POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

pv magazine - Photovoltaics Markets and Technology

Jalan menuju Indonesia bebas karbon – Majalah PV Internasional

Dengan negara dalam sepuluh besar emisi gas rumah kaca dunia, analis energi dari tiga laporan penasihat kebijakan menggambarkan bagaimana Jakarta dapat mencapai nol bersih pada pertengahan abad alih-alih tahun 2070, seperti yang direncanakan saat ini. Namun, transisi energi akan membutuhkan pemikiran jangka panjang yang tidak seperti biasanya.

Lembaga pemikir energi di Indonesia, Jerman, dan Finlandia telah mendesak pihak berwenang di Jakarta untuk mempresentasikan rencana bebas karbon mereka dari tahun 2070 hingga pertengahan abad menjelang KTT perubahan iklim COP26 pada bulan November di Glasgow.

Analis dari Institute for Basic Services Reform yang berbasis di Jakarta, Agora Energiewende Jerman dan Universitas Teknologi Lappeenranta-Lahti (LUT) merilis sebuah laporan Melaporkan Tentang bagaimana energi surya dapat menjadi jantung pencapaian ekonomi bebas karbon di Indonesia pada pertengahan abad ini.

Namun, pesan yang disajikan dalam dokumen tersebut adalah bahwa pemerintah harus mengeluarkan banyak uang di muka untuk mendorong gelombang penggunaan energi terbarukan, bahan bakar rendah karbon, dan penyimpanan energi dalam sistem ekonomi yang akan menjadi 20% lebih murah daripada bisnis normal. . , Tapi hanya pada pertengahan abad ini.

Tagihan besar

Biaya memperkenalkan 1,49 terawatt energi terbarukan pada tahun 2050 – 80% tenaga surya – dan dimulai dengan 100 gigawatt per tahun pengiriman PV dekade ini, akan mencapai sekitar $ 2-7 miliar per tahun hingga tahun 2030 dan $ 20 25 miliar per tahun dalam dekade berikutnya.. Dengan investasi Indonesia hanya $ 1,17 miliar dalam energi bersih pada 2019, proyeksi total tagihan untuk ekonomi nol karbon akan menjadi sekitar $ 20-25 miliar per tahun hingga 2030 dan kemudian $ 60 miliar per tahun hingga 2040, di negara yang membelanjakan hanya sekitar $ 2. $ 1 miliar setahun dalam energi, transportasi, dan sistem industri.

READ  Kapal Angkatan Laut China bergabung dalam upaya untuk memulihkan kapal selam Indonesia

Penulis Dekarbonisasi sistem energi Indonesia Studi tersebut menunjukkan bahwa biaya mereka didasarkan pada asumsi termasuk biaya tetap energi dari tenaga surya yang telah turun dari $ 53 / MWh yang tercatat tahun lalu menjadi $ 18 / MWh pada tahun 2030, sebagian berkat 30% dari panel surya Efektif; Baterai yang lebih murah dan alat analisa listrik; Pengenalan harga karbon; Menghasilkan aktivitas “konsumen” rumah tangga hingga 20%.

Penulis laporan tersebut mengatakan armada pembangkit listrik tenaga batubara Indonesia saat ini akan berhenti bersaing dengan energi terbarukan dalam waktu 15 tahun dan pemerintah harus memulai keluarnya batubara pada tahun 2025 “paling lambat” untuk menghindari aset pembangkit batubara yang terdampar di negara yang berencana untuk memperluas armada listriknya. Tenaga termal dari 38 gigawatt menjadi 57 gigawatt pada tahun 2028.

Analis juga menekankan kebutuhan mendesak untuk meningkatkan kapasitas interkoneksi antar negara kepulauan di negara kepulauan, di mana Jawa merupakan pusat permintaan listrik terbesar. Sambungan jaringan antara pulau terpadat, Sumatera, Kalimantan dan Nusa Tenggara akan, seperti yang diharapkan, membuktikan bahwa listrik lintas sektor termasuk transportasi dan pemanas akan memastikan bahwa Jawa akan mengimpor 82% listriknya pada pertengahan abad ini.

Selain penghematan ekonomi jangka panjang serta manfaat kesehatan dan lingkungan, laporan tersebut menyatakan bahwa mencapai ekonomi bebas karbon pada tahun 2050 juga akan menciptakan lebih dari 800.000 pekerjaan pada tahun 2030 – 67% di antaranya adalah energi surya – dan lebih dari 3,2 juta pada pertengahan abad.