POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor membeli saham saat saham jatuh dan ketakutan virus menyebar lagi – Daily News

Ditulis oleh Stan Cho, Alex Vega, Damien J. Trois | Associated Press

Munculnya kembali epidemi dari Wall Street ke Tokyo pada hari Senin, dipicu oleh kekhawatiran bahwa varian virus yang menyebar dengan cepat dapat meningkatkan pemulihan ekonomi yang kuat, mengkhawatirkan.

S&P 500 turun 68,67 atau 1,6% menjadi 4.258,49 setelah mencapai rekor minggu lalu. Sebagai tanda kekhawatiran lainnya, imbal hasil treasury 10-tahun menyentuh level terendah lima bulan karena investor mengejar tempat yang lebih aman untuk menaruh uang mereka.

Dow Jones Industrial Average turun 725,81 atau 2,1% pada 33.962,04 dan Nasdaq Mix turun 152,25 atau 1,1% pada 14.274,98.

Seperti pada hari-hari awal epidemi pada Februari dan Maret 2020, pesawat dan saham perusahaan lain yang paling rentan terhadap pembatasan COVID-19 mengalami kerugian besar. United Airlines kehilangan 5,5%, pemilik mal Simon Property Group 5,9%, dan operator pengiriman Carnival turun 5,7%.

Penurunan terjadi di seluruh dunia, dengan banyak pasar Eropa turun sekitar 2,5% dan indeks Asia turun sedikit. Sementara itu, harga minyak mentah AS turun lebih dari 7%, memungkinkan OPEC dan sekutunya untuk memproduksi lebih banyak minyak tahun ini setelah menyetujui pada hari Minggu.

Meningkatnya Kekhawatiran Tentang Virus Masker akan datang, atau sudah ada, di banyak bagian dunia, berkat vaksin COVID-19. Tetapi menurut Organisasi Kesehatan Dunia, kasus dan kematian dipicu oleh varian delta yang sangat menular, setelah penurunan global. Tergantung pada seberapa erat ekonomi global terhubung, kesuksesan di mana saja akan dengan cepat mempengaruhi orang lain di belahan dunia lain.

Bahkan di Amerika Serikat, di mana tingkat vaksinasi lebih tinggi daripada banyak negara lain, orang-orang di Los Angeles County harus memakai masker di rumah, terlepas dari apakah mereka terus divaksinasi, seperti kasus, rawat inap, dan kematian.

READ  Rekatkan KPK untuk mengawasi mega proyek strategis nasional.

Secara nasional, jumlah kasus COVID telah meningkat hampir 20.000 dalam dua minggu terakhir menjadi 32.000. Kampanye vaksin telah menemui jalan buntu, dengan jumlah rata-rata harian vaksinasi harian turun ke level terendah sejak Januari, dan kasus meningkat di seluruh 50 negara bagian.

Itulah mengapa pasar khawatir, dan ekspektasi umum adalah bahwa ekonomi akan terus tumbuh, meskipun ada laporan bahwa ekonomi masih pulih pada tingkat yang sangat tinggi. Saat tren viral memburuk, ekonomi mengancam harga saham yang lebih tinggi berdasarkan ekspektasi bahwa itu akan memenuhi perkiraan tinggi tersebut.

Pasar keuangan telah menunjukkan tanda-tanda meningkatnya kekhawatiran untuk beberapa waktu, tetapi pasar saham AS sebagian besar bergejolak. S&P 500 telah memangkas dua minggu dalam delapan minggu terakhir, terakhir kali mengalami penurunan 5%.

Banyak analis menunjuk ke latar belakang harga yang lebih tinggi dan pergerakan yang lebih tenang selama berminggu-minggu karena Senin membagi penurunan.

“Ini tindakan yang dilebih-lebihkan, tetapi ketika Anda memiliki rekor pasar yang tinggi, itu adalah langkah bagi kami, dengan hampir tidak ada kemunduran. Prihatin neo-hippies dan pemanasan global mereka, saya akan memberitahu ya.”Ini masalah waktu sebelum kita akhirnya mencapai titik ini.”

Dia dan analis lain percaya saham bisa pulih dengan cepat. Investor baru-baru ini dilatih sebagai kesempatan untuk membeli setiap penurunan saham dengan harga lebih rendah.

Barry Bunnister, ahli strategi peran utama Stifel, sangat pesimis. Dia mengatakan pasar saham mungkin dalam tahap awal penurunan hingga 10% menyusul kenaikan tajam harga. S&P 500 hampir dua kali lipat setelah mencapai basisnya pada Maret 2020.

“Perkiraan, mereka menjadi sangat lungy,” katanya. “Ada begitu banyak harapan.”

READ  'Occupy Living Dinosaur' Res menangkap pantai pemukiman buaya setinggi 14 kaki

Pasar obligasi keras dan rajin dalam peringatannya. Imbal hasil Treasury 10-tahun bergerak sejalan dengan ekspektasi untuk pertumbuhan ekonomi dan inflasi, dan telah berada di sekitar 1,75% sejak akhir Maret. Itu turun menjadi 1,20 persen pada Senin dari 1,29 persen pada Jumat malam.

Analis dan investor profesional mengatakan ada daftar panjang kemungkinan alasan di balik pergerakan tajam di pasar obligasi, yang dianggap lebih rasional dan tenang daripada pasar saham. Namun pada intinya ekonomi berada dalam bahaya bergerak tajam dari pertumbuhan tertinggi saat ini.

Selain varian baru virus corona, upaya mitigasi memudar pemerintah AS dan Federal Reserve diperkirakan akan mulai menarik bantuannya ke pasar akhir tahun ini.

Tekanan jual meluas pada hari Senin, dengan saham S&P 500 turun hampir 90%. Saham Big Tech juga turun, dengan Apple turun 2,7% dan Microsoft turun 1,3%. Selama sesi sebelumnya, saham tersebut tampaknya hampir kebal terhadap ketakutan virus, yang meningkat dengan ekspektasi pertumbuhan yang berkelanjutan terlepas dari kekuatan ekonomi.

Di seluruh S&P 500, analis memperkirakan pertumbuhan laba hampir 70% pada kuartal kedua dari tahun sebelumnya. Ini akan menjadi pertumbuhan terkuat sejak 2009 karena ekonomi muncul dari Resesi Hebat.

Tetapi ketika kekhawatiran tumbuh bahwa pertumbuhan ekonomi telah meningkat, para analis mencoba untuk memanipulasi berapa banyak tingkat pertumbuhan yang akan melambat di kuartal dan tahun-tahun mendatang untuk keuntungan perusahaan.

Disumbangkan oleh penulis bisnis Andhra Yuri Kagayama.

.