POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indrawati, mantan chief operating officer Bank Dunia, bergabung dengan paduan suara untuk reformasi di Bank Dunia Oleh Reuters

Indrawati, mantan chief operating officer Bank Dunia, bergabung dengan paduan suara untuk reformasi di Bank Dunia Oleh Reuters

2/2
© Reuters. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjawab pertanyaan saat wawancara di Bank Dunia di Washington, AS, 22 April 2022. REUTERS/Evelyn Hockstein

2/2

Oleh Andrea Shalal dan David Lauder

WASHINGTON (Reuters) – Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati pada hari Jumat bergabung dengan sekelompok pejabat yang terus bertambah menyerukan reformasi yang bertujuan untuk melengkapi Bank Dunia dengan lebih baik dalam menghadapi tantangan global yang meningkat seperti perubahan iklim dan sifat klien yang berubah.

“Kami tidak dapat menggunakan bisnis yang sama seperti biasanya,” Indrawati, mantan direktur pelaksana dan chief operating officer Bank Pembangunan Multilateral, mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara. “Jika Anda bertanya apakah dia perlu berubah, ya.”

Komentar Indrawati muncul sehari setelah Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan penasihat senior Gedung Putih menyerukan reformasi besar di Bank Dunia, dan kelompok publik dan swasta besar juga mengatakan reformasi mendesak diperlukan.

Yellen dan penasihat Gedung Putih berpendapat bahwa lembaga berusia tujuh dekade itu tidak dibangun untuk mengatasi berbagai krisis global yang tumpang tindih, termasuk pandemi COVID-19, perang Rusia di Ukraina, dan perubahan iklim.

Indrawati menunjukkan pada hari Jumat bahwa Bank Dunia menghadapi tantangan global yang jauh lebih besar daripada yang diciptakan untuk dihadapi, dan bahwa basis kliennya telah berubah untuk memasukkan lebih banyak negara berpenghasilan menengah.

Kelompok masyarakat sipil, negara berkembang, dan akademisi juga menyerukan reformasi lembaga Bretton Woods, mengacu pada konferensi di kota itu di New Hampshire pada tahun 1941 yang mengarah pada pembentukan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia.

Juga pada hari Kamis, kelompok-kelompok publik dan swasta yang menyerukan reformasi mengatakan lebih banyak modal swasta diperlukan untuk mengatasi berbagai krisis dan tumpang tindih yang sekarang mendorong 250 juta orang ke dalam kemiskinan ekstrem.

READ  Indonesia: Angka perdagangan datang sebelum ekspektasi karena ekonomi menunjukkan tanda-tanda pemulihan

“Dulu, kekuatan Bank Dunia sangat terkait dengan operasi negara, tetapi ketika Anda berbicara tentang masalah publik global, Anda tidak dapat berbicara dengan klien atas dasar yurisdiksi atau kedaulatan,” kata Indrawati.

Perubahan diperlukan untuk memastikan Bank Dunia memiliki skala dan sumber daya untuk mengatasi berbagai krisis global, dan merespon lebih cepat ketika krisis muncul, kata Indrawati, ketua Kelompok Dua Puluh Pejabat Keuangan tahun ini.

Pinjaman Bank Dunia berjumlah $99 miliar pada tahun fiskal 2021, tetapi para ahli memperkirakan triliunan dolar diperlukan untuk membantu negara-negara beradaptasi dengan perubahan kondisi iklim, mengatasi meningkatnya kemiskinan, dan bersiap menghadapi pandemi di masa depan.

Untuk membantu membiayai pekerjaan yang diperlukan, perlu memanfaatkan sumber daya publik dan menarik lebih banyak modal swasta, kata Indrawati, mengacu pada penggunaan “keuangan campuran” Indonesia untuk mengumpulkan dana dari pemerintah, lembaga multilateral, pemberi pinjaman bilateral dan sektor swasta.