POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor memperdagangkan posisi beli pada rupee India setelah 4 bulan;  Potong taruhan rupee pendek

Investor memperdagangkan posisi beli pada rupee India setelah 4 bulan; Potong taruhan rupee pendek

  • Rupee naik hampir 3% sejak pertengahan Desember. Investor belok panjang
  • Posisi short pada IDR terendah dalam satu bulan
  • Taruhan pendek pada dolar Singapura, juga menurunkan ringgit Malaysia

13 Januari (Reuters) – Investor telah berpaling lama pada rupee India untuk pertama kalinya sejak September, berharap ekonomi dapat mengatasi reli terburuk Omicron dan bertaruh bahwa kenaikan suku bunga AS sebagian besar diperhitungkan, menurut Reuters. Survei menemukan.

Survei terhadap 12 peserta menunjukkan bahwa investor tetap bearish di sebagian besar mata uang negara berkembang Asia, karena spread Omicron mengancam untuk memperlambat pemulihan kawasan, meskipun saham negara berkembang, sejauh ini, tetap agak tangguh.

Inflasi yang tinggi di Amerika Serikat dapat mendorong Federal Reserve untuk mempercepat kenaikan suku bunga, karena bank sentral mengindikasikan pada bulan Desember bahwa ia dapat menaikkan suku tiga kali tahun ini. Baca lebih lajut

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Analis di Barclays mengatakan awal pekan ini: “Meskipun ini adalah hambatan, kami tidak berpikir pasar terlalu berpuas diri karena risikonya cenderung moderat (Omicron) dan/atau sudah diperhitungkan (cadangan). Federal Reserve ) untuk sebagian besar.

Sejauh ini di India, yang berada di tengah gelombang ketiga pandemi COVID-19, negara bagian telah memberlakukan beberapa pembatasan pada kehidupan sehari-hari, tetapi bukan penguncian yang merugikan secara ekonomi seperti yang terlihat pada gelombang sebelumnya.

Ekonomi terbesar ketiga di Asia itu tumbuh pada laju tercepat dari setiap ekonomi utama antara Juli dan September, karena bisnis dibuka kembali dan pengeluaran pemerintah meningkat.

Barclays menambahkan bahwa dia tidak melihat kebijakan Fed yang lebih hawkish, yang dipimpin oleh kinerja pertumbuhan yang lebih baik di AS, yang telah menyebabkan penguatan dolar yang berkelanjutan, dan masih bertahan pada rupee. Rupee telah terapresiasi hampir 3% sejak pertengahan Desember.

READ  Indonesia dan Korea Selatan menandatangani perjanjian kerjasama kesehatan health

Bahkan di Indonesia, yang pasar obligasinya terpengaruh oleh arus masuk asing, rupiah tidak terlalu bergejolak.

Pedagang telah mengurangi taruhan pendek mereka pada rupee karena permintaan domestik pulih dan tingkat vaksinasi meningkat.

Standard Chartered mengatakan dalam sebuah catatan bahwa mengingat tingkat vaksinasi yang tinggi dan data yang menunjukkan bahwa varian Omicron tidak separah yang lain, hal itu dapat memungkinkan perekonomian Indonesia untuk lebih terbuka.

Ia memperkirakan rupee akan naik menjadi 14.000 pada akhir kuartal pertama. Mata uang terakhir diperdagangkan sekitar 14.305 pada hari Kamis.

Di tempat lain, investor menurunkan taruhan pendek mereka pada dolar Singapura dan ringgit Malaysia, sementara meningkatkan taruhan pada peso Filipina dan baht Thailand.

Survei Posisi Mata Uang Asia berfokus pada apa yang dipikirkan analis dan manajer investasi tentang posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang Asia yang sedang berkembang: yuan Tiongkok, won Korea Selatan, dolar Singapura, rupiah Indonesia, dolar Taiwan, rupee India, Filipina peso, dan Malaysia. Ringgit dan baht Thailand.

Survei menggunakan perkiraan posisi net long dan short pada skala 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan bahwa pasar sangat panjang dalam USD.

Angka-angka tersebut termasuk posisi yang diisi oleh penyerang yang tidak dapat dikirim (NDF).

Hasil survei disediakan di bawah ini (posisi dalam USD per mata uang):

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Nikhil Kurian Nainan di Bengaluru; Diedit oleh Uttaresh.V

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.