POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Akuisisi tambang emas menggambarkan bahwa sektor pertambangan semakin berisiko

Centra Gold Inc. dari Kanada telah menginvestasikan lebih dari $3 miliar selama hampir tiga dekade untuk mengubah peluang emas yang jauh di Kirgistan menjadi tambang emas yang makmur. Kemudian pada bulan Mei, tambang itu diambil alih oleh pihak berwenang di bekas Republik Soviet.

Petugas dari Dinas Rahasia Kyrgyzstan datang ke rumah manajer pertambangan lokal dan memperoleh kata sandi komputer, dokumen rahasia, dan kunci tambang serta markas Kumta Gold Cove, anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki Centra, yang mengetahui masalah tersebut dan dokumen pengadilan.

Pakar pertambangan dan forensik mengatakan penjarahan salah satu tambang emas terbesar di Asia Tengah – sepersepuluh dari output ekonomi Kirgistan – adalah salah satu tindakan terburuk negara itu untuk mengamankan kendali atas sumber daya alam yang berharga dalam beberapa tahun terakhir.

Centra jauh dari satu-satunya perusahaan pertambangan yang terjebak dengan pemerintah dalam beberapa tahun terakhir. Tambang emas atau tembaga di Tanzania, Papua Nugini, Mongolia, Indonesia, Yunani, dan Amerika Selatan telah ditutup atau terancam. Pemerintah daerah mendorong pajak yang lebih tinggi, Royalti atau saham besar.

Misalnya, perusahaan pertambangan Barrick Gold Corp. Pada 2019 ia menyelesaikan konflik dengan Tanzania Itu membayar $ 300 juta ke negara Afrika dan berbagi kepemilikan tiga tambang emas lokal. Presiden Tanzania saat itu mengatakan dia akan mengobarkan “perang ekonomi” melawan penambang yang tidak membayar royalti dan pajak yang memadai.

READ  Gempa 'gerak lambat' berlangsung selama 32 tahun di abad ke-19