POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

UK, Indonesia spur global efforts to increase sustainable trade and protect forests

Inggris dan Indonesia memacu upaya global untuk meningkatkan perdagangan berkelanjutan dan melindungi hutan – Opini

Zack Goldsmith dan Aloe Dohung

London / Jakarta ●
Selasa 1 Juni 2021

2021-06-01
Jam 3 tepat

6281d9f905b49edfeb97b8e90301383e
2
Pendapat
Inggris, Indonesia, COP26, Iklim, Konferensi, Hutan, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan
Gratis

Hutan dunia sangat penting bagi kehidupan dan mata pencaharian ratusan juta orang di seluruh dunia. Pada akhirnya, seluruh umat manusia bergantung pada hutan dunia untuk mengatur iklim global, menyediakan udara dan air bersih, serta menjaga keseimbangan ekologi yang merupakan prasyarat bagi kehidupan di Bumi.

Hutan adalah penyimpan karbon global terbesar kedua, setelah lautan, serta menampung 80 persen keanekaragaman hayati darat dunia dan mendukung banyak perekonomian. 50 persen wilayah Indonesia berhutan, luasnya tiga kali luas Inggris Raya, dan lebih dari 3 juta orang bekerja langsung di sektor ini. Sebagai perbandingan, hanya 39 persen dari Uni Eropa yang merupakan hutan.

Meskipun Indonesia dan beberapa negara lain telah berhasil mengurangi deforestasi, dunia masih kehilangan hutan dengan laju yang mengkhawatirkan. Diperkirakan kami kehilangan tiga puluh lapangan sepak bola setiap menit di hutan. Penyebab utama deforestasi adalah produksi pertanian, terutama komoditas dasar, selain hutan dan penggunaan lahan lainnya, yang bertanggung jawab menghasilkan hampir seperempat emisi pemanasan global.

Skala krisis membutuhkan tindakan global yang mendesak, dan karena itu, sebagai ketua COP26 yang sangat penting tahun ini, Inggris telah menempatkan alam sebagai pusat tanggapannya terhadap perubahan iklim.

Tidak ada cara yang dapat diandalkan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050, atau bahkan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa tanpa melindungi dan memulihkan alam dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan itu berarti melindungi hutan dan beralih ke penggunaan lahan pertanian yang berkelanjutan.

READ  Pertumbuhan peran ekonomi yang sah di Indonesia

Sebagai bagian dari upaya global tersebut, Inggris meluncurkan Dialog Kehutanan, Pertanian, dan Perdagangan Komoditas (FACT) pada Februari 2021 untuk mencoba membentuk konsensus di antara berbagai negara tentang rencana aksi yang melindungi hutan dan mata pencaharian, dan yang menyediakan penggunaan lahan berkelanjutan. . Ini meningkatkan perdagangan dan pembangunan.

Kami senang bahwa setelah bertahun-tahun menjalin kemitraan yang kuat, Inggris dan Indonesia sepakat untuk menjadi ketua bersama dalam dialog ini, dan bekerja dengan banyak negara lain yang tertarik pada agenda ini.

Pada tanggal 15 April, menteri dari seluruh dunia, termasuk Brazil dan Uni Eropa, berkumpul untuk meluncurkan inisiatif tersebut. Dialog tersebut mempertemukan perwakilan dari negara produsen dan konsumen utama, dari Utara, Selatan, Timur dan Barat. Hingga 21 negara menandatangani pernyataan bersama yang menguraikan tantangan dan prinsip-prinsip untuk bekerja sama.

Inti dari prinsip-prinsip ini adalah pengakuan atas skala tantangan yang kita hadapi, dan tanggung jawab kita untuk memutuskan hubungan antara perdagangan penting komoditas, deforestasi dan degradasi lahan.

Saat kita pulih dari COVID-19, kita memiliki kesempatan unik untuk mengatur kembali masyarakat, ekonomi, dan rantai pasokan kita dengan dunia alami tempat kita bergantung.

Sebagai salah satu dari tiga negara donor teratas dunia, Inggris telah berkomitmen untuk menginvestasikan 3 miliar pound (4,25 miliar dolar AS) dalam pendanaan iklim internasional selama lima tahun ke depan dalam upaya untuk mengurangi deforestasi global, melindungi keanekaragaman hayati yang berharga, dan mendukung masyarakat yang mengandalkan Hutan dalam mata pencaharian mereka.

Indonesia telah membuat kemajuan yang mengesankan dalam mengurangi deforestasi dan memastikan bahwa hutan merupakan sumber mata pencaharian produktif bagi mereka yang bergantung padanya.

Bekerja sama, Inggris dan Indonesia telah mencapai perubahan yang berarti. Misalnya, kemitraan tersebut mengarah pada pembentukan sistem nasional untuk memverifikasi legalitas ekspor kayu – Program Kehutanan, Hukum, Tata Kelola dan Perdagangan, yang pada gilirannya memungkinkan Indonesia menjadi negara pertama di dunia yang memenuhi syarat untuk akses preferensial ke masing-masing pasar Inggris, senilai 200 juta pound. £ setahun dan pasar Uni Eropa, senilai $ 1 miliar setahun. Kami akan melangkah lebih jauh, dan mengeksplorasi ruang lingkup untuk menerapkan prinsip yang sama pada komoditas yang berisiko dari hutan.

READ  Tidak ada pembangkit batu bara baru di Indonesia dalam upaya pengurangan emisi

Jika kami berhasil, kami akan membuka peluang besar-besaran, senilai $ 5 triliun setahun dalam perdagangan pada tahun 2030, kepada jutaan orang yang telah bergantung pada pertanian dan kehutanan untuk mata pencaharian mereka.

Inggris baru-baru ini mengeluarkan undang-undang untuk mengubah orientasi sistem pendukung penggunaan lahan sehingga semua pembayaran di masa depan bergantung pada hasil lingkungan yang baik. Sebagai ketua COP, dia membangun koalisi negara-negara yang berkomitmen untuk melakukan hal yang sama, dan hadiahnya sangat besar.

50 negara penghasil pangan teratas menghabiskan sekitar $ 700 miliar setiap tahun – sekitar empat kali lipat anggaran bantuan global – untuk mendukung penggunaan lahan yang sering kali rusak. Jika mereka juga berkomitmen untuk beralih ke sistem yang memberi penghargaan kepada petani atas pelestarian lingkungan, ini saja dapat mengganggu pasar global demi keberlanjutan.

Menyelaraskan ekonomi kita dengan dunia yang terbatas dan rapuh tempat kita bergantung tidak diragukan lagi merupakan tantangan utama zaman kita, tetapi kita memiliki alat untuk melakukannya. Yang tersisa hanyalah kemauan politik. Dengan hitungan bulan mundur menuju COP26, kami berharap lebih banyak negara akan bergabung dengan upaya Inggris dan Indonesia untuk membersihkan rantai pasokan global dan menyerukan diakhirinya deforestasi.

***

Zach Goldsmith adalah Sekretaris Negara Inggris untuk Urusan Pasifik dan Lingkungan. Aloo Dohung adalah Wakil Menteri Lingkungan Hidup dan Hutan Indonesia.