POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris v Irlandia, Lord’s – Lidah dengan cepat membuat kesan di Stokes dengan debut lima gawang melawan Irlandia

Inggris v Irlandia, Lord’s – Lidah dengan cepat membuat kesan di Stokes dengan debut lima gawang melawan Irlandia

“Baginya untuk menunjukkan dia lebih dari satu jenis pemain bowling, itu membuat kami sangat baik,” kata kapten Inggris itu.

Vithushan Ehantharajah

Josh Tongue membuat skema dengan Ben Stokes selama debut ujiannya Gambar PA/Gambar Getty

Ben Stokes bertemu Josh Tonge untuk pertama kalinya ketika tim Inggris berkumpul di London pada hari Senin menjelang satu-satunya Tes melawan Irlandia. Kurang dari seminggu kemudian, lidah yang sama tercetak secara permanen di hati kaptennya seperti pada sebuah plakat untuk menghormati Tuhan.

Dengan lima untuk 66 di babak kedua untuk memastikan kemenangan yang mengambil lebih dari hari ketiga dari yang diharapkan, lidah 25 tahun tampaknya telah menyelesaikan sakit kepala berkembang untuk Inggris. Jofra Archer telah dikesampingkan dari keterlibatan apa pun dalam Ashes, Olly Stone juga tidak mungkin tampil, dan Mark Wood tentu saja tidak dapat tampil sebagai peran bernapas di kelima Tes sendirian. Tepat ketika Inggris tampak seperti mercusuar yang cepat, yang lain muncul kedepan.

Panggilan Mayday ke kriket daerah untuk fast bowler darurat jarang dijawab dengan cepat atau efektif. Namun, penjahit Worcestershire bukan hanya titik perbedaan pada debutnya di Inggris, tetapi meluncur dengan mulus ke berbagai peran yang diminta kaptennya.

“Dia pasti mengira saya orang yang cukup baik, memberinya debut Tesnya,” canda Stokes, berbicara setelah memimpin tim meraih kemenangan ke-11 mereka dalam 13 Tes. Jelas, perasaan itu saling menguntungkan karena pengalaman dan antusiasme Lidah.

Stokes menambahkan, “Saya memberi tahu dia tentang peran yang saya lihat dia mainkan di tim ini sebagai penjahit ketiga kami, dan menggunakannya untuk mendapatkan berbagai jenis mantra dari satu pemain.”

“Mantra pertamanya, dia datang dan melempar bola dengan sangat baik. Kemudian kami mencoba menggunakan kecepatannya untuk menggunakannya sebagai penyeimbang saat kami membutuhkannya, dan gawang menjadi agak datar. Agar dia menunjukkan bahwa dia lebih dari satu jenis pemain bowling membuat kami menjadi pemain yang bagus di dunia sebagai tim yang maju, mengetahui kami telah menemukan seseorang lain yang dapat memainkan peran pemain dengan kecepatan ekstra.”

READ  Field of Dreams: First Match Homer's Hats Hollywood End for the White Sox | MLB

Ada juga ketangguhan – karakteristik yang dikagumi Stokes pada orang lain, bahkan jika dirinya berada di bawah sorotan karena masalah kronis dengan lutut kirinya. Lidah ini mempertahankan kecepatannya tidak hanya melalui dua putaran tetapi juga untuk waktu yang lama yang mengejutkan sang kapten.

Selama 24 jam terakhir pertandingan ini, ada delapan overs berturut-turut (mengambil 3 untuk 27) pada Jumat malam, tujuh overs (1 untuk 29) dan enam overs (1 untuk 10) pada hari Sabtu, yang merupakan bukti lidah perjalanan ke this.call. Kali ini tahun lalu, dia sedang mempertimbangkan untuk pensiun setelah 15 bulan absen karena sindrom outlet toraks di bahu kanannya.

Bowling begitu lama kemarin dan dua begitu lama hari ini, saya tidak yakin bagaimana menanganinya begitu cepat, kata Stokes. “Tapi saya sangat terkesan dengan cara dia mengatakan ya pada rencana yang saya ingin dia lakukan.”

Setelah melakukan tur dengan Singa Inggris di awal tahun – melakukan lima kali setidaknya pada debutnya, melawan Sri Lanka A – Sans kembali dengan mengetahui bahwa kriket sudah dekat. Itu juga membantu Rob Key menonton pertunjukan ini di Galle, setelah menutupi lidahnya dengan tudung hitam.

Direktur pelaksana tidak diragukan lagi sangat penting dalam mengklarifikasi kondisi Tongue di sekitar meja seleksi, terutama ketika menjadi jelas bahwa Inggris perlu menutupi absennya Anderson, Wood dan Ollie Robinson. Pendapat Ki, dikombinasikan dengan Direktur Kinerja ECB Mo Popat yang melatih Lions, akan memastikan Khayat tidak dinilai hanya berdasarkan jarak 11 gawang Divisi 2 yang agak tidak spektakuler dengan rata-rata 41,45 di Kejuaraan Daerah musim ini.

Selama empat pertandingan Kejuaraan itu ada perasaan di antara beberapa orang di Worcestershire bahwa Tongue berusaha terlalu keras untuk maju ke level berikutnya, mengirimkan beberapa bola pembatas lebih banyak dari biasanya. Namun, ada juga mantra suara pada periode itu, termasuk menjebak Stephen Smith lbw di pertandingan Australia pertama dalam tugasnya di Sussex.

READ  Gameweek 38 pemain untuk ditonton: Jamie Vardy

Tentu saja, ini bukan satu-satunya alasan dia dimasukkan ke dalam tim Ashes untuk dua Tes pertama. Tapi dia mendukung apa yang telah dilakukan oleh banyak orang yang telah melihat lidah berkembang menjadi hook cepat ini, 6’4″ – dia memiliki kemampuan untuk menghasilkan pemain yang bagus.

Anda mungkin bisa memasukkan Harry Tector ke dalam kategori itu, meskipun kematian orang Irlandia itu sepenuhnya salahnya. Setengah abad keempat telah dikumpulkan sebelum Tector melakukan lompatan jauh ke belakang, di mana Harry Brook menangkapnya. Demikian pula, Fionn Hand bertanggung jawab atas flash-flip-fifth-jenis flash ke slip kedua yang Anda harapkan dari adonan No.

Tapi membuka ledakan Lidah pada Jumat malam untuk tiga gawang pertamanya sangat tepat, dan dalam banyak hal merupakan penyulingan sempurna dari apa yang dia tawarkan. Itu juga 13 overs, 0-untuk-40, pada hari pertama, yang merupakan pendahulu untuk mengangkat bola ke semua sisi bumi pada hari Sabtu.

“Dia sangat sial tidak mendapatkan gawang di babak pertama tapi dia pasti menuai hasilnya [in the second]kata Stokes. Cara dia melempar berkontribusi pada lima gawang yang dia ambil di babak itu karena mereka sudah berada di belakang melawannya, mengetahui dia mendapatkan kecepatan ekstra itu. Dia bisa berlari 90mph secara penuh dan pendek, jadi dia sudah selangkah lebih maju di babak kedua karena cara dia melempar bola di babak pertama.”

Sebelum mantra pertama itu, Stokes mengambil sendiri kesempatan itu sebanyak mungkin, setelah James Anderson memberikan topinya kepada Sanji. Hanya ketika lidah muncul di mangkuk setelah 10 kali pada hari pertama, ada sesuatu yang menyerupai obrolan ringan.

“Saya membuatnya sederhana,” kata Stokes. “Aku menyuruhnya lari dan melakukan apa yang kaulakukan—lalu aku akan mengkhawatirkan hal-hal lainnya. Biarkan anak itu keluar dan tempatkan di tempat pertama yang membawanya ke sini.”

READ  Laporan Manchester United: Marcus Rashford 'tidak senang' karena Jim Ratcliffe mengincar transfer kontroversial

Bagaimanapun, dia sepertinya tidak takut berdiri di ketinggian seperti itu. Wakil Kapten Ollie Pope mengatakan pada hari Jumat bahwa sepertinya Tung tidak berada di sekitar tim untuk pertama kalinya. Dalam hal kepribadian dan keterampilan, dia berhasil masuk ke ruang ganti.

“Dia mudah bergaul dan saya pikir itu membantu seseorang seperti itu, yang pasti akan sangat gugup dan cemas berada di ruang ganti pertamanya sebagai pemain Inggris pertama kali,” kata Pope.

Dan sekarang sudah resmi. Ini bukan kali terakhir dia menginjakkan kaki di ruang ganti, tentu saja bukan musim panas ini. Setelah memanfaatkan peluang yang tidak terduga baik di dalam maupun di luar lapangan, Tongue tampaknya telah melempar setidaknya dua kali Ashes Test run.

Vithushan Ehantharajah adalah Associate Editor untuk ESPNcricinfo