POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jepang mengirimkan 1 juta dosis Astrogenogen karena Indonesia mengharapkan lebih banyak vaksin asing untuk AIDS

Jakarta. Jepang pada hari Kamis mengirimkan 1 juta dosis vaksin Kovit-19, menandai pasokan pertama Indonesia dari pemerintah asing untuk membantu meningkatkan kekebalan populasinya. Saat ini menghadapi lonjakan dramatis dalam epidemi.

Ini adalah batch pertama 2,1 juta yang dijanjikan oleh pemerintah Jepang ke Indonesia, yang dikirim pada hari Kamis.

“Jepang dan Indonesia selalu saling membantu dan mempererat ikatan persahabatan dalam menghadapi situasi sulit seperti bencana gempa bumi 2011 dan 2018,” kata Kanasuki Kenji, Duta Besar Jepang untuk Indonesia, dalam konferensi pers online, Kamis.

“Saya berharap vaksin yang diberikan hari ini dapat membantu upaya pemerintah dan tenaga kesehatan Indonesia,” kata Kanasuki.

Negara Asia Tenggara saat ini bergantung pada vaksin dari pabrikan China Sinovac Biotech, yang melindungi terhadap timbulnya epidemi melalui perjanjian perdagangan, mengkompensasi lebih dari 90 persen dari pasokan vaksin saat ini sebesar 119 juta dosis.

Diekspor dari Kovacs / Kavi, program pengadaan vaksin multidisiplin yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan produsen China milik negara lainnya, Grup Farmasi Nasional China (Sinoform).

Hingga Kamis, Indonesia telah memberikan 43,8 suntikan vaksinasi sejak program vaksinasi dimulai pada Januari, dengan setidaknya 30,2 juta orang Indonesia menerima vaksin pertama. Negara ini bertujuan untuk memvaksinasi 1 juta orang per hari bulan ini, sebelum berlipat ganda bulan depan.

Menteri Kesehatan Pudi Gunadi berterima kasih kepada Sadiq atas pengiriman tersebut, dengan mengatakan hal itu mencerminkan hubungan erat antara Indonesia dan Jepang.

“Orang Jepang akan selalu sehat dan saya yakin kita bisa mengatasi epidemi ini bersama-sama. Epidemi ini hanya bisa diselesaikan jika semua negara di dunia bekerja sama,” kata Pudi.

Berbeda dengan pengiriman vaksin Sinovac yang memerlukan pembotolan lebih lanjut di fasilitas perusahaan farmasi milik negara Bio Pharma, dosis AstraZeneca telah tiba dalam botol dan siap untuk didistribusikan secara nasional.

READ  Ekonomi kreatif Indonesia adalah yang terbesar ke-3 dalam PDB: Uno

Pudi mengatakan pemerintah akan mengalokasikan setengah dari apa yang diberikannya ke 121 kabupaten dan kota di Jawa dan Bali, di mana kasus Pemerintah-19 paling parah terkena dampaknya. Sisanya akan didistribusikan secara merata ke daerah lain, kata Pudi.

Selain meningkatkan kemampuan tracking dan testing, pemerintah akan menambah pasokan vaksin suntik untuk mencegah lonjakan Kovit-19 di Jawa dan Bali. Hingga Kamis, ada lebih dari 74.000 kasus Pemerintah-19 di Jakarta, 56.000 di Jawa Barat dan 36.000 di Jawa Tengah.

Banyak lagi distribusi yang akan datang

Pudi mengatakan Indonesia telah menerima hibah $77 juta dari Australia untuk membeli tambahan 10 juta dosis vaksin melalui program Kovacs/Kavi. “Namun sejauh ini kami belum bisa mendapatkan vaksin apa pun,” kata Pudi.

Secara terpisah, Indonesia telah menerima janji dari Belanda dan Amerika Serikat untuk segera menyediakan total 6 juta vaksin, kata Menteri Luar Negeri Redno Marsudi.

Redno yang saat ini berada di Den Haag untuk menghadiri serangkaian pertemuan G20, melakukan pembicaraan dengan lawannya dari Belanda, Sigrid Gock.

“Dalam pembicaraan saya dengan Menlu Belanda, keputusan pemerintah Belanda untuk memberikan bantuan vaksin siap pakai kepada Indonesia sebesar 3 juta adalah keputusan yang menentukan,” kata Redno.

Redno mengatakan pengiriman dari Belanda akan segera dilakukan.

Redno juga bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Anthony Blingen yang berjanji akan membantu Indonesia mendistribusikan vaksin moderna dosis 3 juta dosis.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Robb mengatakan kepada Redno bahwa Inggris berkomitmen untuk menyediakan vaksin siap pakai ke Indonesia, tidak termasuk G20. Namun ukuran dan waktu pengiriman belum dirilis. “Detail dan waktu pengiriman dibahas lebih lanjut,” kata Redno.

READ  Pengunjuk rasa May Day menuntut hak pekerja di tengah epidemi | Berita Bosnia-Herzegovina