POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris mempertemukan para pemimpin politik dan teknis untuk membicarakan kecerdasan buatan

Inggris mempertemukan para pemimpin politik dan teknis untuk membicarakan kecerdasan buatan

Ditulis oleh Paul Sandel dan Martin Coulter

LONDON (Reuters) – Inggris akan mengumpulkan pemerintah, akademisi, dan perusahaan yang bekerja di bidang kecerdasan buatan mutakhir pada hari Rabu untuk menghadiri KTT Keamanan AI yang pertama guna membahas bagaimana dan bahkan apakah risiko teknologi tersebut dapat diatasi.

Pertemuan tersebut merupakan gagasan Perdana Menteri Rishi Sunak, yang ingin membentuk peran Inggris sebagai mediator antara blok ekonomi Amerika Serikat, Tiongkok, dan Uni Eropa.

Daftar tamu yang berjumlah 100 orang termasuk para pemimpin dunia, eksekutif teknologi seperti Elon Musk dan kepala ChatGPT Sam Altman, dan akademisi untuk acara di Bletchley Park, rumah bagi para ahli pemecah kode Inggris selama Perang Dunia II, pada hari Rabu dan Kamis.

Mereka yang skeptis mempertanyakan seberapa besar pengaruh Inggris ketika Amerika Serikat, G7, dan Uni Eropa mendorong inisiatif lain, yang beberapa di antaranya maju.

Namun pertemuan tersebut, yang berfokus pada model tujuan umum berkemampuan tinggi yang disebut “frontier AI,” berhasil menarik perhatian Wakil Presiden AS Kamala Harris, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen, wakil menteri teknologi Tiongkok, dan Sekretaris Jenderal PBB António Guterres. .

Menteri Teknologi Inggris Michelle Donelan mengatakan bahwa “orang yang tepat dengan keahlian yang tepat” akan hadir untuk membahas cara memitigasi risiko AI.

Tiongkok akan menjadi peserta utama, mengingat peran negara tersebut dalam mengembangkan teknologi kecerdasan buatan, meskipun beberapa anggota parlemen di Inggris mempertanyakan kehadirannya.

Duta Besar AS untuk Inggris, Jane Hartley, mengatakan pembicaraan tentang AI harus bersifat global, namun menambahkan bahwa undangan ke Tiongkok datang dari London.

“Ini adalah seruan dari Inggris dan ini bukan dari Amerika Serikat,” katanya kepada Reuters. “Ketika pemerintah Inggris berbicara dengan kami, kami bilang itu adalah pertemuan puncak Anda. Jadi, jika Anda ingin mengundang mereka, undanglah mereka.”

READ  Angkatan Laut Kerajaan menyelenggarakan acara teknologi di atas kapal percobaan

Menteri Inovasi, Ilmu Pengetahuan dan Industri Kanada François-Philippe Champagne mengatakan bahwa kecerdasan buatan tidak akan dibatasi oleh batas negara, sehingga interoperabilitas antara berbagai peraturan yang diterapkan adalah hal yang penting.

“Bahayanya adalah kita melakukan terlalu sedikit dan tidak terlalu banyak mengingat perkembangan dan kecepatan perubahan yang terjadi,” katanya kepada Reuters.

Agendanya mencakup topik-topik seperti bagaimana teroris menggunakan sistem kecerdasan buatan untuk membuat senjata biologis dan potensi teknologi untuk mengakali manusia dan mendatangkan malapetaka di dunia.

(Laporan oleh Paul Sandel dan Martin Coulter; Disunting oleh Mark Potter)