POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Investasi sebesar $18 juta dalam penelitian teknologi untuk membantu menjaga rantai pasokan tetap tangguh dan aman dalam bisnis dan berita utama

SINGAPURA – Teknologi dapat membantu usaha kecil menghadapi gangguan besar di masa depan dalam penyediaan produk atau layanan.

Dengan menganalisis data dalam rantai pasokan dan menjalankan simulasi insiden semacam itu sebelum terjadi, perusahaan dapat mempelajari apa yang harus dilakukan selama krisis yang sebenarnya, seperti merealokasi sumber daya ke tempat gangguan terjadi.

Ini adalah salah satu kemungkinan hasil dari inisiatif Supply Chain 4.0 baru yang diumumkan pada hari Senin (22 November) oleh Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keate sebagai bagian dari serangkaian pengumuman yang dibuat pada hari pertama Transformasi Industri Asia Pasifik (Itap) 2021 peristiwa.

Itap 2021, yang diadakan di Singapore Expo, diharapkan secara fisik dihadiri 5.000 orang selama tiga hari, kata Mr. Heng, dan akan menjadi salah satu pertemuan terbesar di Singapura sejak munculnya Covid-19 awal tahun lalu. . Juga menteri koordinator kebijakan ekonomi.

Antara lain, pengumuman di acara tersebut berusaha memberikan sektor manufaktur dan rantai pasokan dorongan teknologi dan kemitraan.

Total investasi untuk inisiatif Supply Chain 4.0 adalah $18 juta selama dua tahun. Ini diatur oleh Agency for Science, Technology and Research (A*Star) dan didukung oleh dua mitra penelitian – National University of Singapore (NUS) dan Singapore University of Technology and Design (SUTD).

Inisiatif ini bertujuan untuk mengembangkan solusi digital dan otomatisasi untuk memenuhi kebutuhan perusahaan, dan menggunakan teknologi untuk membuat rantai pasokan lebih tangguh, tangguh, dan aman.

Secara khusus, ini akan memungkinkan usaha kecil dan menengah (UKM) – yang mungkin kekurangan sumber daya – untuk mendapatkan manfaat dari solusi semacam itu dan mendapatkan visibilitas yang lebih baik ke dalam rantai pasokan, hal-hal yang hanya dapat diakses oleh perusahaan multinasional (MNC). .

READ  Senat memberikan suara untuk membuka debat tentang RUU teknologi China

Solusi ini akan diuji di Menara Kontrol Rantai Pasokan baru A*Star, yang terletak di Advanced Remanufacturing and Technology Center di Jurong West.

Hingga saat ini, lebih dari 50 perusahaan di bidang kedirgantaraan, FMCG, farmasi, teknik presisi, dan semikonduktor tertarik untuk berpartisipasi dalam inisiatif ini.

Ini termasuk MNC Procter & Gamble dan perusahaan lokal SME PD Solutions, penyedia perangkat lunak perusahaan.

Sebagai permulaan, para peneliti akan melihat sektor farmasi dan FMCG, yang terakhir mencakup perusahaan yang berurusan dengan barang-barang laris seperti makanan kemasan, minuman, kosmetik, dan produk kecantikan.

Menara Kontrol Rantai Pasokan dapat digunakan untuk mengumpulkan data dari perusahaan tidak hanya untuk membantu mereka memahami bagaimana barang mengalir dalam bisnis mereka sendiri tetapi juga dalam rantai pasokan yang lebih luas.

AI dapat digunakan untuk membantu perusahaan mengidentifikasi tren dan menemukan perkembangan yang dapat menyebabkan gangguan sehingga mereka dapat melakukan penyesuaian model bisnis mereka terlebih dahulu.

Data historis juga dapat dianalisis untuk membantu perusahaan mengantisipasi permintaan. Misalnya, ketika meluncurkan produk baru, perusahaan dapat melihat data barang dagangan serupa yang diluncurkan lebih awal untuk mengetahui permintaan produknya secara lebih akurat dan merencanakannya dengan tepat.

Bidang penelitian lain dalam inisiatif Supply Chain 4.0 termasuk membuat sensor yang terhubung ke internet yang membantu perusahaan mengumpulkan data dalam rantai pasokan lebih aman dari peretasan saat penggunaannya meningkat.

Proyek penelitian lainnya adalah tentang membuat gudang lebih cerdas dan lebih otomatis.

Misalnya, peneliti akan melihat penggunaan kecerdasan buatan untuk membantu menganalisis paket di kendaraan pengiriman untuk membantu pekerja menyortirnya dan melihat di mana harus meletakkannya di gudang. Kemudian, robot dapat digunakan untuk membantu menurunkan muatan dan memuatnya ke kendaraan tanpa pengemudi yang memindahkan dan menyimpan barang di gudang.

READ  Indeks Dow Jones naik, membalikkan saham teknologi karena klaim pengangguran turun; Saham Apple berada pada level kritis

Pengumuman lain yang dibuat di Itap 2021 termasuk pembaruan untuk Distrik Inovasi Jurong, pusat terpadu di mana produsen dapat berkolaborasi dengan menempatkan berbagai bagian proses manufaktur di lokasi yang sama.

JTC telah mengumumkan bahwa pengembangan dua gedung di area tersebut telah selesai dengan total biaya sekitar $240 juta.

Yang pertama adalah perluasan JTC CleanTech Two, yang menambah 8.000 meter persegi laboratorium, kantor, dan ruang kolaboratif. Selesai pada bulan Juni, itu akan menampung Institut Teknologi Manufaktur Singapura (SIMTech) A*Star.

Pengembangan baru kedua di kawasan ini adalah JTC CleanTech Three, yang telah dibuka secara bertahap sejak September. Ini menyediakan tambahan 50.000 meter persegi laboratorium, kantor, dan ruang kolaboratif.

JTC CleanTech Three akan melayani kebutuhan industri di bidang manufaktur maju, teknologi bersih, dan solusi perkotaan.

Ini juga akan menjadi pusat pelatihan regional perusahaan teknik Jerman Bosch Rexroth, yang sedang dalam proses relokasi.

Pusat Keunggulan Manufaktur Aditif dari produsen peralatan mesin Jepang Makino diharapkan akan pindah ke gedung pada kuartal pertama tahun depan. Fasilitas ini dijadwalkan selesai pada kuartal kedua tahun 2022.

Pada hari Senin, Aliansi Manufaktur Asia Tenggara, jaringan kawasan industri di Singapura dan kawasan yang dapat dimanfaatkan oleh produsen global, secara resmi menambahkan Sembcorp Development dan Gallant Venture.

Ini membuka peluang baru bagi perusahaan untuk menggunakan Singapura sebagai batu loncatan untuk mengembangkan operasi mereka di Asia Tenggara.

Aliansi ini merupakan perjanjian tripartit antara Economic Development Board, Enterprise Singapore dan mitra sektor swasta.