POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menantikan peningkatan real estat dan ekonomi dengan skema visa tinggal untuk investor asing

Indonesia menantikan peningkatan real estat dan ekonomi dengan skema visa tinggal untuk investor asing

Seorang turis menikmati pantai di Nusa Dua, Bali, Indonesia, 17 November 2022 (Foto Reuters)

Indonesia sedang mempersiapkan untuk mengungkap rincian lebih lanjut tentang skema visa tinggal jangka panjang untuk menarik modal asing dan investor real estate termasuk dari China daratan dan Hong Kong, karena ekonomi terbesar di Asia Tenggara pulih dari resesi yang disebabkan oleh pandemi.

Sejauh ini, para pejabat di Jakarta telah mengindikasikan persyaratan minimum untuk simpanan bank sebesar US$130.000 dan pembebasan pajak atas penghasilan luar negeri, untuk menandingi insentif dalam skema serupa yang dibumbui oleh negara tetangga seperti Malaysia dan Thailand.

Skema tersebut dapat memberikan dorongan untuk harga real estat lokal serta merevitalisasi pariwisata di pulau-pulau populernya seperti Bali. Pemulihan pertengahan tahun di pasar perumahan utama kehilangan momentum, sebuah survei bank sentral pada bulan Agustus menunjukkan, sementara ekonomi $1,2 triliun negara itu tumbuh pada tingkat tahunan sebesar 5,7% pada kuartal terakhir, tertinggal di belakang konsensus pasar.

“Skema visa ini bisa sangat sukses dengan orang-orang dari Cina daratan dan Hong Kong yang menginginkan gaya hidup yang menarik dan biaya hidup yang rendah,” kata Kashif Ansari, Co-Founder dan CEO Juwai IQI Group, portal real estate. Dia menambahkan bahwa dia bisa melampaui kesuksesan di Malaysia.

Program Malaysia membutuhkan aset bankable minimal 1,5 juta ringgit (334.000 USD) dan minimal 40.000 ringgit per bulan pendapatan luar negeri. Program “Second Home” telah menarik lebih dari 42.000 orang asing, sepertiga di antaranya berasal dari China daratan dan Hong Kong, menurut data yang dihimpun oleh Juwai IQI.

Thailand pada bulan September mulai menerima aplikasi untuk Skema Residensi Jangka Panjang, yang datang dengan 10 tahun residensi lokal, dan berusaha menyuntikkan modal US$27 miliar dengan merayu orang asing yang kaya atau berbakat selama lima tahun ke depan.

READ  Pemerintah terus mendorong pelaku ekonomi kreatif untuk meningkatkan

“Saya pernah mendengar tentang program residensi di Indonesia, tapi itu bukan sesuatu yang bisa saya pikirkan segera,” kata Jeffrey Cheng, pendiri PopSand Robotics yang berbasis di Hong Kong, yang menjual robot Talkbo dan aplikasi yang mengajarkan bahasa Inggris kepada siswa. “Dalam jangka panjang, jika Indonesia menjadi pasar dominan kami, saya akan mempertimbangkan untuk mengakuisisinya.”

Cheng yang berkoordinasi dengan perusahaan lokal untuk mendistribusikan produknya mengatakan, Indonesia merupakan target pasar pertama PopSand di Asia Tenggara. Dia menambahkan bahwa populasinya yang mencapai 276 juta jiwa menjadikan negara terpadat keempat di dunia itu sebagai pasar penting di kawasan itu bagi perusahaannya.

Pengembang real estat seperti Magnum Estate dan Samahita Group juga berpegang teguh pada program visa untuk menarik pembeli ke proyek mereka. Ansari mengatakan, tujuan wisata utama di Bali ini kemungkinan besar akan menjadi sasaran investasi properti karena popularitasnya.

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan bahwa Magnum Estate menawarkan 165 apartemen tepi pantai di Sanur dengan harga mulai dari $375.000. Masing-masing dilengkapi dengan sewa 52 tahun dan opsi perpanjangan 30 tahun, yang lebih lama dari sewa 25 tahun biasa untuk sebagian besar rumah di Bali.

Dengan US$130.000, investor asing dapat membeli apartemen satu kamar tidur di Umalas di Canggu, Bali, sebuah proyek perumahan yang dikembangkan oleh Samahita Group.

Pemerintah Indonesia berupaya menghidupkan kembali pariwisata di Bali, yang biasanya menerima sekitar 20.000 wisatawan sehari sebelum merebaknya pandemi. Juru bicara Magnum Estate menambahkan bahwa rezim visa akan mengizinkan orang asing untuk tinggal di Bali selama lima sampai 10 tahun, berbeda dengan maksimal 60 hari dengan visa turis.

READ  Presiden Sheikh Mohammed melakukan salat Jumat bersama Widodo Indonesia

Jauh dari Bali, investor juga mengandalkan pemulihan ekonomi Indonesia untuk meningkatkan konsumsi dan membeli kepercayaan di pasar real estat, menurut Yap Chih-chia, CEO Mitbana, perusahaan patungan antara Mitsubishi Corp. dan Surbana milik Temasek Jurong.

Yap mengatakan Indonesia merupakan pasar investasi utama bagi Matpana. Dia menambahkan bahwa pertumbuhan kelas menengah “memberi kami alasan yang baik untuk tetap berkomitmen” terhadap ekonomi.

Untuk saat ini, pemerintah Indonesia perlu memberikan kejelasan lebih lanjut tentang skema visa, menurut Henley & Partners, sebuah perusahaan penasihat imigrasi yang berbasis di London, khususnya perbedaan antara visa 5 hingga 10 tahun dan kota-kota yang berlaku.

“Di atas kertas, visa terlihat seperti proposisi yang menarik jika dibandingkan dengan program imigrasi investasi lain yang ditawarkan di Asia Tenggara seperti Singapura, Malaysia, dan Thailand,” ujarnya melalui email.