POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris akan menekan pemerintah untuk tetap berpegang pada janji iklim, kata kepala Cop26 | krisis iklim

Inggris akan terus menekan pemerintah di seluruh dunia untuk segera mengurangi emisi gas rumah kaca tahun depan untuk Batasi pemanasan global hingga 1,5°C, jarak Pembicaraan iklim PBB selesai Ketua KTT berjanji minggu lalu.

Alok Sharma, menteri yang memimpin pembicaraan COP26, mengatakan dunia menunjukkan di Glasgow bahwa negara-negara dapat bekerja sama untuk membangun kerangka kerja aksi iklim, tetapi tahun depan mereka harus fokus untuk memenuhi janji yang dibuat di sana.

“1.5C membatasi kehidupan,” tulisnya di surat kabar Guardian hari ini. “Kami telah membawanya kembali dari jurang. Tapi denyut nadinya tetap lemah. Kita harus membawanya ke tempat yang aman dengan memastikan bahwa negara-negara menepati janji yang telah mereka buat.”

Beberapa berpendapat bahwa pembicaraan gagal karena janji untuk mengurangi emisi yang dibuat di polisi 26 Itu tidak cukup untuk mencapai target 1,5 °C.

Sharma mengakui bahwa negara-negara harus meningkatkan komitmen mereka dan mengubahnya menjadi tindakan dan kebijakan. Mengacu pada aktivis muda dari seluruh dunia yang mendesak para pemimpin politik untuk bertindak di Glasgow, dia berkata: “Kami berutang kepada mereka semua untuk memberikan apa yang kami sepakati.”

Pembicaraan Cop26 selama dua minggu berakhir dengan dramatis karena Sharma mengkhawatirkan kesepakatan yang dibuat dengan hati-hati antara hampir 200 negara akan runtuh Pada menit terakhir, ketika China dan India keberatan dengan referensi dalam kesepakatan akhir untuk “menghapus” pembangkit listrik tenaga batu bara.

Akhirnya kompromi tercapai, dan Sharma hampir menangis meminta maaf kepada negara-negara berkembang atas perubahan tersebut. Janji pengurangan emisi yang dibuat pada pembicaraan akan menghasilkan pemanasan sekitar 2,4C di atas tingkat pra-industri, jauh di atas ambang 1,5C, sehingga perjanjian Glasgow juga mengharuskan negara-negara untuk merevisi target mereka ke atas tahun depan.

READ  Dua perawat Venezuela yang menjadi malas dan kembali sehat di penampungan rumah - Lingkungan

Di bawah aturan PBB, Inggris akan tetap bertanggung jawab atas negosiasi iklim untuk tahun depan, sampai pemerintah Mesir mengambil alih kursi kepresidenan November mendatang. Dalam tulisan publik pertamanya sejak pembicaraan berakhir, Sharma menguraikan tujuannya.

‘Tindakan Inggris atas nama polisi 26 Kepresidenan benar-benar baru permulaan.” Selama tahun depan, kami akan bekerja dengan negara-negara untuk membuat mereka mengambil tindakan dan memenuhi janji mereka.

“Tidak ada proses bersyarat formal dalam sistem UNFCCC, jadi kita harus terus membangun tekanan konstruktif, membangun kepercayaan dan niat baik yang dihasilkan melalui COP26.”

Tidak adanya proses bersyarat atau hukuman bagi negara-negara yang gagal untuk meninjau target emisi nasional mereka, yang dikenal sebagai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC), berarti bahwa cara utama untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah adalah melalui Pengawasan publik dan tekanan politik.

Pemerintah Australia sudah menjelaskannya Jangan berniat untuk meningkatkan tujuannya, yang secara luas dianggap tidak mencukupi. Amerika Serikat dan Uni Eropa juga telah mengindikasikan bahwa mereka tidak berniat untuk meningkatkan ambisi mereka.

Negara-negara utama yang menjadi sorotan adalah penghasil emisi terbesar di dunia, China, yang telah mengecewakan banyak analis yang berpendapat bahwa janjinya untuk menaikkan emisi pada akhir dekade ini mungkin akan lebih jauh lagi; Dan penghasil emisi terbesar ketiga, India, yang telah mengumumkan target baru di Glasgow tetapi belum merincinya secara resmi. Rusia, Arab Saudi, dan Brasil adalah Juga dalam pemeriksaan.

Sharma berpendapat bahwa bisnis dan keuangan akan memainkan peran utama. Dia menulis: “Pasar selaras, dengan saham di perusahaan batu bara turun nilainya di seluruh dunia sejak kami mengirim sinyal bahwa batu bara bukan lagi raja.”

READ  Diplomasi vaksin China terbayar dengan memperkuat hubungan di Asia Tenggara - SupChina

Juru kampanye lingkungan telah mengatakan kepada Guardian bahwa jika Inggris ingin menunjukkan kepemimpinan tahun ini, para menteri juga harus melihat tindakan mereka. proposal untuk tambang batu bara baru di cumbria, yang baru Lisensi minyak dan gas Di Laut Utara, perluasan bandara dan jalan serta keragu-raguan atas kebijakan hijau telah mencoreng reputasi Inggris, sementara keputusan untuk memotong bantuan asing – bahkan ketika pembicaraan COP26 berfokus pada pendanaan iklim untuk negara-negara miskin – menyebabkan alarm yang dalam.

Sharma secara luas terlihat terisolasi di dalam Kabinet di Cop26, sebagai orang dalam Dia memberi tahu Guardian bahwa retakan terjadi Antara Kanselir Rishi Sunak dan Perdana Menteri Boris Johnson langkah-langkah hijau.

Sunak mengunjungi KTT secara singkat tetapi memiliki pengaruh yang kecil terhadap para pejabat tinggi dari negara lain yang hadir. Sekretaris Negara, Liz Truss, juga memainkan peran kecil di Glasgow.

Rachel Kate, mantan pejabat Bank Dunia untuk perubahan iklim dan dekan Fletcher School di Tufts University di AS, mengatakan kepada Guardian bahwa dorongan bagi negara-negara donor lain untuk meningkatkan pendanaan iklim “dibuat lebih rumit oleh desakan Departemen Keuangan Inggris untuk memotong kembali”. bantuan asing. Sementara ini telah dikonfirmasi sebagai sementara, kerusakan telah terjadi … Inggris telah kehilangan otoritas moral, dan pengaruh sebagai presiden kita telah melihatnya berjuang dengan. Alok dicintai dan dihormati ke mana pun dia pergi, tetapi orang tidak kehilangan bahwa dia sedikit kesepian [in the cabinet as a champion of climate action]. “

Rachel Kennerley, juru kampanye iklim di Friends of the Earth mengatakan: “Perjuangan untuk mengekang keruntuhan iklim belum berakhir dengan tawar-menawar Sharma yang mengecewakan. Hanya minggu depan, Pengadilan Tinggi akan mendengar tentang pengeboran gas yang didanai Inggris. Di Mozambik, jadi sekarang adalah waktu yang tepat bagi pemerintah untuk menarik dukungannya untuk proyek berbahaya ini, yang dibebani dengan kemunafikan iklim.

READ  Sebuah pengawas memperingatkan bahwa kebebasan internet sedang menurun tajam - Forum Pemerintah Dunia

“Mengingat kontribusi historis Inggris terhadap emisi di samping peran kami sebagai tuan rumah politik, adalah tepat untuk melihat fakta bahwa kami terus mendukung ekstraksi bahan bakar fosil, baik di sini maupun di luar negeri.”