POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia ingin membuat OPEC untuk mineral yang diinginkan ini

Indonesia ingin membuat OPEC untuk mineral yang diinginkan ini


London
Bisnis CNN

Indonesia menghasilkan lebih banyak nikel daripada negara lain. Dengan meningkatnya permintaan untuk menjalankan baterai transmisi energiIni merupakan peluang besar, dan negara kepulauan berpenduduk 276 juta orang itu berniat memanfaatkannya.

dengan Revolusi mobil listrik Meningkatnya permintaan untuk logam baterai utama seperti nikel, Indonesia miliki Tekanan dimulai untuk membuat grup seperti OPEC – tetapi alih-alih mengendalikan ekspor minyak, itu akan menyatukan para penambang besar, memungkinkan mereka menyelaraskan kebijakan mereka.

Memberi tampaknya seperti tembakan panjang. Kanada, produsen besar lainnya, mengatakan akan melakukannya “sangat tidak mirip” untuk berpartisipasi. Struktur pasar nikel sangat berbeda dari pasar minyak mentah, dengan perusahaan swasta daripada perusahaan swasta Perusahaan nasional yang menjalankan pameran.

“Saya tidak yakin itu akan cocok untuk serikat produsen,” kata Richard Bruns, seorang analis di firma riset Energy Aspects.

Namun kampanye Indonesia merupakan indikasi bagaimana transisi ke energi bersih dapat membentuk kembali geopolitik, karena negara-negara dengan cadangan nikel, kobalt, dan litium bernilai tinggi berupaya memanfaatkan akses mereka ke komoditas yang dibutuhkan.

kata Jane Nakano, rekan senior yang berfokus pada keamanan energi dan perubahan iklim di Pusat Strategi Strategis dan Kajian Internasional.

Dalam 62 tahun sejak didirikan, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), yang lebih dikenal sebagai OPEC, terkadang memainkan peran yang menentukan dalam membentuk pasar minyak global, terutama ketika anggota Arabnya melarang ekspor ke Amerika Serikat. Serikat dan negara lain. atas dukungan mereka untuk Israel pada tahun 1973. Itu membuat marah Gedung Putih pada bulan Oktober karena keputusannya untuk memangkas produksi, sebuah kebijakan yang dia tegaskan kembali dalam pertemuan yang diikuti dengan cermat. Minggu.

READ  Bagaimana Presidensi G20 Indonesia mempromosikan perubahan iklim - Selasa, 15 Februari 2022

Tetapi dengan permintaan global untuk bahan bakar fosil untuk mencapai puncakkedudukan politiknya kurang pasti – sementara negara-negara dengan akses ke mineral dan mineral penting untuk transisi energi bersih dapat meningkatkan pengaruhnya.

Badan Energi Internasional mengatakan Laporan tersebut akan diterbitkan pada tahun 2021, menunjukkan bahwa mobil listrik biasa membutuhkan logam hingga enam kali lebih banyak daripada mobil konvensional. Diperkirakan bahwa kendaraan listrik dan sistem penyimpanan baterai akan menjadi konsumen nikel teratas pada tahun 2040, menggantikan industri baja tahan karat.

Indonesia akan mendapat manfaat dari transformasi ini. Setelah, setelah Kecuali ekspor bijih nikel Pada tahun 2020 – memicu perselisihan perdagangan dengan Uni Eropa – dengan cepat mengembangkan kapasitas pemrosesan akhir dengan bantuan investor asing. Negara ini sekarang menyumbang lebih dari 38% dari pasokan global nikel olahan, menurut data dari firma intelijen pasar CRU Group. Porsinya terus meningkat.

Negara ini “diharapkan menjadi sumber pertumbuhan terbesar di tahun-tahun mendatang,” kata Ewa Manthi, ahli strategi komoditas di ING. “Produksi nikel sedang meningkat untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat dari sektor baterai kendaraan listrik.”

Asap mengepul dari tungku peleburan nikel di kawasan industri di Sulawesi Tenggara, Indonesia.

Indonesia menarik diri dari OPEC pada tahun 2009 dan lagi pada tahun 2016 karena Ketidaksepakatan tentang pengurangan produksi. Tetapi para pemimpin pemerintah sekarang berpendapat bahwa kartel nikel serupa dapat bermanfaat, dan mempromosikan koordinasi dengan produsen besar lainnya. Rusia menyumbang hampir 20% dari pasokan global tingkat nikel yang dibutuhkan untuk baterai, menurut Manthey. Kanada dan Australia juga pemain besar. Yang terakhir bersaing dengan Indonesia untuk cadangan nikel terbesar di dunia.

Dengan bekerja sama dengan produsen lain, secara teori Indonesia dapat memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap harga. Meskipun prakiraan permintaan menjanjikan, harga nikel di London Metal Exchange bisa sangat fluktuatif. Setelah kenaikan tajam awal tahun ini setelah invasi Ukraina – terkadang LME dipaksa melakukannya Berhenti berdagang Mereka turun tajam. Sekarang ada kelebihan pasokan karena prospek ekonomi global telah berkurang, mengakibatkan permintaan yang lebih rendah dari pembuat baja tahan karat.

READ  Freeport memulai pembangunan smelter tembaga Indonesia senilai $3 miliar

“Jika mereka dapat mengontrol pasokan sedikit lebih baik, mereka dapat menaikkan harga nikel sedikit lebih baik,” kata Alistair Ramsey, wakil presiden logam energi di Rystad Energy.

Orang yang melacak pasar nikel skeptis bahwa pengaturan seperti itu praktis. Ini sebagian karena bagaimana industri itu diciptakan. Sementara pasokan terkonsentrasi di beberapa negara, masing-masing perusahaan mengendalikan produksi. Ini berbeda dengan produksi minyak di negara-negara seperti Arab Saudi, Rusia, atau Uni Emirat Arab, misalnya, yang didominasi oleh perusahaan milik negara.

“Kami percaya bahwa ide Indonesia untuk membentuk grup OPEC untuk logam baterai seperti nikel akan sulit diwujudkan karena, tidak seperti negara-negara OPEC, operasi penambangan produsen utama nikel dikendalikan oleh banyak perusahaan swasta,” kata Jason Sabor. Analis logam dan pertambangan senior di S&P Global Commodity Insights.

Indonesia juga tidak memiliki penerimaan politik saat ini. Sumber pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa Kanada “sangat tidak mungkin” untuk bergabung dalam upaya tersebut.

Selain itu, Nakano dari Pusat Kajian Strategis dan Internasional tidak yakin bahwa hal itu pada akhirnya akan membantu Indonesia, karena dapat menakuti investor asing yang ingin dikembangkan oleh negara tersebut untuk mengembangkan sektor pertambangan.

Pengaruh OPEC telah menyusut dan menyusut selama bertahun-tahun. Kemunculan Amerika Serikat sebagai produsen utama oil shale dalam satu dekade terakhir telah melemahkan posisinya. Tetapi kartel tersebut kembali menjadi sorotan sejak pandemi dan perang Rusia di Ukraina mengguncang pasar energi, memperbesar konsekuensi dari keputusan pasokan.

Bagi negara-negara yang sedang mempersiapkan transisi energi bersih, model ini tampaknya menawarkan model yang menarik. The Guardian memilikinya tersebut Brasil, Indonesia, dan Republik Demokratik Kongo sedang mencari cara untuk menciptakan “hutan hujan OPEC” untuk mengendalikan upaya konservasi. Ada juga pembicaraan bahwa negara-negara Amerika Selatan seperti Argentina, Bolivia, dan Chili dapat membuat file Asosiasi Litium.

READ  Indonesia: Kegiatan dan fasilitas bisnis baru tersedia di kawasan ekonomi khusus

Masih harus dilihat apakah upaya pengorganisasian ini akan membuahkan hasil. Namun proposal tersebut menggarisbawahi bagaimana pencarian sumber daya yang akan mengarah pada peralihan dari bahan bakar fosil kemungkinan besar akan menciptakan aliansi politik baru.

Ini terutama benar karena persaingan untuk mendapatkan sumber daya meningkat antara Amerika Serikat dan China. Tetapi negara-negara lain dengan akses langsung ke mineral baterai dan mineral penting lainnya juga ingin bersuara.

“Pasar logam dan signifikansinya dalam transisi energi adalah sesuatu yang kita semua bangun dan beradaptasi dengan cara kerjanya dalam praktik,” kata Bruns.