POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investor China melewatkan tahun rekor penggalangan dana teknologi India

Investor China sebenarnya telah dikeluarkan dari sektor teknologi India, meninggalkan lapangan terbuka untuk pemodal ventura di Amerika Serikat dan Eropa dalam apa yang akan menjadi rekor tahun penggalangan dana untuk start-up di negara tersebut.

Startup India mengumpulkan rekor $ 7,2 miliar melalui 336 putaran pendanaan pada kuartal yang berakhir pada Juni, menurut penyedia data Tracxn. Dari jumlah tersebut, investor China hanya berpartisipasi dalam 10 putaran, dengan nilai total $745 juta. Sebaliknya, investor AS berpartisipasi dalam lebih dari 100 putaran senilai $5,7 miliar.

Sementara raksasa teknologi seperti Alibaba dan Tencent pernah menjadi salah satu investor paling berpengaruh di kancah startup India yang tumbuh cepat, mereka sebagian besar telah dikesampingkan oleh peraturan yang diperkenalkan tahun lalu sebagai tanggapan atas meningkatnya ketegangan antara India dan China.

Investor AS, termasuk Sequoia, Layspeed dan Tiger Global, masuk untuk mengisi kekosongan karena likuiditas yang cukup dan pengembalian yang rendah di pasar Barat mendorong investor untuk mengarahkan modal ke peluang pertumbuhan tinggi dalam teknologi India.

Misalnya, perusahaan investasi Tiger Global yang berbasis di New York telah membuat rekor 25 transaksi di India tahun ini.

“Lapangan bermain sekarang condong tajam ke Eropa dan Amerika Utara,” kata Karam Dawlat Singh dari firma hukum Touchstone Partners, yang memberi nasihat kepada investor asing termasuk Tencent.

Banyak dana Amerika dan Eropa yang belum melihat India dalam beberapa hal memiliki peluang besar. Ada ketidakpastian ini dan Tiger Globals benar-benar akan menguntungkan dunia.”

India memperkenalkan aturan tahun lalu yang mengharuskan semua investasi asing langsung dari China untuk mendapatkan persetujuan pemerintah. Pengacara dan pemodal ventura mengatakan bahwa sementara beberapa kesepakatan saham telah disetujui, prosesnya bisa memakan waktu lebih dari enam bulan.

READ  Senator Scott Bertemu Bisnis Kecil di Charleston Tech Center

Investor China yang lebih berani mencari cara untuk mengatasi pembatasan investasi asing langsung, melalui pembiayaan utang misalnya.

Tencent menginvestasikan $40 juta dalam bentuk hutang bulan lalu di Gaana, platform streaming musik, menurut Crunchbase, dan $225 juta di perusahaan media sosial ShareChat pada bulan April.

Investasi China di India untuk Teknologi

Yinglan Tan, direktur pelaksana perusahaan modal ventura Insignia Ventures yang berbasis di Singapura, yang memiliki banyak investor China, mengatakan pembatasan itu “tidak sepenuhnya menutup peluang bagi investor China, terutama mereka yang ingin mengeksplorasi strategi investasi yang lebih kreatif.” .

“Pasti akan ada beberapa aktivitas dari strategi teknologi ini untuk investasi yang mereka lihat sebagai ‘sepadan dengan usaha,'” tambahnya, mengutip kesepakatan ShareChat Tencent sebagai salah satu contoh.

Tan menambahkan bahwa beberapa investor daratan sedang mencari opsi lain termasuk kemungkinan relokasi atau mendirikan kantor di Singapura.

“Jelas bahwa peningkatan baru-baru ini telah memberikan lebih banyak persenjataan kepada banyak pemain,” kata Mukul Rustajy, salah satu pendiri Classplus, sebuah perusahaan pendidikan online yang berbasis di Delhi yang bulan lalu mengumpulkan $65 juta dalam tur yang dipimpin oleh Tiger Global. “Ada banyak panas di pasar, tiga atau empat kali lipat dari tahun lalu. Beberapa berisik, beberapa sudah lama tertunda.”

Buletin Mingguan

Panduan definitif Anda untuk miliaran yang dibuat dan hilang di dunia teknologi Asia. Daftar berita eksklusif yang dikuratori, analisis yang jelas, data cerdas, dan berita teknologi terbaru dari FT dan Nikkei

Daftar di sini dengan satu klik