POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengungkapkan dilema penguncian krisis Pemerintah

Vaswin Janada sedang menunggu akhir tes Pemerintah 19-nya ketika dia meninggal di lorong rumah sakit di wilayah pegunungan Vonozobo di pulau Jawa, Indonesia.

Tes menjadi positif dan pria 57 tahun, yang belum divaksinasi, dimakamkan oleh saudaranya karena kurangnya asisten kamar mayat.

“Kakak saya meninggal sebelum sempat dirawat dengan baik,” kata Farid Kaban.

Pengalaman keluarga bergema di seluruh Indonesia ketika ekonomi terbesar di Asia Tenggara runtuh karena wabah virus corona paling parah di kawasan itu. Korban tewas pekan lalu mencapai 100.000.

Pemerintahan Presiden Joko Widodo Dikritik habis-habisan Untuk penggunaan pembatasan secara acak dan pilihan untuk tidak memaksakan kunci nasional.

Namun krisis di Indonesia juga memunculkan tantangan serius yang dihadapi banyak negara pekerja di sektor perekonomian informal: apakah akan menutup suatu negara jika sebagian besar penduduknya membahayakan mata pencaharian mereka.

Perumusan kebijakan yang membingungkan mencegah tanggapan

“Ini adalah tantangan terbesar bagi kesehatan [system] Dan di bidang lain, itu masalah multi dimensi, ”kata Tiki Putiman, ahli epidemiologi di Griffith University di Australia, yang memperkirakan jumlah infeksi bisa empat kali lebih tinggi dari data resmi dan jumlah kematian.

Indonesia telah memperpanjang pembatasan yang diberlakukan pemerintah bulan lalu hingga 9 Agustus. Ini termasuk bekerja dari rumah untuk kategori yang tidak penting, sekolah online dan makan di restoran di daerah-daerah termasuk Jawa, Bali, Sumatera dan Papua. Pemerintah juga telah berjanji untuk meningkatkan pengujian dan pelacakan komunikasi.

Widodo mengatakan langkah-langkah itu akan mengurangi penyebaran Pemerintah-19 dan menghindari “mematikan rumah sakit karena kelebihan kapasitas”.

Farid Kaban, tengah, harus menguburkan saudaranya

Tetapi Putiman mengatakan kontrol harus berjalan setidaknya selama empat hingga enam minggu agar efektif.

Irma Hidayana, salah satu pendiri inisiatif data warga Laborkovit-19, mengatakan pihak berwenang “menyangkal” berapa lama pembatasan harus berlangsung. Pemerintah “terlalu cepat” dalam melonggarkan beberapa aturan akhir bulan lalu, termasuk mengizinkan pasar tradisional dan beberapa usaha kecil beroperasi di daerah yang terkena dampak parah.

READ  Indonesia lebih tinggi dari China dalam pertumbuhan orang kaya gila karena penurunan COVID

Marcus Meitzner, asisten profesor ilmu politik di Australian National University, mengakui tantangan bagi negara yang lebih besar dan relatif lebih miskin, tetapi mengatakan kesalahan pemerintah telah memperburuk krisis.

“Situasi saat ini adalah konsekuensi logis antara sifat epidemiologis virus dan pertahanan keras kepala kebijakan setengah hati pemerintah Indonesia,” katanya.

Indonesia juga berjuang untuk memvaksinasi populasinya yang 270 meter. Dorongan vaksinasi sangat bergantung pada Sinovak Jab China, tetapi hanya sekitar 8 persen orang yang menerima dua dosis karena distribusi terbatas, tantangan distribusi, dan kecurigaan vaksin.

Ratusan dokter yang divaksinasi juga telah terpengaruh sejak itu, yang telah menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut tentang efektivitas Sinovak Jabin. Pihak berwenang telah mulai memberikan suntikan modernis kepada petugas kesehatan.

Meitzner mengatakan pesan pemerintah bahwa vaksin akan mengakhiri krisis “menyesatkan publik dan semakin melemahkan langkah-langkah kesehatan masyarakat lainnya.”

Bagan garis yang menunjukkan rata-rata tujuh hari bergulirnya kasus Covid-19 per 100.000 orang dari 1 Juni 2021 ke Indonesia, Brasil, Rusia, dan India

Tetapi beberapa pengamat memperingatkan bahwa pilihan yang dihadapi pemerintah di negara-negara miskin tidak jelas.

Winfried Wicklein, wakil direktur jenderal Bank Pembangunan Asia untuk Asia Tenggara, mengatakan situasi ekonomi membuat keputusan penguncian lebih rumit daripada di negara maju.

“Negara-negara seperti Indonesia yang memiliki sektor informal yang besar, tidak dapat mengatasi penguncian besar atau total karena banyak yang harus menopang diri mereka sendiri dengan upah harian,” katanya. “Ini kekacauan besar antara negara, kehidupan, dan mata pencaharian mana pun.”

Jenis baru mengancam sistem kesehatan

Variasi dari Govit-19 menyebar ke daerah yang paling terpencil dan kurang berkembang di kepulauan Indonesia yang luas, di mana rumah sakit kurang dilengkapi dan tingkat vaksinasi menjadi perhatian khusus.

Fonska Tittahellow, direktur eksekutif Rumah Sakit Provida di Jayapura, ibu kota Papua, mengatakan tiga pasien Pemerintah-19 dan seorang anak dalam perawatan intensif telah meninggal karena kekurangan oksigen. Rumah sakit hanya memiliki 13 tabung oksigen, tetapi membutuhkan 80 hingga 100 tabung per hari untuk mengatasinya.

READ  Gempa berkekuatan 6,2 skala Richter mengguncang pulau Sumatera di Indonesia, tanpa peringatan tsunami yang dikeluarkan.

“Jika erupsi akibat keragaman delta terus berlanjut dan tidak ada perubahan sikap masyarakat, Jayapura akan bergejolak,” katanya. “Hanya ada tujuh rumah sakit, dan banyak petugas kesehatan yang terkena dampaknya.”

Beberapa kota di Indonesia mengalami kekurangan oksigen.

Gusti Agung Nura Anom, presiden Ikatan Dokter Bali, harus menghadapi ketersediaan pasokan oksigen hotspot wisata yang tidak terputus. Wayne Coaster, Gubernur Bali, mengatakan situasinya “dapat dikendalikan” dan “belum terlambat bagi rumah sakit untuk memenuhi kebutuhan oksigen pasien.”

Polly memiliki tingkat vaksinasi tertinggi di negara ini: sekitar 70 persen individu menerima dosis pertama dan hampir seperempat divaksinasi lengkap.

Tetapi ekonominya – setengah bergantung pada pariwisata – telah menyusut 12,3 persen pada tahun 2020. Kunjungan turis harian turun dari 10.000 menjadi 300 menjadi 400 di bulan Januari.

“Ini sulit bagi Polly,” kata Wayne. “Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu [restrictions] Tidak butuh waktu lama bagi pariwisata untuk pulih. Namun dalam jangka pendek, Bali tidak punya pilihan.

Laporan Tambahan oleh Pipriana Firdaus