POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

edible oil

Larangan ekspor minyak sawit Indonesia mulai 28 April membuat pasar India khawatir

Dalam apa yang dapat berdampak buruk pada harga dan pasokan minyak nabati India, Indonesia, yang merupakan produsen minyak sawit terbesar di dunia dan mencakup hampir 45 persen dari total minyak sawit yang dipasok ke India setiap tahun, telah memutuskan untuk melarang ekspor mulai April. 28 sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Ekspor dihentikan menurut laporan media untuk memeriksa harga domestik minyak sawit yang tinggi yang menciptakan skenario kerusuhan di negara itu.



India mengimpor sekitar 13-13,5 juta ton minyak nabati setiap tahun, dimana sekitar 8-8,5 juta ton (sekitar 63 persen) adalah minyak sawit.

Dari jumlah tersebut, 8-8,5 juta ton merupakan minyak sawit, sekitar 45 persen berasal dari Indonesia dan sisanya dari negara tetangga Malaysia.

Sumber perdagangan mengatakan bahwa jika pasokan bulanan 300.000-325.000 ton minyak sawit berhenti tiba-tiba mulai Mei dan seterusnya, itu akan menyebabkan peningkatan tajam harga minyak nabati, yang sudah mulai mendidih karena krisis Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung. .

Sejak krisis Rusia-Ukraina, pasokan minyak bunga matahari di India telah turun dari 200,00 menjadi 250.000 per bulan menjadi kurang dari 100.000 ton per bulan menyebabkan kenaikan harga yang tajam. Apalagi, jika Indonesia sekarang memutuskan untuk menangguhkan ekspor minyak sawit, itu akan menimbulkan masalah serius bagi kami,” BV Mehta memperingatkan, Direktur Jenderal Oil Extractors Association of India (SEA).

Mehta mengatakan, India harus segera mengaktifkan saluran diplomatik untuk mencegah bencana ini.

Harga minyak sawit mentah, yang dikirim di Mumbai hingga 14 April, sudah 51 persen lebih tinggi dibandingkan periode yang sama tahun lalu menurut data perdagangan terbaru.

READ  Ekonomi Global: Aktivitas pabrik tumbuh di Asia

“Larangan itu tidak hanya akan berdampak pada kami, tetapi setiap negara lain di dunia yang bergantung pada produksi minyak sawit Indonesia,” kata Mehta.

Dunia setiap tahun mengkonsumsi sekitar 240 juta ton minyak nabati, dimana sekitar 80 juta ton (34 persen) adalah minyak sawit.

Dari jumlah tersebut hampir 50 juta ton berasal dari Indonesia.

Menurut sumber komersial, konsumsi minyak sawit domestik di Indonesia sekitar 20 juta ton, sisanya untuk ekspor.

Sementara itu, Reuters melaporkan bahwa Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan pada hari Jumat penangguhan pengiriman minyak goreng dan bahan bakunya untuk mengendalikan kenaikan harga domestik mulai 28 April.

Dalam siaran video, Jokowi, sapaan akrab presiden, mengatakan kebijakan itu untuk memastikan ketersediaan produk pangan di dalam negeri.

“Saya akan memantau dan mengevaluasi penerapan kebijakan ini agar minyak goreng menjadi melimpah dan terjangkau di pasar lokal,” ujarnya.

Minyak kedelai berjangka AS melonjak lebih dari 3% ke rekor tertinggi 84,03 sen per pon setelah Indonesia mengumumkan larangan tersebut.

“Langit akan menjadi batas harga minyak nabati sekarang. Pembeli bergantung pada minyak sawit setelah pasokan minyak matahari berkurang karena perang Ukraina,” kata seorang pedagang di sebuah perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

Indonesia sejak 2018 telah berhenti mengeluarkan izin baru untuk perkebunan kelapa sawit, yang sering disalahkan atas deforestasi dan perusakan habitat hewan langka seperti orangutan.

Asosiasi Industri Kelapa Sawit, JAPKE, mengatakan akan bertemu pada pengumuman presiden.

“Sebagai warga negara, kami mematuhi keputusan presiden,” kata juru bicara Jabkee dalam pesan teks.

Di Indonesia, harga eceran rata-rata minyak goreng adalah 26.436 rupee ($1,84) per liter, naik lebih dari 40% sepanjang tahun ini. Di beberapa negara di seluruh negeri, harga hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir saja, menurut halaman Price Watch.

READ  CIL: Coal India Ltd merencanakan ekspor massal untuk pertama kalinya

Beberapa hari terakhir ini mahasiswa menggelar aksi unjuk rasa di beberapa kota di Indonesia akibat kenaikan harga minyak goreng.