POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IPO zomato: Zomato memberikan IPO yang panas tapi mahal selama perang dingin teknologi

Tingkat pengembangbiakan unicorn India saat ini, atau perusahaan rintisan dengan valuasi setidaknya $1 miliar, kira-kira tiga per bulan. Tapi semua pekerjaan ini dilakukan di pasar swasta. Hampir tidak ada apa pun dari ekonomi digital yang diperdagangkan secara publik. Yang menjelaskan kegembiraan gugup atas penawaran umum perdana minggu ini oleh salah satu dari dua layanan pengiriman makanan online yang dominan di negara itu.

Ketika China menindak perusahaan yang mengandalkan data dari pembiayaan hingga layanan penumpang, Zomato Ltd, yang didukung oleh Grup Ant Jack Ma, meningkatkan IPO di pasar India menjadi 93,75 miliar rupee ($ 1,3 miliar) karena permintaan yang tinggi. .

Di bagian atas kisaran harga yang diberikan, aplikasi akan memiliki nilai pasar sekitar $8 miliar, atau 45% lebih tinggi dari Jubilant Foodworks Ltd. , yang memiliki waralaba Domino’s Pizza Inc. di Asia Selatan. Sementara Jubilant mengemas hampir seperempat dari pendapatannya ke dalam EBITDA, operasi Zomato secara teratur mengeluarkan uang tunai.

Penentang mungkin khawatir tentang membayar terlalu banyak untuk bisnis yang tidak menguntungkan. Tetapi bagi yang optimis, kekalahan di Zomato mengingatkan pada perjalanan Mitwane selama satu dekade untuk mengendalikan. Perusahaan teknologi publik terbesar ketiga di China dimulai sebagai tiruan dari Groupon, menawarkan penawaran dan diskon. Ini kemudian menambahkan lapisan pengiriman makanan online gaya Uber Eats dan ulasan restoran gaya Yelp untuk menjadi platform serba guna untuk layanan: aplikasi super. Zomato, yang mengambil alih bisnis Uber Eats di India sebelum pandemi – memberi operator AS sekitar 10% saham sebagai imbalannya – jelas ingin meminjam dari buku pedoman Meituan.

Tapi apakah sudah terlambat untuk itu? Perusahaan seperti Ant dan Alibaba Group Holding Ltd. dan Didi Global Inc. , yang dibangun di sekitar pemrosesan data konsumen skala besar, tiba-tiba berada di bawah awan peraturan di Beijing. Meituan juga menghadapi penyelidikan monopoli. Apa risiko bahwa New Delhi juga akan menuju ke arah yang sama, membuat perhitungan yang mengecewakan bahwa revolusi smartphone India akan menawarkan investor surga dari perang dingin teknologi antara Amerika Serikat dan China?

READ  Nifty Tech View: Tech View: Perjuangan Nifty dengan 15.900 berlanjut saat keraguan menguasai pasar

Tanda-tanda kecemasan sudah terlihat. Dari Amazon.com Inc. Ke WhatsApp dan Twitter Inc. dari Facebook Inc. Perusahaan teknologi Barat merasa sulit untuk menjaga pasar 1,4 miliar konsumen tetap terbuka dan menarik. New Delhi telah mempersenjatai teknologi informasi dan undang-undang perlindungan konsumen untuk menargetkan mereka. Undang-Undang Perlindungan Data Pribadi, dan undang-undang lain tentang penggunaan informasi non-pribadi, mungkin akan menyusul. Itu mungkin penting bagi Zomato.

Biaya kepatuhan untuk menangani data online pasti akan meningkat. Bahkan praktik bisnis offline bisa mendapat sorotan lebih. Sebuah asosiasi restoran telah meminta regulator persaingan India untuk menyelidiki Zomato dan saingannya Swiggy karena diduga membebankan komisi selangit dan membujuk tempat makan untuk menawarkan diskon untuk mempertahankan menu di aplikasi mereka. Awal tahun ini, seorang pemilik restoran turun ke Twitter untuk mengeluh tentang kebijakan Zomato yang menghukum restoran makanan karena membatalkan pesanan. Di tengah meningkatnya pengangguran, ada kemungkinan pemerintah ingin mendorong biaya jaminan sosial bagi pekerja ekonomi sementara ke platform yang tidak mempekerjakan mereka secara langsung. (Zomato memiliki hampir 170.000 mitra pengiriman di bulan Maret.)

Bentuk akhir dari ekonomi digital yang muncul di tanah air masih belum jelas. Kemungkinannya adalah dua atau tiga pesaing aplikasi super akan muncul. Salah satunya mungkin didukung oleh Mukesh Ambani, orang terkaya India, dalam kemitraan dengan Facebook dan Alphabet Inc. Google. Kandidat lain mungkin adalah Tata Group, grup yang menjual segala sesuatu mulai dari teh Tetley hingga Jaguar Land Rover. Agar Zomato memposisikan dirinya di tempat ketiga, Zomato harus mencari mitra untuk berkembang melampaui suplemen nutrisi dan kesehatan ke layanan lain, seperti pembayaran dan pembiayaan. GoTo Indonesia, grup situs e-commerce PT Tokopedia yang baru-baru ini diumumkan dengan perusahaan layanan antar jemput Gojek, menghadirkan model yang menarik.

READ  Queens Tech Night kembali ke Long Island City bulan Juni - QNS.com

Waktu penjualan saham memaksa. Setelah fluktuasi awal, Zomato terbukti berguna selama pandemi, ketika pengunjung terjebak di rumah. Pada saat yang sama, dukungan likuiditas yang luar biasa dari bank sentral telah membanjiri pasar saham dengan uang tunai. Info Edge India Ltd, investor terbesar, akan menerima sebagian keluar sebagai hadiah untuk menulis cek ke perusahaan pemula sebesar $ 1 juta pada tahun 2010.

Yang penting sekarang adalah jalan menuju profitabilitas. Pada $ 137 juta, pembakaran uang tunai operasi tahun fiskal lalu kurang dari setengah tingkat tahunan sebelum Covid-19, dan lebih dari yang ditanggung oleh investor swasta. Mulai sekarang, pemegang saham umum harus melakukan pengangkatan berat. Mereka ingin melihat Zomato melakukan akuisisi cerdas yang menghasilkan volume dan arus kas. Dominasi data konsumen saja tidak akan membangun parit yang berkelanjutan, seperti yang ditunjukkan oleh tindakan regulasi China yang keras.

Diperkirakan bahwa makanan Zomato yang mahal telah tiba dengan panas, mengungguli unicorn India lainnya. Untuk ketakutan mutlak tersesat, investor harus meneliti. Untuk yang kurang berani, selalu ada pizza Domino.