POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investigasi tinju menemukan sebanyak 10 pertandingan mencurigakan di Olimpiade 2016 | tinju

Investigasi tinju besar-besaran di Olimpiade 2016 mengidentifikasi tujuh hingga sepuluh pertandingan mencurigakan di mana kemungkinan terjadi gangguan.

Dapat dipahami bahwa salah satu pertarungan itu melibatkan petinju Irlandia Michael Conlan, yang kalah dalam keputusan split yang sangat kontroversial dari Rusia Vladimir Nikitin di perempat final divisi kelas bantam di Rio de Janeiro.

Profesor Richard McClaren, yang melakukan penyelidikan tahun 2016 atas tuduhan doping yang disponsori negara oleh Federasi Rusia, diperkirakan akan mengadakan konferensi pers di Lausanne untuk mengungkapkan rincian tahap pertama penyelidikannya terhadap tinju amatir.

McLaren dan tim penyelidiknya di Harod Associates telah menghabiskan tiga bulan terakhir untuk memeriksa keputusan yang mencurigakan setelah permintaan dari badan pengatur tinju amatir, Aiba, untuk menyelidiki korupsi.

Desas-desus tentang dugaan pelanggaran menyapu kejuaraan tinju Rio 2016 bahkan sebelum pukulan dilemparkan – dengan Guardian mengatakan Tidak ada ‘keraguan’ Mantra tertentu di Rio adalah “busuk”.

Pejabat tinggi olahraga yang panik juga mengatakan kepada surat kabar ini pada saat itu bahwa sekelompok ofisial dapat menggunakan kekuatan mereka untuk memanipulasi sistem penilaian untuk memastikan bahwa beberapa petinju menang.

Ketika turnamen dimulai, ada kemarahan yang meluas setelah sejumlah keputusan yang sangat dipertanyakan, dengan Conlan sampai menyalahkan Aiba atas korupsi “dari inti ke atas” setelah kekalahannya.

“Mereka penipu konyol,” katanya di sisi ring.. “Mereka dikenal sebagai penipu. Tinju amatir bau busuk dari hati ke atas. Ini tentang siapa yang membayar uang paling banyak.”

Pada tahun 2017, Aiba secara permanen menghapus semua yang disebut wasit “bintang lima” dari kompetisi internasional dan mengakui bahwa “konsentrasi kekuatan pengambilan keputusan” dan “poros pengaruh yang tidak diinginkan” mempengaruhi penilaiannya selama Olimpiade Rio.

Namun, dia mengatakan dia tidak menemukan “tumpang tindih aktif” dalam hasil tetapi setuju bahwa ada “efek merugikan pada praktik terbaik dalam kompetisi”.

Petenis Irlandia Michael Conlan (kanan) melawan petinju Rusia Vladimir Nikitin pada perempat final kelas bantam yang kontroversial di Olimpiade 2016 di Rio. Foto: Jae C Hong/AP

Sejak itu, Aiba telah diskors oleh Komite Olimpiade Internasional dan ada ketakutan yang berkembang di kalangan tinju olahraga Dia bahkan bisa ditendang keluar Dari Olimpiade 2024.

Namun, badan tinju amatir bersikeras bahwa itu telah berubah di bawah kepresidenan Umar Krimlev, yang telah menggantikan Gafur Rahimov – yang mendominasi jangka pendeknya karena berada dalam daftar sanksi Departemen Keuangan AS. “Salah satu penjahat paling terkemuka di Uzbekistan”yang menentangnya.

Sebagai bagian dari reformasinya, Aiba telah meminta McLaren untuk mempertimbangkan kembali Olimpiade 2016 sebagai bagian dari penyelidikan tiga bagian yang lebih luas terhadap olahraga tersebut, yang diharapkan dewan akan membantunya kembali ke IOC.

Tetapi baru minggu lalu IOC memperingatkan akan berlanjutnya kekhawatiran tentang tata kelola dalam olahraga di Kejuaraan Pemuda Dunia Aiba dan Kejuaraan Asia yang diadakan awal tahun ini.

Dewan Eksekutif IOC juga menegaskan kembali “keprihatinan terdalamnya” tentang tata kelola AIBA dan menegaskan kembali posisi sebelumnya bahwa tempat tinju di Paris 2024 diragukan.

READ  Putaran Selasa: Liverpool melampaui kegembiraan saat Manchester City dan Ajax bersinar | Liga Champions