POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jatuhnya Kasus Terhadap Boeing Kisah Nyata Dokumen Netflix Dijelaskan

Film dokumenter terbaru Netflix: The Case Against Boeing mulai tayang akhir pekan ini, dengan film yang membahas kecelakaan dua pesawat Boeing yang menewaskan lebih dari 300 orang pada 2019.

Film dokumenter tersebut berbicara kepada wartawan, keluarga korban dan ahli untuk melihat bagaimana tragedi mengerikan ini terjadi dan bagaimana perusahaan menanganinya, dengan Andy Pazstor dari Wall Street Journal awalnya mengatakan, “Mereka mendapat kepercayaan publik. Kemudian dua pesawat jatuh dari langit.”

Tapi apa cerita sebenarnya di balik kecelakaan Boeing 737 Max dan tuntutan hukum apa yang diajukan terhadap Boeing? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang The Fall: The Case Against Boeing.

Apa yang terjadi dengan Lion Air penerbangan 610?

Dua insiden dieksplorasi dalam film dokumenter Netflix: Lion Air penerbangan 610 pada 2018 dan Ethiopian Airlines penerbangan 302 pada 2019.

Lebih dari 300 orang tewas dalam dua kecelakaan pesawat, yang terjadi dalam waktu lima bulan satu sama lain.

Lion Air penerbangan 610 seharusnya terbang dari Jakarta ke Bangal Penang pada 29 Oktober 2018, tetapi jatuh di Laut Jawa 13 menit setelah lepas landas.

Semua 189 penumpang dan awak tewas. Boeing 737 Max adalah pesawat baru dan dinyatakan sebagai kecelakaan terburuk dalam sejarah Lion Air.

Setelah kecelakaan itu, banyak orang awalnya menyalahkan pilot. Namun, penyelidik Indonesia menemukan Flight Data Recorder (FDR), salah satu kotak hitam, dan meluncurkan penyelidikan oleh Biro Investigasi Keselamatan Transportasi Singapura. Namun, perekam suara kokpit (CVR) masih hilang.

Pada bulan September, rancangan temuan pemerintah Indonesia mengklaim bahwa “celah desain dan pengawasan” memainkan peran utama dalam kecelakaan itu, katanya. Reuters. Sebulan kemudian, CEO Lion Air mengatakan bahwa pesawat yang sama sebelumnya telah terbang dan mengalami masalah teknis, meskipun itu diselesaikan sesuai dengan pembelian.

Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) mengumumkan hasil resminya pada bulan November, mengungkapkan bahwa salah satu indikator kecepatan udara pesawat telah terganggu pada empat penerbangan terakhirnya termasuk Lion Air, dan pada penerbangan kedua dari Denpasar ke Jakarta, pesawat mendadak muncul. Itu tenggelam, tetapi kru berhasil mengendalikan pesawat.

READ  Bagaimana skema Vax Covax internasional mengecewakan negara-negara miskin

CVR ditemukan pada Januari 2019, dan pada Oktober 2019 (tujuh bulan setelah kecelakaan Ethiopian Airlines), NTSC merilis laporan akhirnya, yang mencantumkan serangkaian kegagalan yang berkontribusi pada kecelakaan itu.

berdasarkan berita BBCLaporan tersebut menunjukkan bahwa pesawat harus di-grounded sebelum lepas landas karena masalah kokpit sebelumnya, sementara sensor kritis tidak diuji dengan benar dan sistem Peningkatan Karakteristik Manuver pesawat memiliki sejumlah masalah, mendorong hidung pesawat ke bawah.

Laporan tersebut menambahkan bahwa perwira pertama mengalami kesulitan dalam melaksanakan daftar prosedur dan bahwa kapten tidak memberi pengarahan dengan benar sebelum menyerahkan kendali, sementara 31 halaman hilang dari catatan perawatan pesawat.

Pada bulan yang sama, FAA mencabut sertifikat perbaikan untuk Xtra Aerospace LLC, perusahaan yang berbasis di Florida yang telah memperbaiki sensor yang diyakini berkontribusi pada kecelakaan itu, The Guardian melaporkan. ReutersSebulan kemudian, Administrasi Penerbangan Federal (FAA) mengeluarkan arahan kelaikan udara darurat yang memerintahkan pengenalan pembatasan operasi dan prosedur yang dimodifikasi di sekitar sensor ke dalam manual 737 Max.

Setelah laporan investigasi diterbitkan, Presiden dan CEO Boeing saat itu Dennis Muilenburg menanggapi dengan mengatakan bahwa perusahaan sedang “mengatasi [NTSC’s] Rekomendasi keselamatan dan tindakan yang diambil untuk meningkatkan keselamatan 737 Max untuk mencegah kondisi kontrol penerbangan yang terjadi dalam kecelakaan ini terjadi lagi.”

Namun, Bloomberg (melalui keberuntungan) pada Januari 2020, bahwa Boeing mengejek Lion Air dalam surat internal karena meminta mereka untuk menempatkan pilotnya melalui pelatihan simulasi sebelum terbang dengan 737 Max.

Apa yang terjadi dengan Ethiopian Airlines penerbangan 302?

Ethiopian Airlines Penerbangan 302 terbang dari Ethiopia ke Kenya dan jatuh di dekat kota Bishoftu enam menit setelah lepas landas. Ini adalah kecelakaan kedua Max 8 dalam waktu kurang dari lima bulan, menewaskan semua 157 orang di dalamnya.

READ  Bangladesh memvaksinasi pengungsi Rohingya di tengah eskalasi virus

Dengan banyaknya penumpang yang melakukan perjalanan ke Majelis Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Nairobi, di antara yang tewas adalah sejumlah orang yang terkait dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa, serta arkeolog Italia Sebastiano Tosa dan akademisi Nigeria-Kanada Pius Adesanmi.

Setelah kecelakaan itu, Administrasi Penerbangan Federal AS mengandangkan semua model Boeing 737 Max.

Otoritas Penerbangan Sipil Ethiopia meluncurkan penyelidikan atas kecelakaan itu setelah menemukan perekam suara kokpit dan perekam data penerbangan pada 11 Maret. Sementara laporan akhir belum diterbitkan, pihak berwenang merilis laporan sementara yang menemukan bahwa pesawat memiliki masalah dengan Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver (MCAS), program stabilitas penerbangan yang didasarkan pada sensor sudut serangan. Pilot pada penerbangan Lion Air juga menderita sistem MCAS, yang mengarahkan pesawat ke bawah karena sensor yang salah, seperti yang ditunjukkan pada dari dalam.

Menyusul laporan sementara, Ethiopian Airlines merilis pernyataan yang mengatakan bahwa MCAS aktif “sepengetahuan kami” ketika pesawat itu jatuh. CEO Boeing saat itu Dennis Muilenburg mengatakan pada 29 April bahwa sementara kecelakaan itu terkait dengan data sudut serangan yang salah dan bahwa “tanggung jawab perusahaan adalah menghilangkan risiko ini,” dia menyalahkan pilot.

“jika [an MCAS fails]Anda pergi melalui daftar periksa … Ini menyerukan tindakan yang harus diambil seputar manajemen energi dan manajemen nada untuk pesawat, ”menurutnya termasuk. “Ini juga mengacu pada sakelar pemutus, yang setelah aktivasi tidak diinduksi oleh pilot, Anda dapat menekan sakelar pemutus. Dalam beberapa kasus, prosedur ini tidak sepenuhnya diikuti.”

Apa kasus terhadap Boeing?

Lion Air Penerbangan 610

Pada Desember 2018, keluarga perwira pertama mengajukan gugatan kelalaian terhadap Boeing, dengan mengatakan sensor pesawat telah memberikan data penerbangan yang tidak akurat dan bahwa perusahaan tidak memberikan instruksi yang tepat kepada pilot.

Keluarga co-pilot pesawat juga menggugat Boeing atas pembunuhan pada Desember 2018, menuduh pesawat itu “sangat berbahaya karena sensornya memberikan informasi yang tidak konsisten kepada pilot dan pesawat,” menurut surat kabar British Guardian. Reuters.

READ  Pesan militer memperingatkan Macron agar tidak membuat "konsesi" kepada kaum Islamis - dunia

Lebih banyak keluarga menggugat perusahaan, dengan dua tuntutan hukum diajukan pada Maret 2019. Lebih dari 30 kerabat dari mereka yang meninggal menggugat Boeing di Chicago, menurut perusahaan. Washington Post.

Pada bulan September 2019, CNBC Dilaporkan bahwa Boeing telah menyelesaikan tuntutan hukum yang diajukan oleh keluarga korban penerbangan Lion Air, dengan masing-masing keluarga menerima setidaknya $ 1,2 juta.

Pada bulan Desember 2020, seorang hakim federal di Chicago membekukan aset Tom Girardi – suami dari pengacara yang terasing dari bintang Real Housewives Erika Girardi – setelah dia dituduh menggelapkan $2 juta uang pelanggan karena keluarga mereka yang tewas dalam kecelakaan Boeing. , dan dia saat ini menghadapi tuntutan hukum.

Penerbangan Ethiopian Airlines 302

Pada November tahun lalu, berita BBC Dilaporkan bahwa Boeing telah mencapai kesepakatan dengan keluarga mereka yang meninggal dalam kecelakaan Ethiopian Airlines 737 Max, dengan pembuat pesawat menerima tanggung jawab atas kematian mereka dengan imbalan keluarga menolak untuk mencari ganti rugi dari perusahaan. Akibatnya, saham Boeing turun satu persen menjadi $218,50.

Pada bulan yang sama, eksekutif Boeing setuju dengan pemegang saham untuk menyelesaikan gugatan atas pengawasan keselamatan dewan sebesar $237,5 juta, sementara Reuters Dilaporkan bahwa dua kecelakaan itu merugikan Boeing $ 20 miliar dan bahwa Boeing menyetujui perjanjian litigasi yang ditangguhkan dengan Departemen Kehakiman AS yang mencakup denda dan kerusakan $ 2,5 miliar.

The Fall: The Case Against Boeing tersedia untuk streaming di Netflix. Baca panduan kami untuk Serial terbaik di netfli atau danAtau yang lainnya, kunjungi Panduan televisi Cek kustom kami film dokumenter Tengah.

Edisi terbaru Radio Times sekarang sedang dijual – berlangganan sekarang Untuk mengirimkan setiap nomor ke pintu Anda. Lebih banyak bintang terbesar di TV lBanyak Podcast Radio Times Dengan Jane Garvey.