POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di negara berkembang seperti India, pemikiran baru dalam menghadapi Covid

Ada beberapa negara berkembang yang memilih untuk menghadapi gelombang baru dengan pembatasan ketat.

Negara-negara berkembang yang bertekuk lutut oleh gelombang Covid-19 sebelumnya – Brasil, India, india, dan lainnya – sekarang hanya berurusan dengan varian omicron yang sangat menular yang telah terpecah selama berminggu-minggu di seluruh Eropa dan Amerika Utara. Dengan keuntungan menontonnya bermain di tempat lain, ada yang mengatur ulang kebijakan bukan untuk membasmi virus tetapi untuk hidup dengannya.

Di satu sisi, idenya sudah lama dan bukan baru. Pada tahun 2020, ketika pandemi dimulai, para pemimpin Meksiko dan Brasil menolak penguncian dan karantina, dengan mengatakan kerusakan yang akan mereka timbulkan lebih besar daripada ancaman penyakit dan kematian akibat virus corona.

Mereka sebagian besar dikutuk karena alasan mereka. Tetapi hari ini, dengan sebagian besar populasinya divaksinasi, biaya penguncian lebih dipahami dan sifat omicron yang relatif jinak, pendekatan kuno mereka mendapatkan mata uang baru di negara berkembang di seluruh dunia.

Memang, pada hari Rabu, Presiden Brasil Jair Bolsonaro menggambarkan alternatif baru sebagai “virus vaksin” yang dapat dianggap “selamat datang dan sebenarnya bisa menandakan akhir dari pandemi.”

Di Thailand, gelombang virus sebelumnya telah menyebabkan pembatasan parah yang melumpuhkan industri pariwisata yang vital, tetapi kali ini, bahkan penguncian sebagian tidak dilakukan. Sebaliknya, pemerintah mengubah pendekatan keseluruhannya pada September ke apa yang dianggap lebih praktis – memperlakukan Covid sebagai pandemi endemik pada 2022, kata direktur jenderal Departemen Pengendalian Penyakit Bangkok. Ini adalah perubahan nyata dalam strategi dari tujuan negara “nol COVID” pada tahun 2020.

Indonesia adalah salah satu negara yang paling terpukul selama penyebaran tipe delta di Asia, tetapi pemerintah baru-baru ini mempersingkat masa karantina wajib bagi pelancong yang datang, dan kehidupan terus berlanjut di negara terpadat di Asia Tenggara, dengan kantor, restoran, pusat kebugaran, rumah ibadah dan angkutan umum berjalan dengan kapasitas yang meningkat. Hal serupa terjadi di negara terbesar di Amerika Latin itu. Setelah melihat negara-negara Barat mempersingkat periode karantina, menteri kesehatan Brasil mengikuti jalan tersebut, merekomendasikan pada hari Senin pengurangan dari 10 menjadi tujuh hari untuk pasien tanpa gejala. Kehidupan di sana tampaknya relatif normal, dan dengan topeng Anda dapat melakukan apa saja.

READ  ISEI optimistis dengan perbaikan ekonomi Indonesia pada 2022

Di Eropa, raungan serupa dimulai. Pada hari Senin, Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez menjadi pemimpin pertama dari negara besar Eropa yang menyerukan kepada Uni Eropa untuk membahas kemungkinan memperlakukan Covid-19 sebagai penyakit endemik seperti influenza.

Meskipun jumlah kasus baru di Argentina mencatat rekor, tingkat hunian di unit perawatan intensif dan kematian tetap rendah. Demikian juga di Israel, di mana jumlah “sakit parah” pada 4 Januari adalah 125, dibandingkan dengan puncaknya hampir 1.200 tahun sebelumnya. Negara ini telah memulai vaksinasi keempat untuk orang berusia di atas 60 tahun, yang pertama di dunia yang melakukannya. Dan di India, di mana tingkat vaksinasi sekitar 45%, survei antibodi menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk telah tertular Covid di masa lalu, yang diyakini para ahli dapat mengurangi dampak gelombang berikutnya.

svfu0404

Bahkan ketika kematian rendah, beban rumah sakit dan sistem kesehatan dapat tetap tinggi, sebagian karena gelombang terbaru menunda pengobatan untuk penyakit dan operasi lainnya. “Sementara temuan Omicron dalam hal kematian disambut baik, ada bukti signifikan yang menunjukkan bahwa kita belum keluar dari masalah,” kata Tom Moultrie, dan bahwa “jumlah rawat inap masih dapat membuat sistem kesehatan tertekan,” University of Demografi Profesor Demografi Cape Town menganalisis data virus di Afrika Selatan…. Namun pukulan yang relatif lemah terhadap alternatif ini menyebabkan negara-negara merevisi pedoman mereka. “Untuk saat ini, jika pemerintah merasa mereka dapat menahan peningkatan penerimaan rumah sakit, mungkin tepat untuk bersantai,” katanya.

516l0fnc

Sementara Covid telah menantang seluruh dunia secara ekonomi, pasar negara berkembang, dengan sektor besar pekerja lepas yang menghasilkan uang dan kondisi hidup yang sempit, paling terpukul oleh penguncian dan penguncian. Bank Dunia minggu ini menurunkan perkiraan pertumbuhan PDB globalnya dari 4,3% menjadi 4,1%, mencatat bahwa sementara ekonomi maju berada di jalur untuk mendekati keluaran pra-pandemi pada tahun 2023, negara-negara berkembang dan berkembang akan terus tertinggal.

READ  Ketua IMF mengatakan Omicron dapat meredam pertumbuhan ekonomi global

Kelelahan akibat pandemi meningkatkan pergeseran ini. Pesta Tahun Baru yang ramai dan bebas topeng telah diadakan di seluruh Brasil, dan di banyak tempat hanya ada sedikit modal politik yang tersisa untuk penutupan lagi. “Orang-orang di sini seolah-olah Covid sudah berlalu,” kata Attila Amarino, seorang ahli biologi yang dididik di Universitas São Paulo dan Yale dan berspesialisasi dalam virologi. “Mereka pergi keluar, mereka mengadakan pesta, mereka memikirkan karnaval.”

Pesan dari pemerintah federal di Meksiko adalah untuk melanjutkan bisnis seperti biasa. Wakil menteri kesehatan mengatakan gelombang ini akan membantu negara mencapai kekebalan kelompok lebih cepat. Presiden Andres Manuel Lopez Obrador, yang baru saja mengumumkan bahwa ia telah dites positif untuk kedua kalinya, telah mengindikasikan bahwa Omicron tampaknya tidak menyebabkan penyakit serius. Selain itu, tingkat vaksinasi di Mexico City luar biasa: 99% orang dewasa. Jadi meskipun peningkatan kasus hampir tinggi, sebagian besar warna penguncian resmi negara itu bukan merah atau kuning, tetapi hijau – tidak ada batasan apa pun.

i8rfcjb8

Chili, yang telah memberlakukan salah satu penguncian paling parah dan juga menderita di antara tingkat kematian terburuk, bahkan belum memulai diskusi tentang penerapan kembali pembatasan. Tetapi mereka mungkin tidak membutuhkan: 87% dari populasi negara menerima dua dosis dan 58% menerima dosis booster. Negara bagian sekarang meluncurkan kampanye untuk dorongan kedua, dengan dosis ketiga — seperlima — kemungkinan akan dimulai pada pertengahan tahun.

Ada beberapa negara berkembang yang memilih untuk menghadapi gelombang baru dengan pembatasan ketat.

Lima dan Delhi berada di bawah jam malam. Di Cina, jutaan telah ditutup, pembatasan perbatasan diperkirakan akan berlanjut sepanjang tahun, dan Maroko telah melarang semua penerbangan internasional. Malaysia akan menangguhkan izin perjalanan bagi peziarah Muslim yang menuju ke Mekah untuk melakukan umrah bulan ini, dan perdana menteri Vietnam telah mengarahkan pejabat setempat untuk melarang pertemuan publik, terutama perayaan Tahun Baru Imlek.

4gq560oo

Beberapa negara memiliki kinerja vaksin yang kurang baik dibandingkan negara lain, yang membuat keputusan kebijakan menjadi lebih kompleks. Di India, di mana gelombang infeksi yang meningkat tampaknya mencatat rekor dengan cepat dan sistem rumah sakit sangat kekurangan dana, remaja baru mulai menerima dosis mereka, dan anak-anak tidak pernah diimunisasi. Disinformasi dan keraguan vaksin tetap menjadi masalah yang sulit dipecahkan: Di Filipina, jajak pendapat tahun 2021 menemukan bahwa 68% populasi tidak yakin atau tidak mau mendapatkan suntikan. Rusia dan Vietnam berada di peringkat paling bawah dalam Peringkat Ketahanan Covid Bloomberg bulan Desember, yang mengukur penahanan virus, kualitas perawatan kesehatan, dan cakupan vaksinasi di 53 ekonomi terbesar.

f6rkei8o

Tidak adanya pesta publik yang benar-benar mulai mengganggu warga Brasil, yang telah hampir dua tahun tanpa perayaan Karnaval. Para pemimpin lokal baru saja menghancurkan harapan itu: Pekan lalu, Karnaval pada dasarnya dibatalkan, pertama di Rio de Janeiro, lalu di seluruh negeri. “Karnaval jalanan, pada dasarnya, tidak memungkinkan untuk melakukan inspeksi apa pun,” kata walikota Rio dalam siaran online.

READ  Kampanye vaksin di Indonesia terbentur hambatan kecepatan

Minggu ini, menteri kesehatan Brasil mengumumkan bahwa Omicron sekarang adalah strain yang dominan. Kurangnya pembatasan luas di bekas zona panas masih mengkhawatirkan beberapa spesialis. “Kurangnya kebijakan nasional untuk masker, tidak ada pengujian rumah yang mudah diakses, atau penguncian pergerakan,” kata ahli biologi Imarino, “membuat Brasil dengan beban kasusnya siap meledak saat ini.”

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)