POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebagai kreditur dominan, China harus "meningkatkan" restrukturisasi utang, kata Indrawati dari Indonesia oleh Reuters.

Sebagai kreditur dominan, China harus “meningkatkan” restrukturisasi utang, kata Indrawati dari Indonesia oleh Reuters.

© Reuters. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menjawab pertanyaan saat wawancara di Bank Dunia di Washington, AS, 22 April 2022. REUTERS/Evelyn Hockstein

Oleh Andrea Shalal dan David Lauder

WASHINGTON (Reuters) – Sebagai kreditur dominan dunia, China harus menunjukkan kepemimpinan dalam mengatasi masalah utang yang meningkat yang dihadapi banyak negara berpenghasilan rendah dan pasar berkembang di seluruh dunia, kata pejabat keuangan G20 kepada Reuters tahun ini.

Menteri Keuangan Indonesia Sri Mulyani Indrawati, berbicara dalam sebuah wawancara pada hari Jumat, menyambut baik berita bahwa China akan bergabung dengan komite kreditur untuk Zambia, salah satu dari tiga negara yang telah mencari keringanan utang di bawah kerangka kerja bersama G20 yang disepakati dengan Klub kreditur resmi Paris.

Indrawati mengatakan masih ada pekerjaan yang harus dilakukan untuk melanjutkan proses utang Zambia yang telah lama terhenti, dan negara-negara lain juga akan membutuhkan keringanan utang dan restrukturisasi di masa depan.

“Akan ada lebih banyak kasus yang akan datang,” kata Indrawati. “Pada titik tertentu, China harus menyadari bahwa mereka perlu melangkah untuk benar-benar mengambil lompatan semacam itu, dan menyediakan platform bagi semua kreditur untuk dapat mendiskusikan … bagaimana restrukturisasi ini akan menjadi nyata.”

Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional Kristalina Georgieva mengatakan pada hari Kamis bahwa China telah berkomitmen untuk bergabung dengan komite kreditur Zambia di tengah keluhan dari menteri keuangan Zambia tentang keterlambatan dalam restrukturisasi utangnya.

Zambia menjadi default pertama di era pandemi COVID-19 pada tahun 2020, dan bergulat dengan beban utang hampir $32 miliar, sekitar 120% dari PDB-nya.

Georgieva, Menteri Keuangan AS Janet Yellen dan lainnya menyerukan langkah-langkah untuk mempercepat proses restrukturisasi utang dan membuatnya lebih efisien.

READ  Ekonomi terlihat menghadapi perjalanan bergelombang menuju pemulihan

Ethiopia dan Chad juga menandatangani Kerangka Kerja Bersama lebih dari setahun yang lalu dan belum ada keringanan utang.

China, yang telah menjadi kreditur terbesar di dunia, enggan melanjutkan kesepakatan restrukturisasi, menurut pejabat Barat.

Indrawati mengatakan anggota G20 memperjelas kekhawatiran mereka tentang perlunya memulai proses restrukturisasi utang yang lambat selama Pertemuan Musim Semi anggota IMF dan Bank Dunia minggu ini, dengan sekitar 60% negara berpenghasilan rendah sekarang berisiko tinggi atau berisiko. keluar dari kesulitan utang.

“Setelah melalui banyak diskusi, terutama tentang peran China, akhirnya mereka sepakat untuk membentuk komite kreditur,” kata Indrawati. “Ini kemajuan.”

“Karena mereka telah menjadi sangat penting dan memegang kendali, mereka juga membutuhkan kepemilikan serta kepemimpinan tentang bagaimana menyelesaikan situasi seperti ini,” tambahnya.

Indrawati mengatakan Paris Club dapat memberikan referensi, tetapi terserah kreditur yang ada – termasuk China – untuk menyepakati bagaimana menangani negara-negara yang tidak dapat lagi membayar utang mereka. Dia mengatakan dia optimis bahwa anggota G20 akan membuat kemajuan dalam menyesuaikan kerangka umum agar lebih efektif sepanjang tahun.

(Cerita ini dikoreksi untuk menghilangkan kata aneh dari paragraf pertama)