POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Influencer tersebut mengakui adanya “pendarahan gratis” selama menstruasi karena harga pembalut sekarang sangat mahal di tengah krisis biaya hidup di Australia.

Influencer tersebut mengakui adanya “pendarahan gratis” selama menstruasi karena harga pembalut sekarang sangat mahal di tengah krisis biaya hidup di Australia.

Oleh Savannah Young untuk Daily Mail Australia

03:42 29 November 2023, diperbarui 03:42 29 November 2023

Seorang influencer Australia mengakui bahwa dia mulai mengalami “pendarahan bebas” selama menstruasi di tengah meningkatnya harga produk sanitasi.

Mantan bintang Married at First Sight Domenica Calarco mengungkapkan di podcastnya Sit With Us dengan sesama pembawa acara dan lawan main MAFS Ella Ding bahwa dia sering memilih untuk tidak menggunakan pembalut karena terlalu mahal akibat krisis biaya hidup di Australia.

Dom sedang mendiskusikan penggunaan produk sanitasi organik dan bagaimana produk tersebut lebih hemat biaya dibandingkan tampon dan pembalut biasa.

“Anda dapat membayar $10 untuk pembalut!” Dia berkata.

“Begini, saya ingin kapas organik di vagina saya. Tapi saya tidak bisa membenarkan menghabiskan $10 untuk tujuh pembalut. Saya tidak punya alasan untuk menghabiskan $10 untuk tujuh pembalut.”

“Kadang-kadang saya berkata…Saya akan mengeluarkan banyak darah saat mengenakan celana dalam dan saya akan mencucinya,” tambahnya.

“Ya Tuhan…” jawab Ella.

Di supermarket Australia, pembalut organik berharga sekitar $5 hingga $6, dengan delapan hingga dua belas pembalut per bungkus.

Beberapa pembalut bersalin organik berharga hingga $10 untuk paket berisi dua belas.

Sebagian dari klip podcast Dom dan Ella diposting di Instagram, di mana banyak penggemar mendesak para bintang untuk berinvestasi dalam penggunaan kembali produk tidak hanya sebagai investasi, tetapi juga untuk mengurangi limbah.

Domenica Calarco mengakui bahwa dia mulai mengalami ‘pendarahan bebas’ selama menstruasi di tengah meningkatnya harga produk sanitasi di tengah krisis biaya hidup
Dia mengatakan kepada lawan mainnya di MAFS, Ella Deng (kiri) bahwa dia sering memilih untuk tidak menggunakan pembalut karena harganya mahal

“Celana dalam periode, semuanya!” kata salah satu pengguna.

‘Pakaian dalam/cangkir selama periode. “Sepadan dengan investasinya,” tulis yang lain.

“Saya sudah bertahun-tahun tidak menggunakan produk menstruasi sekali pakai. Saya menggunakan cangkir menstruasi dan saya benar-benar yakin akan hal itu. Saya berharap lebih banyak orang tahu bahwa ini adalah sebuah pilihan!!!” Satu ditambahkan.

READ  Matthew McConaughey Mengatakan Woody Harrelson Mungkin Menjadi Saudara Tirinya | Woody Harrelson

Sementara itu, ada juga yang menyerukan agar produk sanitasi digratiskan.

“Kadang-kadang, saya akan mengatakan…Saya akan mengeluarkan banyak darah saat mengenakan celana dalam dan saya akan mencucinya,” katanya.
Di supermarket Australia, pembalut organik berharga sekitar $5 hingga $6, dengan delapan hingga dua belas pembalut per bungkus.

“Fakta bahwa perempuan harus membayar untuk sesuatu yang terjadi pada mereka setiap bulan tanpa pilihan dan tidak didiskon secara besar-besaran adalah tidak berdasar.” “Pakaian dalam dari sini,” kata salah satu penggemar.

Satu dari lima warga Australia yang sedang menstruasi harus melakukan improvisasi terhadap produk menstruasi karena mereka tidak mempunyai cukup uang untuk membeli pembalut atau tampon.

Hampir separuhnya memakai pembalut atau tampon lebih lama dari empat jam yang disarankan karena mereka tidak dapat menjangkau jam berikutnya.

Baca selengkapnya: Saya besar di Iran Ketika kelompok Islam mengambil alih kekuasaan, kami dilarang berbicara tentang menstruasi dan harus menggunakan kain lap bekas sebagai pengganti pembalut atau tampon. Inilah cara saya melawan