POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris desak perpanjangan evakuasi Kabul pada pembicaraan G7

Inggris mengerahkan 1.000 tentara untuk membantu upaya pengangkutan udara.

London, Inggris:

Inggris mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya akan mendesak Amerika Serikat untuk memperpanjang batas waktu akhir bulan untuk evakuasi dari Afghanistan, sementara Taliban memperingatkan bahwa penundaan apa pun dapat menyebabkan “konsekuensi”.

Presiden AS Joe Biden menetapkan batas waktu 31 Agustus untuk pengangkutan udara kacau yang diselenggarakan oleh ribuan tentara AS yang dikerahkan sementara, tetapi membiarkan pintu terbuka untuk perpanjangan jika perlu.

Menteri Pertahanan Ben Wallace mengatakan Perdana Menteri Boris Johnson akan “mencoba untuk meningkatkan kemungkinan melihat apakah Amerika Serikat memperpanjang” tenggat waktu selama pertemuan online para pemimpin negara-negara kaya Kelompok Tujuh pada hari Selasa.

Namun juru bicara Taliban, Suhail Shaheen, mengatakan kepada Sky News bahwa kelompok militan Islam tidak akan menyetujui perpanjangan tenggat waktu, menyebutnya sebagai “garis merah”, dan mempertimbangkan penundaan sebagai “perpanjangan pendudukan”.

“Jika Amerika Serikat atau Inggris meminta tambahan waktu untuk melanjutkan evakuasi – jawabannya tidak. Atau akan ada konsekuensinya,” kata Shaheen.

“Jika mereka bertekad untuk melanjutkan pendudukan, akan ada reaksi,” tambahnya.

Menteri Pertahanan Inggris menekankan bahwa evakuasi dari ibu kota Afghanistan tidak dapat dilanjutkan sampai setelah 31 Agustus jika mereka dipimpin oleh Amerika Serikat.

“Sangat penting bagi orang-orang untuk memahami bahwa Amerika Serikat memiliki lebih dari 6.000 orang di bandara Kabul dan ketika mereka menarik diri, itu akan menghilangkan kerangka kerja … dan kita harus pergi juga,” kata Wallace kepada wartawan di Skotlandia.

“Jika jadwal mereka diperpanjang bahkan satu atau dua hari, itu akan memberi kami satu atau dua hari lagi untuk mengevakuasi orang,” katanya.

READ  India harus menjadi penengah antara Israel dan Palestina untuk menyelesaikan konflik yang telah berlangsung selama puluhan tahun

“Karena kita benar-benar dalam hitungan jam sekarang, bukan minggu, dan kita harus memastikan bahwa kita mengambil setiap menit untuk mengeluarkan orang.”

Inggris saat ini memimpin Grup Tujuh, yang juga mencakup Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat.

Taliban menghadapi pilihan

Menteri Angkatan Bersenjata Inggris James Hebby mengatakan kepada Sky News bahwa “kebenaran yang sulit” adalah bahwa Taliban memiliki suara yang menentukan, setelah sekarang menguasai Afghanistan.

“Saya pikir semua orang harus jelas bahwa ini bukan hanya diskusi yang terjadi di antara para pemimpin G7 besok, ini adalah diskusi yang sedang berlangsung dengan Taliban,” katanya.

“Taliban akan memiliki pilihan, mereka dapat berusaha menjangkau komunitas internasional dan menunjukkan bahwa mereka ingin menjadi bagian dari sistem internasional.

“Atau mereka bisa berbalik dan mengatakan tidak ada kemungkinan perpanjangan.”

Inggris, yang telah mengerahkan 1.000 tentara untuk membantu upaya pengangkutan udara, mendesak lebih lama untuk mendapatkan siapa pun yang memenuhi syarat, ketika menteri pertahanan sekutu berbicara di seberang Atlantik melalui telepon pada hari Minggu.

London sejauh ini telah mengevakuasi 5.725 orang dari Kabul sejak 13 Agustus, termasuk lebih dari 3.100 warga Afghanistan dan keluarga mereka, menurut Kementerian Pertahanan.

Hebei mengatakan pada Senin pagi bahwa Inggris memperkirakan sembilan penerbangan lagi akan berangkat dalam 24 jam ke depan.

Dia mengatakan kepada Radio Times bahwa warga Afghanistan yang memenuhi syarat untuk suaka di Barat juga melarikan diri dari negara itu melalui darat dan muncul di kedutaan besar di negara-negara tetangga seperti Pakistan.

(Kisah ini belum diedit oleh kru NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan bersama.)