POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kenaikan pajak pertambahan nilai yang diusulkan Indonesia memicu kritik dari kalangan bisnis

Kenaikan pajak pertambahan nilai yang diusulkan Indonesia memicu kritik dari kalangan bisnis

JAKARTA – Seiring dengan upaya Indonesia untuk menaikkan pajak untuk menutupi pengeluaran stimulus yang disebabkan oleh pandemi, komunitas bisnis negara memperingatkan bahwa biaya yang lebih tinggi dapat menghambat pemulihan ekonomi yang sedang berkembang setelah empat kuartal berturut-turut mengalami deflasi.

Kementerian Keuangan sedang mempertimbangkan dua opsi untuk menaikkan pajak pertambahan nilai: menaikkan tarif umum saat ini, atau memberlakukan tarif terpisah untuk kelas barang yang berbeda dan mengurangi kenaikan pada makanan dan kebutuhan lainnya. Kementerian mengharapkan perubahan itu berlaku tahun depan.

Opsi pajak pertambahan nilai adalah bagian dari paket perubahan pajak yang diusulkan yang bertujuan untuk mengatasi defisit anggaran yang membengkak karena Indonesia mengeluarkan banyak uang untuk menarik ekonomi keluar dari malaise yang disebabkan oleh virus corona. Negara bagian mengalokasikan 695 triliun rupee ($ 48,6 miliar) tahun lalu untuk Program Pemulihan Ekonomi Nasional, meningkatkan defisit fiskal menjadi 6,09% dari PDB, tiga kali lipat dari tingkat 2019.

Perusahaan Indonesia sangat menentang kenaikan pajak, dengan alasan prospek ekonomi yang masih belum pasti di negara dengan kasus virus corona terbanyak di Asia Tenggara itu.

Ada kekhawatiran pajak yang tinggi akan menghambat belanja konsumen.

Roy Mandy, Presiden Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia, mendesak pemerintah mencermati tindakannya dengan lebih cermat. Kebijakan ini harus dipelajari lebih dalam. “

“Kami juga khawatir kebijakan ini akan mempengaruhi sentimen masyarakat untuk meningkatkan konsumsi dalam jangka pendek sehingga kemajuan pemulihan ekonomi bisa terganggu atau memakan waktu lebih lama,” kata Wakil Presiden Apindo Shinta Wedjaja Kamdani.

Menteri Keuangan Sri Moliani Indrawati memaparkan kenaikan pajak pertambahan nilai sebagai salah satu cara untuk mendatangkan penerimaan guna mengatasi kondisi keuangan negara yang sulit.

READ  Startup Super Air Jet Indonesia Siap Mengaum | Berita

Meskipun Indonesia masih berada dalam resesi, dengan penurunan PDB selama empat kuartal berturut-turut, penurunan telah melambat pada kuartal pertama 2021, dan defisit fiskal sebagai persentase dari PDB diperkirakan akan sedikit menyempit tahun ini menjadi 5,7%.

Presiden Joko Widodo pada Maret 2020 untuk sementara melonggarkan aturan yang membatasi defisit hingga 3% dari PDB, mengantisipasi kebutuhan stimulus berbasis luas. Tindakan tersebut berlanjut hanya sampai tahun depan, dengan batasan kembali pada tahun 2023.

Pihak berwenang mengkhawatirkan risiko inflasi. Jika defisit tidak kembali ke tingkat yang lebih normal pada tahun 2023, investor dapat kehilangan kepercayaan pada utang pemerintah, yang dapat mendorong harga lebih tinggi daripada pajak pertambahan nilai yang lebih tinggi.