POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Indonesia akan mempertimbangkan kembali pengendalian virus ketika tuntutan hukum regional meningkat

Presiden Indonesia Joko Widodo akan menghadiri KTT ASEAN dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada 3 November 2019 di Bangkok, Thailand. REUTERS / Soe Zeya Tun

JAKARTA, 9 Agustus – Presiden Indonesia akan membahas perluasan pengendalian virus corona di negara kepulauan terbesar di dunia itu pada Senin karena kementerian kesehatan melaporkan bahwa epidemi di ibu kota Jakarta menurun, tetapi meningkat di beberapa daerah.

Pembatasan pergerakan diberlakukan pada awal Juli untuk mencegah penyebaran varian delta yang sangat menular di pulau Jawa dan Bali, tetapi sejak itu telah diperluas ke daerah lain dengan tingkat infeksi yang lebih tinggi.

Setelah gelombang kedua bencana memuncak di Jakarta bulan lalu, beberapa pasien Kovit-19 harus dirawat di tempat parkir rumah sakit dan ketika penduduk berjuang untuk menemukan pasokan oksigen, infeksi di ibu kota anjlok.

Pada 12 Juli, Jakarta mencatat 14.619 infeksi, tetapi pada 5 Agustus jumlah itu turun menjadi 2.311, sementara tingkat hunian tempat tidur secara keseluruhan di rumah sakit kota telah turun dari 90% menjadi 39%.

Peningkatan indikator terlihat pada pembukaan kembali mal dan restoran di Jakarta dengan kapasitas terbatas Selat Times Laporan

Tetapi sementara pembatasan dapat dilonggarkan di Jakarta, Presiden Joko Widodo pada hari Sabtu mengisyaratkan bahwa tindakan drastis mungkin diperlukan untuk meningkatkan kasus di Sumatera, Kalimantan dan Papua.

“Kalau kasusnya besar, pergerakan orang harus dicegah,” katanya.

Prevalensi variabilitas delta, pertama kali diidentifikasi di India, telah memberikan tekanan besar pada daerah dengan sistem kesehatan yang rentan.

Hunian tempat tidur perawatan intensif di Corondallo di pulau Sulawesi telah melampaui 90%, menurut data yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan pada hari Minggu.

READ  DPM Heng Singapura membahas 'tiga jembatan' untuk meningkatkan hubungan AirLonga Indonesia

Sementara itu, di Kalimantan Timur di pulau Kalimantan, jumlah infeksi meningkat dari 922 kasus pada minggu kedua Juni menjadi 12.127 pada minggu pertama Agustus, kata Patila Monte Runa, kepala dinas kesehatannya.

Di Sumatera Barat, Defereeman Geoffrey, seorang ahli epidemiologi di Universitas Andalas di Padang, menuduh virus corona “misinformasi dan tipuan” dan mengatakan telah menyaksikan salah satu bulan COVID-19 terburuk di wilayah tersebut. Membuat situasi semakin buruk.

Laporan oleh Stanley Videonto; Kate Lamb menulis; Editing Ed Davis

Standar kami: Kebijakan Yayasan Thomson Reuters.