tinggi
Ahli epidemiologi mengatakan pemodelan menunjukkan bahwa tingkat infeksi harian aktual Indonesia setidaknya 10 kali lebih tinggi dari angka resmi.

“Masalahnya di Indonesia adalah tingkat tes sangat rendah sehingga hanya orang yang datang ke rumah sakit dengan gejala yang menerima uji coba gratis.

“Tingkat pembiakan Indonesia saat ini telah meningkat dari 1,19 pada Januari menjadi 1,4 pada Juni, dan saya memperkirakan setidaknya ada 200.000 kasus baru di negara ini hari ini.

“Tetapi dibandingkan dengan pemodelan oleh badan pengukuran dan penilaian kesehatan yang berbasis di Seattle, itu sekitar 350.000 infeksi baru sehari. Ini seperti India sebelum puncaknya.”

Seorang ahli virologi di Jawa berkonsultasi dengan Kementerian Kesehatan, yang berbicara kepada wartawan secara anonim karena mereka tidak memiliki wewenang untuk berbicara, dan virus menyebar sangat cepat karena banyak orang Indonesia menunjukkan gejala Pemerintah-19.

“Ketika kita melihat rumah sakit penuh pasien, itu hanya puncak gunung es karena hanya 10 hingga 15 persen pasien di Indonesia yang pergi ke rumah sakit,” kata ahli virologi itu.

READ  Gempa berkekuatan 4.8 SR 34 km barat laut Sorong, Indonesia

“Sisanya akan berada di rumah dan dalam penyelesaian sendiri karena mereka ingin tinggal bersama keluarga mereka.

“Ini telah terjadi sejak awal epidemi, tetapi ini adalah masalah yang sangat serius karena varian delta sekarang mendominasi karena tingkat infeksi sekunder di rumah untuk varian delta adalah 100 persen.

“Artinya, jika satu anggota rumah tangga terinfeksi, mereka semua terinfeksi. Tetapi karena gejalanya memburuk dan orang-orang mengalami kesulitan bernapas, kami berharap lebih banyak lagi yang datang ke rumah sakit seperti yang telah kita lihat di India. ”