POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Issey Miyake menampilkan palet warna di Paris Fashion Week

Issey Miyake menampilkan palet warna di Paris Fashion Week

Koleksi musim gugur/dingin Issey Miyake mengubah runway di Palais de Tokyo di Paris menjadi pesta visual, memadukan seni dan mode di Paris Fashion Week.

PARIS — Landasan pacu berwarna putih steril di dalam Palais de Tokyo di Paris pada hari Kamis dihiasi dengan pakaian terlipat, dipajang seperti lukisan di dindingnya.

Adegan tersebut menyinggung tema pertunjukan Issey Miyake, perpaduan antara fashion dan gambar seniman Perancis Ronan Bouroullec untuk menciptakan kekuatan yang tenang. Kolaborasi Paris Fashion Week menghasilkan koleksi yang sangat puitis, tidak takut warna.

Berikut beberapa peragaan busana pria terpopuler untuk musim gugur dan musim dingin 2024:

'Serangan' artistik Miyake yang dinamis

Koleksi Miyake tampil memukau dengan tontonan imajinasi, sebuah perjalanan mempesona melalui tekstur dan warna.

Dalam pertunjukan musim ini, penggunaan grafis Bouroullec yang kaya warna pada lipatan longgar dan ringkas khas rumah ini menciptakan efek minimalis. Setiap gaun bergerak dengan lancar dan penuh semangat. Lukisan Pakaian membawa visi artistik Bouroullec ke dunia seni yang dapat dikenakan, menggabungkan grafik halus dengan sifat pakaian yang menyentuh dan bergerak.

Dalam banyak kasus, ini tampak seperti tarian bayangan dan cahaya, karena lipatannya seolah menghidupkan gambar, menciptakan ilusi gerakan bahkan dalam keheningan.

Di antara momen-momen seperti mimpi yang tak terhitung jumlahnya dalam tampilan puitis ini terdapat momen-momen pemblokiran warna yang menakjubkan. Salah satu model memegang kanvas abstrak besar berwarna merah tua, yang sangat kontras dengan lengan hijau dan jaket hitam. Hal ini menciptakan interaksi yang berani dan harmonis.

READ  Apakah masa depan daging makanan hewan yang ditumbuhkan dalam sel? Merek ini mengatakan ya

Menggali lebih dalam inti koleksinya, Bouroullec merefleksikan kolaborasi tersebut, menggambarkannya sebagai “pengalaman yang luar biasa.”

“Saya menemukan banyak hal…tentang kesamaan karya saya dan apa yang kontras dengan desain pakaian,” kata Bouroullec.

Bukan hanya sinergi, namun juga jarak antara kedua disiplin ilmu yang menghidupkan proyek ini, mendefinisikan kembali batas-batas fashion sebagai bentuk ekspresi artistik.

Kombinasi kemewahan dan kecanggihan dari Lumiere

Di distrik bersejarah Le Marais, pertunjukan Lumiere merupakan simfoni gaya dan narasi budaya, yang diadakan di kantor pusat barunya. Christophe Lemaire dan Sarah Linh Tran mengungkapkan kreativitas mereka dalam layering, memadukan keindahan balet dengan bakat yang terinspirasi dari folk.

Di panggung melingkar, para model mengenakan lapisan yang dirancang khusus dan elegan, setiap putaran mencerminkan hubungan intim dengan pakaian.

Pakaiannya sendiri sudah mencerminkan banyak hal – mulai dari kemeja berwarna gelap dengan kerah bersulam rumit hingga rok tipis yang dipadukan dengan legging sanggurdi dan sepatu hak tinggi, menunjukkan perpaduan pengaruh Eropa Barat dan Timur.

Keahlian Lemaire dalam menjahit terlihat jelas di setiap bagiannya. Jaket jas pria, celana panjang longgar dengan manset linting tangan, dan beragam pakaian luar, termasuk mantel penerbang dan jas hujan, membangkitkan kecanggihan yang santai. Palet warnanya merupakan perpaduan lichen, krim kental, dan cokelat panggang yang menenangkan.

Suasana pertunjukan yang intim memberi para tamu pandangan dari dekat akan ketelitian pengerjaan, mulai dari cetakan thistle yang dilukis dengan tangan hingga interaksi halus antara elemen balet dan pakaian tidur.

Asesorisnya mencerminkan tema folkloric merek tersebut, dengan dasi kupu-kupu abstrak dan lonceng perak kecil menghiasi tas. Lemaire tidak sekedar menghadirkan pakaian, ia mengajak penonton ke dalam dunia di mana fashion adalah sebuah cerita yang dijalin dengan benang budaya.

READ  Produser serial Reyka sedang mempersiapkan serial kriminal Murder By The Sea